Kerry mencoba merayu Abbas dengan kesepakatan perundingan

Pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri AS John Kerry menawarkan kepada Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas paket konsesi Israel, termasuk pengalihan tanah dari kendali Israel ke Palestina, sebagai imbalan atas persetujuannya untuk datang ke meja perundingan untuk kembali.

Kerry, yang melakukan kunjungan ketiganya ke wilayah tersebut dalam dua minggu, menyampaikan tawaran tersebut dalam pertemuan dengan Abbas di Ramallah pada Minggu malam, media Palestina melaporkan. Namun, Abbas tetap pada tuntutannya agar Israel memberlakukan moratorium pembangunan pemukiman sebagai syarat untuk kembali ke meja perundingan.

Paket tersebut mencakup pengalihan kendali atas lebih banyak lahan di Tepi Barat dari Area C, yang berada di bawah kendali penuh Israel, menjadi Area A, yang berada di bawah kendali penuh Palestina.

Selain itu, Kerry berjanji bahwa Israel akan berkomitmen untuk melepaskan kredit pajak yang dibekukan dan tidak menahan dana pajak di masa depan.

Bulan lalu, dan setelah kunjungan Presiden Barack Obama ke Israel, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berjanji untuk mencairkan dana pajak kepada PA yang telah ditangguhkan pada bulan Desember 2012 menyusul keberhasilan upaya Palestina untuk tidak menjadi negara dengan Amerika Serikat. Bangsa. Pada saat itu, Israel memutuskan untuk memotong lebih dari $100 juta pajak bulanan dan bea masuk yang secara rutin dipungutnya atas nama Otoritas Palestina berdasarkan ketentuan Perjanjian Oslo. Itu memang menyerahkan satu angsuran bulanan di bulan Januari.

Abbas dilaporkan mengatakan kepada Kerry bahwa dia hanya akan mundur dengan membekukan pemukiman dan membebaskan tahanan Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel, kata laporan itu.

Kerry tiba di Israel pada Minggu pagi setelah mengunjungi Turki dan berusaha memperbaiki hubungan Turki-Israel.

Menteri luar negeri tersebut dijadwalkan menghadiri upacara peringatan Hari Holocaust pada hari Senin, diikuti dengan pertemuan dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88