Mantan hakim menantang konstitusi Mesir

KAIRO (AP) – Satu-satunya hakim perempuan yang duduk di pengadilan tertinggi Mesir, Selasa, mengatakan bahwa ia telah mengajukan gugatan hukum pertama terhadap konstitusi negara yang sangat kontroversial itu, sehingga ia kehilangan kursi yang ia pegang.

Tahani el-Gebali mengatakan dia mengajukan keluhannya ke Mahkamah Konstitusi Agung untuk mempertanyakan legalitas piagam tersebut, yang menurutnya dirancang dan diadopsi secara ilegal.

Namun para ahli mengatakan mereka ragu Mahkamah Konstitusi akan mencoba melakukan intervensi terhadap piagam tersebut setelah disetujui dalam referendum bulan lalu. Melakukan hal ini kemungkinan besar akan menyebabkan bentrokan langsung dengan Presiden Islamis Mohammed Morsi. Meskipun Morsi dan para hakim berselisih selama proses penulisan konstitusi mengenai kekuasaan eksekutif dan yudikatif, para hakim ragu-ragu untuk langsung menolaknya.

Konstitusi ini sangat mempolarisasi masyarakat Mesir. Pihak oposisi mengorganisir demonstrasi besar-besaran menentang piagam tersebut bulan lalu, bentrokan mematikan terjadi dan ada seruan untuk menunda pemungutan suara nasional mengenai piagam tersebut. Namun dokumen tersebut disahkan dengan 64 persen suara ‘ya’ dalam referendum yang hanya diikuti oleh 33 persen pemilih.

Morsi dan para pendukung piagam tersebut berpendapat bahwa penerapan piagam tersebut akan mengembalikan stabilitas Mesir dan menyelesaikan transisi yang sulit menuju demokrasi. Namun pihak oposisi menentangnya karena rancangan tersebut disusun oleh Majelis Konstituante yang didominasi kelompok Islam di tengah boikot oleh anggota liberal dan Kristen.

Pengadilan akan bertemu pada 15 Januari untuk pertama kalinya sejak konstitusi mulai berlaku. Tidak jelas apakah pihaknya akan segera menyelidiki kasus El-Gebali.

El-Gebali, yang menjabat di Mahkamah Konstitusi selama hampir satu dekade, dicopot dari jabatannya karena konstitusi baru mengurangi jumlah hakim dari 18 hakim menjadi 10 hakim, selain ketua hakim. Di kalangan peradilan, el-Gebali adalah salah satu penentang paling vokal terhadap naiknya Ikhwanul Muslimin ke tampuk kekuasaan, dan bahkan tahun lalu ia mendesak militer yang berkuasa saat itu untuk tidak mengadakan pemilihan parlemen secepatnya, karena kelompok Islam kemungkinan besar akan meraih kemenangan mayoritas. – seperti yang akhirnya terjadi.

El-Gebali mengatakan pada hari Selasa bahwa dia telah meminta pengadilan dalam gugatannya, yang diajukan awal pekan ini, untuk membatalkan konsekuensi dari penerapan konstitusi, termasuk pengurangan jumlah hakim. Ia berpendapat bahwa pengurangan paksa tersebut melanggar independensi Mahkamah Konstitusi, seperti halnya ketentuan-ketentuan lain dalam konstitusi yang menurutnya menempatkan Mahkamah Konstitusi di bawah kendali presiden, yang menyetujui para anggota Mahkamah Konstitusi, dan tidak memberikan wewenang kepada sekretariat jenderal Mahkamah Konstitusi. anggota.

“Ancaman terhadap supremasi hukum dan independensi peradilan adalah momen paling berbahaya yang dialami Mesir,” kata el-Gebali pada konferensi pers saat mengumumkan tuntutan hukumnya.

“Apakah orang-orang ini menyadari apa yang mereka lakukan terhadap bangsa?” dia berkata. “Darah tertumpah demi dokumen ini.”

