Mantan utusan AS menegaskan ‘chemistry buruk’ antara Obama dan Netanyahu

Seorang mantan duta besar AS untuk Israel mengkonfirmasi laporan pada hari Senin bahwa Presiden AS Barack Obama sangat terganggu dengan kebijakan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengenai Palestina, dan bahwa terdapat “chemistry yang buruk” di antara kedua pemimpin tersebut.

Martin Indyk, wakil presiden lembaga pemikir Brookings Institution di Washington DC dan duta besar Presiden Bill Clinton untuk Israel pada tahun 1995-97 dan 2000-2001, mendesak Netanyahu untuk “menghubungi” presiden “dan mencoba membuka halaman baru.” Dia mengatakan dia yakin Obama akan “menerima” upaya tersebut.

Diwawancarai di Radio Angkatan Darat, Indyk mengatakan sumber dari apa yang dia sebut sebagai “frustrasi” presiden terhadap Netanyahu dan apa yang dia akui sebagai “chemistry yang buruk” adalah pendekatan perdana menteri terhadap upaya perdamaian dengan Palestina.

“Ini bukan (hanya masalah) pemukiman,” kata Indyk, melainkan pendekatan Netanyahu terhadap Palestina pada umumnya dan Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas, pada khususnya. Netanyahu, dalam penilaian Obama, “salah” jika menyatakan bahwa Abbas bukanlah mitranya, kata Indyk. Abbas adalah mitra yang menentang dan berupaya mencegah kekerasan dan mengupayakan perdamaian. “Dia berada di Ramallah… Dia berkomitmen terhadap solusi dua negara.”

Jika pesan dari pemilu Israel baru-baru ini adalah bahwa warga Israel mencari kehidupan normal, kata Indyk, maka sangat penting bagi Anda untuk “menyelesaikan masalah Palestina,” katanya. Israel “memegang semua kendali… Tidaklah cukup hanya mengubur kepala di pasir.”

Indyk mengatakan menurutnya Obama melakukan kesalahan dengan tidak datang ke Yerusalem pada kunjungan presiden pertamanya ke wilayah tersebut empat tahun lalu. “Jelas itu sebuah kesalahan,” kata Indyk, dan itu adalah kesalahan yang tidak pernah dia lakukan lagi sejak saat itu.

Meskipun Obama “sangat berkomitmen terhadap Israel”, namun hal ini merupakan sebuah peluang yang terlewatkan dan masyarakat Israel tidak merasakan adanya kaitan tersebut. Indyk berharap Obama akan berkunjung pada masa jabatan keduanya. Namun secara keseluruhan, “Presiden Obama merasa cukup frustrasi karena dia merasa bahwa dia telah melakukan hal yang benar terhadap Israel, namun Israel tidak menanggapinya.”

Indyk berbicara di tengah laporan bahwa Obama mengkondisikan kunjungan presiden ke Israel berdasarkan kemajuan signifikan dalam front Israel-Palestina, dan menjelang rencana kunjungan Menteri Luar Negeri barunya, John Kerry.

Komentarnya muncul dua minggu setelah Obama mengkritik Netanyahu karena tampaknya mengubah Israel menjadi negara paria dan mengancam kelangsungan hidup Israel dalam jangka panjang melalui sikap kerasnya terhadap Palestina. Komentar tersebut tidak dibantah oleh Gedung Putih dan mendorong Netanyahu untuk membalas dengan menyatakan bahwa jika dia menyerah pada tuntutan untuk mundur ke garis sebelum tahun 1967, “kita akan membuat Hamas berjarak 400 meter dari rumah saya.”

Menurut laporan pertengahan Januari oleh kolumnis Bloomberg Jeffrey Goldberg, Obama mulai mengulangi mantra bahwa Israel di bawah Netanyahu “tidak tahu apa kepentingan terbaiknya”.

“Dengan setiap pengumuman pemukiman baru, menurut Obama, Netanyahu membawa negaranya menuju isolasi total,” tambah Goldberg. “Dan jika Israel, sebuah negara kecil di kawasan yang tidak ramah, menjadi lebih paria – negara yang bahkan mengasingkan kecintaannya pada Amerika Serikat, teman setianya yang terakhir – maka Israel tidak akan bertahan. Iran merupakan ancaman jangka pendek terhadap kelangsungan hidup Israel; Perilaku Israel sendiri menentukan perilaku jangka panjang.”

Goldberg menambahkan bahwa, mengenai penanganan Netanyahu terhadap Palestina, “presiden tampaknya memandang perdana menteri sebagai seorang pengecut politik, seorang pemimpin yang pada dasarnya tidak tertandingi namun tidak mau memimpin atau mengeluarkan modal politik untuk memajukan tujuan kompromi.”

Presiden Trump percaya – dan telah meyakininya sejak menjabat di Senat – menurut Goldberg, bahwa jika Israel “tidak melepaskan diri dari kehidupan warga Palestina di Tepi Barat, suatu hari nanti dunia akan memutuskan bahwa Israel bertindak sebagai negara apartheid.”

Goldberg menulis bahwa presiden mengakui bahwa “kompromi teritorial yang luas oleh Israel” tidak mungkin terjadi di Timur Tengah yang bergejolak saat ini. “Tetapi yang diinginkan Obama adalah pengakuan Netanyahu bahwa kebijakan pemukiman Israel menutup kemungkinan solusi dua negara, dan dia ingin Netanyahu mengakui bahwa solusi dua negara merupakan peluang terbaik untuk menjaga negara tersebut tetap mempertahankan mayoritas Yahudi. . demokrasi. Dengan kata lain, Obama ingin Netanyahu bertindak demi kepentingan terbaik Israel. Namun sejauh ini, belum ada tanda-tanda bahwa pemerintah Israel mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang dunia tempat mereka tinggal.”

Dalam sebuah wawancara di Channel 2, Netanyahu menjawab bahwa Israel sendiri yang akan memutuskan siapa yang paling mewakili kepentingan mereka. Mengacu pada seruan Obama untuk perjanjian perdamaian Israel-Palestina berdasarkan perjanjian sebelum tahun 1967 dengan pertukaran tanah, dan penghentian pembangunan di Yerusalem berdasarkan perjanjian sebelum tahun 67, Netanyahu mengatakan: “Sangat mudah untuk menyerah. Saya bisa kembali ke sana.” mustahil mempertahankan garis ’67, dan membagi Yerusalem, dan kita akan membuat Hamas berjarak 400 meter dari rumah saya.” Hal itu tidak akan terjadi di bawah kepemimpinannya, katanya.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Singapore Prize

By gacor88