Ketua Knesset Rivlin Kecam Rasisme Anti-Muslim yang Dilakukan Suporter Sepak Bola Beitar

Ketua Knesset Reuven Rivlin (Likud) mengecam penggemar klub sepak bola yang didukungnya, Beitar Jerusalem, setelah tiga orang ditangkap di Stadion Teddy ibu kota pada Sabtu malam karena meneriakkan nyanyian rasis dan mengacungkan tanda bertuliskan “Beitar selamanya bersih” selama pertandingan melawan Tel . Klub Aviv Bnei Yehuda.

Nyanyian tersebut – termasuk seruan berulang kali “Dilarang masuk bagi orang Arab” – ditujukan kepada dua pemain Chechnya yang diharapkan menjadi pemain Muslim pertama yang bergabung dengan tim: Dzhabrail Kadiyev dan Zaur Sadaev.

“Hari ini adalah Hari Peringatan Holocaust Internasional. Bayangkan protesnya jika band-band di Inggris atau Jerman mengatakan bahwa orang-orang Yahudi tidak bisa bermain untuk mereka,” kata Rivlin. Dia mengatakan dia akan berupaya untuk mengakhiri diskriminasi anti-Muslim yang dilakukan klub tersebut.

Pelatih klub Eli Cohen, yang juga mengecam perilaku para suporter, awalnya mengatakan pada Sabtu malam bahwa mereka adalah Muslim Eropa yang ramah, bukan Muslim Arab; dia kemudian menjelaskan bahwa dia menentang semua sentimen rasis. “Ada jutaan umat Islam di dunia, dan kita harus hidup bersama mereka,” katanya pada awalnya, dan “ada perbedaan” antara umat Islam di Eropa dan Timur Tengah.

Nir Barkat, Walikota Yerusalem, juga mengutuk insiden tersebut. Dia mengatakan Beitar telah melakukan “lompatan kuantum dalam menangani rasisme dan kekerasan,” dan menambahkan bahwa “agama Yahudi mengharuskan kita memperlakukan kelompok minoritas secara setara dan adil.”

“Karena kami tidak ingin orang Yahudi di seluruh dunia dianiaya hanya karena mereka Yahudi… kami perlu menghargai Muslim dan Kristen yang bermain di tim olahraga kami. Ini bukan hanya masalah sepak bola, tapi masalah Yahudi internasional,” tegas Barkat.

Bertepatan dengan Hari Holocaust, Barkat mengatakan seluruh dunia menyaksikan perilaku Yerusalem dan rasisme di kalangan penggemar Beitar merugikan seluruh kota. Ia meminta manajemen klub tidak menyerah pada tekanan suporter atas isu tersebut.

Pemilik klub, Arkady Gaydamak, mengatakan kedua pemain tersebut memang akan direkrut. Sekelompok kecil “yang disebut pendukung” – tidak lebih dari beberapa ratus – tidak mewakili masyarakat Israel yang lebih luas, katanya, diwawancarai oleh Radio Angkatan Darat dari Moskow, dan tidak akan diizinkan untuk mempengaruhi apa yang terjadi di klub tersebut. tidak terjadi. .

Gaydamak dikecam sebagai “pelacur” oleh sebagian massa Beitar pada hari Sabtu.

Kesepakatan untuk membawa keduanya bergabung belum ditandatangani, menurut pejabat tim.

Tim, yang memiliki basis penggemar nasionalis, terkenal dan gigih menentang penerimaan pemain Arab atau Muslim, karena tunduk pada tekanan dari penggemar.

Musim lalu, beberapa lusin penggemar mengunjungi Malcha Mall setelah pertandingan, meneriakkan slogan-slogan anti-Arab dan diduga memukuli pekerja Arab.

“Kami menentang rasisme dan kekerasan dan kami membayar harga untuk fans kami,”Assaf Shaked, juru bicara tim, mengatakan kepada Associated Press tahun lalu. “Tapi kami tidak akan mendatangkan pemain Arab hanya untuk mengganggu fans.”

Kedua pemain Chechnya tersebut diperkirakan tiba di negara tersebut pada pekan ini, namun menurut Radio Israel, salah satu dari mereka mengatakan tidak ingin bermain di hadapan para penggemar yang menilainya berdasarkan agamanya.

Dua dari tiga pria yang ditangkap dibebaskan pada hari Minggu dan dilarang menghadiri pertandingan selama dua musim berikutnya. Penggemar ketiga dijadwalkan menghadapi sidang penahanan Minggu sore.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88