Korban tewas mencapai 42 orang dalam dua hari kekerasan di Mesir

PORT SAID, Mesir (AP) – Jumlah korban tewas akibat kerusuhan di kota Port Said, Mesir, telah meningkat menjadi 31 orang, kata para pejabat kesehatan pada Minggu, ketika pasukan militer yang didukung oleh tank dan kendaraan lapis baja mengintai posisi di fasilitas-fasilitas penting pemerintah untuk mencoba memulihkan kondisi. memesan.

Kekerasan meletus pada hari Sabtu setelah pengadilan menjatuhkan hukuman mati kepada hampir dua lusin penggemar lokal yang terlibat dalam perkelahian mematikan di pertandingan sepak bola Port Said tahun lalu. Segera setelah putusan diumumkan, warga dan pemuda yang marah mengamuk di kota, menyerang penjara tempat terdakwa ditahan dan mencoba menyerbu kantor polisi dan pemerintah.

Bentrokan jalanan di Port Said adalah yang terbaru dalam serangkaian kerusuhan yang telah menyebabkan total 42 orang tewas dalam dua hari, termasuk 11 orang tewas dalam bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa yang menandai ulang tahun kedua pemberontakan yang telah berlangsung lama pada hari Jumat. menggulingkan pemimpin Hosni Mubarak. Pada hari Minggu, bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi berlanjut untuk keempat kalinya berturut-turut di dekat Lapangan Tahrir di pusat Kairo, tempat lahirnya pemberontakan tahun 2011. Polisi menggunakan gas air mata, sementara pengunjuk rasa melempari mereka dengan batu.

Pertumpahan darah ini menggarisbawahi tantangan yang dihadapi Presiden Mohammed Morsi, yang menjabat hampir tujuh bulan lalu setelah pemberontakan yang menggulingkan Mubarak. Kritikus mengatakan Morsi telah gagal menerapkan reformasi yang dijanjikan dalam sistem peradilan dan kepolisian negara tersebut, dan mengklaim bahwa hanya sedikit kemajuan dalam dua tahun sejak pemberontakan melawan Mubarak.

Ketika situasi semakin tidak terkendali pada hari Sabtu, polisi menghilang dari jalan-jalan Port Said, kata warga dan pejabat keamanan.

Tentara kemudian mengirimkan pasukan ke kota yang terletak di ujung utara Terusan Suez itu. Tentara mengambil posisi di fasilitas penting pemerintah, termasuk pembangkit listrik dan stasiun air setempat, gedung pengadilan utama kota, gedung pemerintah daerah dan penjara kota. Pelaut Angkatan Laut menjaga kantor lokal Perusahaan Terusan Suez.

Kapal Angkatan Laut mengawal kapal dagang yang berlayar melalui jalur perairan internasional, dan helikopter militer terbang di atas terusan tersebut untuk memastikan keamanan pelayaran, menurut juru bicara Terusan Suez Tareq Hassanein.

Warga mengatakan Port Said sepi sepanjang malam, kecuali ada suara tembakan yang sesekali terdengar. Suasana kota masih tegang pada hari Minggu, meskipun ketenangan telah kembali. Jalanan sebagian besar sepi, toko-toko tutup selama dua hari berturut-turut, dan beberapa hotel meminta para tamu untuk pergi karena khawatir akan terjadi lebih banyak kekerasan.

Pemakaman bagi mereka yang tewas pada hari Sabtu akan diadakan pada hari Minggu malam, dan penduduk mengatakan mereka memperkirakan akan terjadi lebih banyak bentrokan jalanan setelah kota tersebut menguburkan korban tewas.

Para pejabat dan warga berbicara tanpa menyebut nama karena mereka tidak berwenang berbicara kepada media.

Kerusuhan hari Sabtu di Port Said sebagian besar berasal dari permusuhan antara polisi dan penggemar berat sepak bola, yang dikenal sebagai Ultras, yang juga merupakan bagian dari pemberontakan yang menggulingkan rezim Mubarak.

Kelompok Ultra berada di garis depan protes terhadap para jenderal militer yang mengambil alih kekuasaan dari Mubarak dan kini kembali berada di garis depan protes terhadap pemerintahan Presiden Islamis Mohammed Morsi.

Orang-orang yang selamat dan saksi dari bentrokan malam sepak bola tanggal 1 Februari di Port Said mengatakan loyalis Mubarak punya andil dalam menghasut pembunuhan, yang dimulai setelah tim tuan rumah Port Said, Al-Masry, mengalahkan tim Kairo Al-Ahly 3-1. Beberapa orang mengatakan “preman sewaan” yang mengenakan kaus hijau menyamar sebagai pendukung Al-Masry yang memimpin serangan tersebut.

Yang lain mengatakan polisi setidaknya bertanggung jawab atas kelalaian besar dalam kekerasan sepak bola, yang menewaskan 74 orang, sebagian besar dari mereka adalah penggemar Al-Ahly.

Kemarahan terhadap polisi terlihat jelas di Port Said, rumah bagi sebagian besar dari 73 pria yang dituduh terlibat dalam pertumpahan darah tersebut, meskipun persidangannya diadakan di luar Kairo.

Hakim Sobhi Abdel-Maguid tidak memberikan alasannya saat menjatuhkan hukuman terhadap 21 terdakwa pada hari Sabtu. Eksekusi di Mesir biasanya dilakukan dengan cara digantung.

Penggemar sepak bola klub Al-Ahly di Mesir merayakan keputusan pengadilan pada Sabtu, 26 Januari 2013, yang mengakibatkan 21 hukuman mati dalam kekerasan sepak bola tahun lalu di halaman klub di Kairo, Mesir. (Kredit Foto: Foto AP/Khalil Hamra)

Putusan untuk 52 terdakwa lainnya, termasuk sembilan petugas keamanan, dijadwalkan akan disampaikan pada 9 Maret. Beberapa didakwa melakukan pembunuhan dan lainnya dituduh membantu para penyerang. Semua terdakwa – yang tidak hadir di ruang sidang pada hari Sabtu karena alasan keamanan – dapat mengajukan banding terhadap putusan tersebut.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online

By gacor88