Kontraktor pertahanan AS membayar lebih dari  juta kepada mantan tahanan Abu Ghraib

WASHINGTON (AP) – Sebuah kontraktor pertahanan yang anak perusahaannya dituduh dalam tuntutan hukum berkonspirasi untuk menyiksa tahanan di penjara Abu Ghraib yang terkenal kejam di Irak, telah membayar $5,28 juta kepada 71 mantan tahanan yang meninggal antara tahun 2003 dan 2007 yang ditahan di sana dan di tahanan lain yang dikelola AS. situs. .

Penyelesaian kasus yang melibatkan Engility Holdings Inc. di Chantilly, Virginia, adalah upaya pertama yang berhasil dilakukan oleh pengacara mantan tahanan di Abu Ghraib dan pusat penahanan lainnya untuk mengumpulkan uang dari kontraktor pertahanan AS dalam tuntutan hukum yang menuduh adanya penyiksaan. Kontraktor lain, CACI, diperkirakan akan diadili musim panas ini atas tuduhan serupa.

Pembayaran tersebut diungkapkan dalam dokumen yang diajukan Engility ke Komisi Sekuritas dan Bursa dua bulan lalu, namun pada dasarnya tidak diketahui.

Terdakwa dalam gugatan tersebut, L-3 Services Inc., yang sekarang merupakan anak perusahaan Engility, memasok penerjemah ke militer AS di Irak. Pada tahun 2006, Layanan L-3 memiliki lebih dari 6.000 penerjemah di Irak berdasarkan kontrak senilai $450 juta per tahun, kata seorang eksekutif L-3 pada konferensi investor pada saat itu.

Pada hari Selasa, pengacara mantan tahanan, Baher Azmy, mengatakan bahwa masing-masing dari 71 warga Irak telah menerima sebagian dari penyelesaian tersebut. Azmy tidak mau menyebutkan bagaimana pembagian uang tersebut kepada mereka. Dia mengatakan ada kesepakatan untuk merahasiakan rincian penyelesaiannya.

“Kontraktor militer swasta memainkan peran yang serius namun seringkali tidak dilaporkan dalam pelanggaran terburuk di Abu Ghraib,” kata Azmy, direktur hukum di Center for Constitutional Rights. “Kami senang bahwa penyelesaian ini memberikan akuntabilitas bagi salah satu kontraktor tersebut dan memberikan keadilan bagi para korban.”

Jennifer Barton, juru bicara L-3 Communications, mantan perusahaan induk L-3 Services, mengatakan perusahaannya tidak mengomentari masalah hukum.

Eric Ruff, direktur komunikasi korporat Engility, mengatakan perusahaannya tidak mengomentari masalah yang melibatkan litigasi.

Mantan tahanan tersebut mengajukan gugatan pada tahun 2008 di pengadilan federal di Greenbelt, Maryland.

L-3 Services “mengizinkan banyak karyawannya untuk berpartisipasi dalam penyiksaan dan penganiayaan terhadap tahanan dalam jangka waktu yang lama di seluruh Irak,” demikian isi gugatan tersebut. Perusahaan tersebut “dengan sengaja tidak melaporkan penyerangan berulang kali yang dilakukan karyawan L-3 dan tindakan kriminal lainnya yang dilakukan karyawannya kepada pihak berwenang Amerika Serikat atau Irak.”

Seorang tahanan menyatakan bahwa dia menjadi sasaran eksekusi tiruan dengan menodongkan pistol ke kepalanya dan menarik pelatuknya. Narapidana lainnya mengatakan dia dibanting ke dinding hingga tak sadarkan diri. Orang ketiga diduga ditelanjangi dan diancam akan diperkosa, sementara tangan dan kakinya dirantai dan kepalanya dipasangi penutup kepala. Yang lain mengatakan dia terpaksa mengonsumsi banyak air hingga dia mulai muntah darah. Beberapa tahanan mengatakan bahwa mereka diperkosa dan banyak dari tahanan mengatakan bahwa mereka dipukuli dan dibiarkan telanjang dalam jangka waktu yang lama.

Dalam pembelaannya terhadap tuntutan hukum empat tahun lalu, L-3 Services mengatakan bahwa para pengacara Irak menyatakan tidak ada fakta yang mendukung tuduhan konspirasi tersebut. Enam puluh delapan warga Irak “bahkan tidak berusaha untuk menegaskan identitas tersangka pelaku kekerasan” dan dua lainnya hanya memberikan “tuduhan yang tidak jelas”, kata perusahaan tersebut pada saat itu.

Investigasi militer pada tahun 2004 mengidentifikasi 44 dugaan insiden pelecehan terhadap tahanan di Abu Ghraib. Tidak ada karyawan Layanan L-3 yang didakwa melakukan kejahatan dalam penyelidikan Departemen Kehakiman AS. Militer AS juga tidak menghentikan perusahaan tersebut bekerja untuk pemerintah.