El-Gebali mengatakan bahwa artikel yang mengurangi jumlah anggota pengadilan tersebut merupakan sebuah tindakan yang bersifat “dendam”, dan menunjukkan bahwa artikel tersebut dibuat untuk menyingkirkan dirinya dan pengkritik Ikhwanul Muslimin lainnya dari pengadilan.

Pengesahan piagam tersebut terperosok dalam perselisihan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara presiden dan pengadilan, serta lembaga peradilan pada umumnya. Pada bulan November, Morsi mengeluarkan dekrit presiden yang membuat dirinya dan Majelis Konstitusi kebal dari pengawasan peradilan. Keputusan tersebut dimaksudkan untuk mencegah mahkamah konstitusi membubarkan majelis tersebut, namun keputusan tersebut menimbulkan reaksi balik dari lembaga peradilan, yang mengatakan bahwa Morsi menginjak-injak independensi majelis tersebut. Morsi dan para pendukungnya menuduh pengadilan menjadi alat lawan politik untuk menghalangi agenda mereka.

Di tengah puncak krisis yang terjadi, pengadilan mencoba bersidang untuk memutuskan legalitas majelis tersebut, namun kantor pusatnya dikepung oleh pengunjuk rasa yang mendukung piagam tersebut. Hakim pengadilan mengatakan mereka tidak bisa memasuki gedung dan melakukan pemogokan. Morsi akhirnya mencabut keputusan tersebut, namun piagam tersebut segera disetujui.

Pengacara terkemuka dan aktivis hak asasi manusia Negad Borai mengatakan pengadilan memiliki wewenang untuk memeriksa konstitusionalitas undang-undang tetapi tidak akan memutuskan konstitusi yang disetujui dalam referendum. Ia mengatakan, meski banyak yang protes, para hakim sejauh ini hanya mengambil sedikit tindakan langsung untuk menghentikan pelanggaran terhadap independensi peradilan.

Mengapa pengadilan tidak memprotes pelanggaran independensinya sebelum menjadi konstitusi, katanya. “Ya, ada penyalahgunaan kekuasaan. Benar, konstitusi secara moral tidak sah karena penyalahgunaan kekuasaan, namun saya tidak melihat bagaimana pengadilan dapat memutuskan keabsahan konstitusi tersebut.”

Pihak oposisi mengatakan mereka akan terus menentang dokumen tersebut dan akan menuntut amandemen terhadap pasal-pasal yang disengketakan setelah mereka bergabung dengan parlemen. Pemilu diperkirakan akan diadakan dalam waktu dua bulan; namun setiap amandemen terhadap piagam tersebut memerlukan dua pertiga mayoritas anggota parlemen untuk meminta perubahan, untuk kemudian diajukan ke referendum.

Mahkamah Agung telah berulang kali berselisih dengan Ikhwanul Muslimin sejak mereka memperoleh kekuasaan setelah penggulingan Hosni Mubarak. Pada masa pemerintahan militer, pengadilan, yang dipenuhi orang-orang yang ditunjuk oleh Mubarak, memerintahkan pembubaran parlemen yang didominasi kelompok Islam.

Dalam kasus terpisah, pengadilan di Kairo pada hari Selasa membebaskan seorang presenter TV yang sangat anti-Ikhwanul Muslimin yang diadili atas tuduhan menghina Morsi dan menyatakan bahwa pembunuhan terhadapnya diperbolehkan.

Presenter TV populer Mesir Tawfiq Okasha disambut oleh para pendukungnya saat ia tiba di Pengadilan Selatan Kairo pada Selasa 8 Januari 2013 di Kairo Mesir. (Kredit Foto: Foto AP/Amr Nabil)

Terkait tuduhan penghasutan, pengadilan mengatakan Tawfiq Okasha menggunakan “bahasa umum” yang tidak ditujukan kepada presiden. Mengenai dakwaan penghinaan, pengadilan mengatakan bahwa menurut konstitusi baru, kebebasan mengkritik dijamin selama tidak ada pencemaran nama baik dan Okasha tidak melakukan penghinaan.

Stasiun TV Okasha tidak lagi mengudara sejak kasus ini diajukan terhadapnya pada bulan Agustus.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Toto SGP

By gacor88