Keterlibatan Hizbullah di Suriah disebut ‘deklarasi perang’

Pertempuran di Suriah terus menjadi berita utama media berbahasa Arab pada hari Selasa, dengan utusan khusus PBB untuk Suriah memperingatkan masuknya pejuang asing; dan seorang pemimpin oposisi yang menganggap keterlibatan Hizbullah sebagai “deklarasi perang”.

“Ibrahimi berbicara tentang 40.000 pejuang asing di Suriah,” berita utama sebuah harian London Al-Hayatmelaporkan bahwa UE telah mencabut larangan ekspor minyak dari wilayah yang dikuasai pemberontak di Suriah pada tahun 2011.

Harian tersebut melaporkan bahwa 70 sumur minyak saat ini dikuasai oleh kekuatan oposisi; beberapa oleh Persatuan Nasional Kurdi — yang menurut Al-Hayat telah mulai menjauhkan diri dari rezim Assad — dan beberapa oleh Front Nusra, afiliasi al-Qaeda. Produksi minyak di Suriah turun dari 470.000 menjadi 330.000 barel per hari dalam beberapa tahun terakhir.

A-Sharq Al-AwsatSebuah harian milik Saudi yang diterbitkan di London memimpin liputannya di Suriah dengan laporan bahwa Hizbullah telah merebut delapan desa di sekitar Homs di sekitar kota Al-Qusayr di Suriah.

Dewan Nasional Suriah, sebuah kelompok oposisi, mengutuk intervensi Lebanon di Suriah dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Senin dan meminta Liga Arab untuk menganggapnya sebagai “deklarasi perang”. Pernyataan itu juga meminta pemerintah Lebanon untuk sadar dan menghentikan gerak maju Hizbullah sebelum terlambat.

Sumber Tentara Pembebasan Suriah mengatakan kepada A-Sharq Al-Awsat bahwa 350 pejuang dari Front Nusra tiba di Al-Qusayr dekat perbatasan Lebanon dalam dua hari terakhir untuk terlibat dalam pembicaraan dengan Hizbullah dan “bersiap untuk menggagalkan kemungkinan serangan di kota. .”

Harian tersebut juga melaporkan pemakaman seorang pejuang Hizbullah pada hari Senin di pinggiran selatan Beirut.

‘Dengan mengevakuasi ratusan ribu penduduk yang tidak diinginkan dari kota-kota besar dan kecil, Assad akan “membersihkan” negara untuk mendeklarasikan republik masa depannya’

Mengapa rezim Assad berusaha keras di daerah pertanian marjinal di Suriah barat? tanya kolumnis A-Sharq Al-Awsat Abdul Rahman Rashed. Dia berspekulasi bahwa Assad telah menyerah untuk mendapatkan kembali kendali atas Suriah selatan dan timur, dan berjuang untuk sepertiga yang tersisa. Assad juga kemungkinan besar ingin melindungi jalur darat yang mengarah ke wilayah pesisir di sekitar Latakia, yang sebagian besar adalah Alawi dan setia kepada rezimnya.

“Dengan mengevakuasi ratusan ribu penduduk yang tidak diinginkan dari kota besar dan kecil, Assad akan ‘membersihkan’ negara untuk mendeklarasikan republik masa depannya. Dia percaya dia bisa mengumpulkan minoritas Alawit, Kristen, Druze dan Syiah di dalamnya, serta kelompok Sunni yang setia kepada rezim,” tulis Rashed.

“Permintaan bantuan oleh penduduk Al-Qusayr tidak didengar oleh dunia. Ini akan memberi Assad dan komandan militernya kepercayaan diri yang diperlukan untuk melaksanakan proyek ‘pembersihan’ dari wilayah Homs hingga pesisir. (Itu juga akan memungkinkan milisi Hizbullah, kemungkinan besar dengan partisipasi kelompok bersenjata Irak dan Iran, untuk terus memerangi Assad seperti yang mereka lakukan sejak tahun lalu.

Namun di luar dampak moral dan hukum dari keterlibatan Hizbullah di Suriah, hal ini hanyalah sebuah “bunuh diri politik,” kata mereka. Al-Quds Al-Arabi kolumnis Elias Khouri.

“Terlepas dari hasil pertempuran di wilayah Homs… orang-orang Hizbullah yang berperang bersama rezim Suriah dan kaki tangannya saat ini melakukan kesalahan paling fatal dalam sejarah mereka. Akibat dari kesalahan yang membawa malapetaka ini tidak hanya terbatas pada mereka saja, namun akan berdampak pada sekte yang mereka monopoli dan Lebanon secara keseluruhan. Ini akan menjadi aksi bunuh diri terakhir dalam sejarah bunuh diri yang diciptakan oleh konflik sektarian Lebanon selama empat dekade terakhir,” tulis Khouri.

Kolumnis A-Sharq Al-Awsat Tareq Homayed berfokus pada apa yang dia sebut sebagai “kemunafikan Barat” dalam mengecam Front Nusra yang berafiliasi dengan al-Qaeda, sambil memberikan kebebasan kepada Front Hizbullah.

“Saya menyebutnya ‘kemunafikan’ karena ‘front’ Hassan Nasrallah tidak kalah berbahayanya dengan Front Nusra, namun lebih berbahaya dari itu,” tulis Homayed.

“Hizbullah membela rezim kriminal terburuk di wilayah kami karena alasan sektarian, sementara Front Nusra adalah (obat) darurat yang tidak dapat diterima atau dijalani oleh warga Suriah. Juga tidak akan bertahan jika intervensi internasional yang bertanggung jawab terjadi.”

Tautan terlemah di antara tetangga Suriah adalah Yordania, klaim kolumnis Al-Hayat Hazem Saghiyeh, saat dia bertanya-tanya mengapa Yordania belum menanggapi dengan tegas ancamannya dari utara.

“Tidaklah aneh bagi Yordania untuk terlibat dalam krisis Suriah dengan satu atau lain cara. Yang aneh adalah pertunangan ini sejauh ini tertunda,” tulis Saghiyeh.

“Jika sikap terhadap Suriah menyebabkan pertikaian di antara orang Lebanon, itu hanya memperkuat konsensus nasional di antara orang Yordania. Ketika kita mengingat hubungan buruk antara singgasana dan blok Islam di Yordania, kita mungkin ingat tahun delapan puluhan, ketika perang Iran-Irak memungkinkan kesepakatan luas antara rezim dan Ikhwanul Muslimin Yordania. Apakah kesepakatan serupa akan terulang dalam kaitannya dengan krisis Suriah, mengingat oposisi terhadap tirani Suriah jauh lebih kuat secara moral daripada dukungan untuk kediktatoran Irak pada saat itu?”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP

By gacor88