Lima puluh dua dari 71 warga Irak mengaku telah dipenjara di Abu Ghraib dan fasilitas penahanan lainnya. 19 warga Irak lainnya mengklaim bahwa mereka ditahan di fasilitas penahanan selain Abu Ghraib.

Skandal penjara Abu Ghraib meletus selama kampanye pemilihan kembali Presiden George W. Bush tahun 2004 ketika foto-foto gamblang yang diambil oleh tentara di tempat kejadian bocor ke media berita. Di antara adegan-adegan mengejutkan lainnya, adegan-adegan tersebut menunjukkan para tahanan telanjang bertumpuk di blok sel penjara, para tahanan diborgol ke jeruji dan penutup sel mereka, serta disetrum dengan kabel listrik.

Dalam kegaduhan internasional berikutnya, Bush mengatakan praktik yang terjadi di Abu Ghraib pada akhir tahun 2003 adalah tindakan yang “menjijikkan”. Beberapa anggota Partai Demokrat menuntut Menteri Pertahanan Donald H. Rumsfeld mengundurkan diri. Pada akhirnya, 11 tentara Amerika dihukum karena kejahatan termasuk penyerangan berat dan memotret tahanan Irak yang telanjang yang sedang dipermalukan.

Rumsfeld mengatakan kepada Kongres pada tahun 2004 bahwa ia telah menemukan cara untuk memberikan kompensasi kepada para tahanan Irak yang telah menderita “penganiayaan dan kebrutalan yang parah dan brutal di tangan beberapa anggota angkatan bersenjata AS.” Namun militer AS kemudian tidak dapat mendokumentasikan satu pun pembayaran pemerintah AS atas penganiayaan tahanan di Abu Ghraib.

Minggu ini, Layanan Klaim Angkatan Darat AS mengatakan mereka menerima 36 klaim dari mantan tahanan di Irak, tidak ada satupun yang terkait dengan dugaan kekerasan fisik. Dari tahun fiskal 2003 hingga 2006, Departemen Pertahanan membayar $30,9 juta kepada warga sipil Irak dan Afghanistan yang terbunuh, terluka, atau menderita kerusakan properti akibat tindakan pasukan AS atau koalisi selama pertempuran.

Setelah Abu Ghraib, pengacara Irak mengajukan sejumlah tuntutan hukum terhadap L-3 Services dan perusahaan lain, CACI International Inc. dari Arlington, Virginia, diajukan, namun kasus tersebut dengan cepat ditunda karena pertanyaan mendasar: apakah kontraktor pertahanan bekerja. dapat dituntut secara berdampingan dengan militer AS atas klaim yang timbul di zona perang. Pemerintah AS kebal dari tuntutan hukum yang timbul akibat aktivitas kombatan militer pada saat perang.

Pengadilan masih memilah apakah kontraktor di zona perang harus mendapatkan kekebalan hukum dari tuntutan, sama seperti pemerintah yang kebal.

Namun titik balik dalam kasus yang melibatkan L-3 dan CACI terjadi pada Mei lalu. Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-4 di Richmond, Virginia, memutuskan 11-3 bahwa lebih banyak fakta harus dikembangkan sebelum pengadilan banding dapat mempertimbangkan permintaan kontraktor pembela untuk menolak gugatan tersebut.

Dalam kasus CACI, empat warga Irak yang mengaku disiksa meminta kompensasi dari perusahaan yang memasok interogator ke militer AS selama perang. CACI memilih untuk melanjutkan perjuangannya melawan gugatan tersebut. Azmy mengatakan persidangan diperkirakan akan dilakukan pada musim panas ini.

Dalam pembelaannya terhadap tuntutan hukum empat tahun lalu, L-3 mengatakan fakta bahwa tuntutan dalam kasus tersebut “tidak dapat diajukan terhadap pemerintah berarti tuntutan tersebut juga tidak dapat diajukan terhadap L-3.”

“Tidak ada pengadilan di AS yang mengizinkan orang asing – yang ditahan di medan perang atau selama pendudukan pascaperang dan operasi militer oleh militer AS – untuk menuntut ganti rugi atas penahanan mereka,” kata perusahaan itu empat tahun lalu kepada pengadilan federal. “Namun para penggugat ini mengajukan tuntutan ganti rugi atas penahanan dan perawatan mereka selama berada dalam tahanan militer AS di tengah pendudukan yang berperang di Irak.”

Membiarkan kasus ini dilanjutkan “akan memerlukan keterlibatan peradilan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam operasi militer masa perang dan perilaku pendudukan terhadap penduduk lokal, khususnya kondisi pengurungan dan interogasi untuk pengumpulan intelijen,” tambah L-3.

___

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot demo pragmatic

By gacor88