Mantan diplomat Iran memperingatkan Israel: Jika Iran mendapatkan bomnya, mereka akan menembaki Anda

Seorang diplomat Iran yang membelot ke Norwegia pada tahun 2010 memperingatkan Israel pada hari Jumat bahwa jika Iran mendapatkan bom tersebut, mereka akan menggunakannya untuk melawan negara Yahudi.

Dalam sebuah wawancara dengan Channel 2 TV Israel, Mohammad Reza Heydari, mantan konsul Iran di Oslo yang mengundurkan diri tiga tahun lalu dan diberikan suaka politik di sana, mengatakan bahwa “Jika Iran diberi waktu lebih banyak, Iran akan memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk membangun sebuah negara.” bom nuklir dalam waktu satu tahun.” Ketika ditanya apakah Iran akan menggunakan bom tersebut untuk melawan Israel, dia berkata: “Jika Iran sampai pada titik di mana mereka memiliki bom nuklir, mereka pasti akan menggunakannya untuk melawan Israel atau negara (musuh) lainnya.”

Heydari – yang membelot tak lama setelah diminta untuk mengidentifikasi putranya dalam foto yang diambil selama protes setelah pemungutan suara tahun 2009 di mana Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad terpilih kembali – mengatakan rezim di Teheran bermaksud untuk membunuh dua atau membuat tiga bom. Mereka memandang senjata nuklir sebagai “asuransi” untuk menjamin kelangsungan hidupnya.

Para pemimpin rezim “percaya bahwa ketika mereka memperoleh bom nuklir, (pihak lain) akan mulai bersikap terhadap mereka seperti yang mereka lakukan terhadap Korea Utara,” kata Heydari. Faktanya, cara berpikir utama di Iran (didedikasikan untuk) melindungi keamanan mereka sendiri, dan bukan keamanan orang lain, tambahnya.

“Mereka sibuk dengan persiapan ideologis untuk kedatangan Imam yang tersembunyi dan mempersiapkan landasan bagi kedatangannya dengan cara yang praktis; untuk tujuan ini mereka siap menumpahkan banyak darah dan menghancurkan banyak negeri.”

Heydari, yang sebelumnya ditempatkan di Bandara Internasional Imam Khomeini Teheran sebagai perwakilan Kementerian Luar Negeri Iran, mengatakan bahwa saat bekerja di sana, dia memperhatikan bahwa kelompok Hizbullah akan datang ke Iran, mengumpulkan informasi dan mengirimkannya kembali ke Lebanon, di bawah bendera Revolusioner. Penjaga. Dia mengatakan bahwa Hizbullah memiliki kontak dengan kelompok teroris di Irak dan Afghanistan, serta Taliban dan al-Qaeda, yang memiliki hubungan dekat dengan mereka.

Heydari, yang menjabat sebagai diplomat Iran di Georgia, Jerman dan akhirnya Norwegia, mengatakan dia mengetahui pesawat sipil dari Amerika Selatan tiba tanpa penumpang tetapi dengan senjata dan bahan untuk program nuklir. Dalam wawancara tersebut, dia berbicara tentang uranium yang dibeli oleh Venezuela dan diangkut ke Iran.

“Venezuela mungkin membeli uranium dari negara lain dan kemudian mengirimkannya ke Iran melalui penerbangan sipil,” kata Heydari. Dia menyarankan agar uranium itu dibeli dari “mafia”.

Dia juga mengatakan bahwa dia diberitahu ketika dia menjabat sebagai diplomat untuk mencoba merekrut ilmuwan nuklir Barat dengan gaji besar dan secara pribadi mengatur puluhan personel nuklir Korea Utara untuk datang ke Iran. Dia mengatakan Iran menggunakan surat diplomatik untuk mengimpor bahan yang berkaitan dengan program nuklirnya.

“Jika AS dan negara-negara Barat percaya bahwa Iran adalah anggota Poros Kejahatan, seperti yang dikatakan George Bush, dan bahwa Iran membantu teroris internasional, mereka harus menggulingkan rezim ini,” kata Heydari. Dia mengatakan bahwa dengan sanksi yang cukup kuat, seperti menutup semua kedutaan besar Iran di luar negeri dan mencegah menteri-menteri Iran meninggalkan negaranya dengan ancaman penangkapan, maka akan mungkin untuk “membantu Iran.” Untuk mencapai hasil, katanya, Iran harus diperlakukan “seperti rezim apartheid di Afrika Selatan”.

Menggambarkan kebangkitannya di jajaran Kementerian Luar Negeri, Heydari mengatakan ia dianggap setia kepada rezim karena pernah berpartisipasi dan menderita luka dalam perang Iran-Irak. Dia mengatakan bahwa meskipun dia sendiri bukan orang yang religius, dia dan pejabat pemerintah lainnya diperintahkan untuk “menjunjung tinggi prinsip-prinsip agama”, berdoa beberapa kali sehari, berpuasa bila perlu, menumbuhkan janggut dan “menyukai pria Hizbullah.”

Dia mengatakan dia secara bertahap mulai menyadari bahwa dia “tidak sendirian” – bahwa banyak pegawai Departemen Luar Negeri lainnya hanya berpura-pura setia secara agama dan ideologi kepada rezim.

Dia ditugaskan sebagai konsul di Norwegia pada tahun 2008. Pada tahun 2010 ia mengundurkan diri dan sejak itu tetap berada di Oslo di tempat yang dijaga ketat oleh otoritas Norwegia.

Selama wawancara, Heydari mengklaim bahwa lima diplomat Iran lainnya – di Brussels, London, Jenewa, Milan dan Paris – telah membelot baru-baru ini.

Wawancara tersebut dimediasi oleh seorang wanita Yahudi Iran yang berimigrasi ke Israel 13 tahun lalu, dan diatur melalui otoritas keamanan Norwegia. Itu terjadi di sebuah hotel di Oslo; Heydari bersikeras meminta tempat umum, kata laporan itu.

Heydari mengakui bahwa kerabatnya yang masih di Iran memintanya untuk tidak berbicara di depan umum, namun mengatakan dia merasa perlu untuk berbicara, dan tidak memiliki masalah jika wawancara tersebut ditayangkan di Israel.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online gratis

By gacor88