Hubungan pribadi Hagel dengan Obama memperkuat nominasi

WASHINGTON (AP) — Mantan Senator Nebraska Chuck Hagel adalah seorang moderat Partai Republik yang kontroversial dan veteran Vietnam yang dihormati yang kemungkinan akan mendukung penarikan lebih cepat pasukan AS dari Afghanistan.

Sebagai calon Menteri Pertahanan yang kemungkinan besar akan dicalonkan oleh Presiden Barack Obama, Hagel memiliki kepercayaan lain yang penting bagi presiden tersebut: hubungan pribadi dengan Obama, yang terjalin ketika mereka berada di Senat dan diperkuat selama perjalanan luar negeri yang mereka lakukan bersama.

Hagel, 66, telah menjadi kandidat terdepan untuk jabatan tertinggi Pentagon selama berminggu-minggu, empat tahun setelah meninggalkan karir di Senat di mana ia membangun reputasi sebagai pemikir independen dan pembicara yang blak-blakan. Pengumuman tentang pencalonannya diharapkan pada hari Senin.

“Saya pikir Obama melakukan pekerjaannya dengan baik secara keseluruhan. Ada banyak hal yang saya tidak setuju dengannya; dia tahu itu,” kata Hagel kepada situs kebijakan luar negeri Al-Monitor pada Maret lalu.

Hagel, yang terluka selama Perang Vietnam, mendukung Perang Irak tetapi kemudian menjadi kritikus yang keras dan kredibel terhadap kebijakan perang pemerintahan Bush, dan melakukan perjalanan rutin ke Irak dan Afghanistan. Dia menentang rencana Presiden George W. Bush untuk mengirim tambahan 30.000 tentara ke Irak – sebuah langkah yang dianggap berhasil menstabilkan negara yang kacau itu – sebagai “kesalahan kebijakan luar negeri paling berbahaya di negara ini sejak Vietnam, seperti yang dilakukan.”

Meskipun Hagel mendukung resolusi perang di Afghanistan, seiring berjalannya waktu ia menjadi lebih kritis terhadap konflik yang sudah berlangsung lebih dari satu dekade ini, dengan upaya pembangunan bangsa yang rumit.

Seringkali, Hagel memandang perang Afghanistan melalui kacamata pengabdiannya di Vietnam, dan menyatakan bahwa militer “dibangun untuk berperang dan memenangkan perang, bukan untuk menyatukan negara-negara yang gagal.” Dalam sebuah wawancara radio tahun ini, ia berbicara secara luas tentang perlunya diplomasi yang lebih besar sebagai jalan yang tepat di Afghanistan, dan menyatakan bahwa “rakyat Amerika ingin keluar” dari perang.

Dalam sebuah wawancara pada bulan Oktober dengan Majalah Vietnam online, Hagel mengatakan bahwa dia ingat pernah berkata pada dirinya sendiri di Vietnam pada tahun 1968, “Jika saya bisa keluar dari situasi ini dan saya dapat mempengaruhi kebijakan, saya akan melakukan apa pun yang saya inginkan.” bisa untuk menghindari perang yang tidak perlu dan tidak ada gunanya.”

Jika disetujui oleh Senat, Hagel akan menggantikan Menteri Pertahanan Leon Panetta, yang menduduki jabatan Pentagon pada Juli 2011.

Pada saat yang sama, Obama menominasikan salah satu mantan rekan Hagel di Senat, John Kerry dari Massachusetts, seorang veteran Vietnam, untuk jabatan menteri luar negeri.

Bagi para pakar politik dan pertahanan, preferensi Obama terhadap Hagel masuk akal.

Mantan senator ini mempunyai cita-cita yang sama dengan pemimpin Pentagon pertama Obama, Robert Gates dari Partai Republik. Ketika Obama menjadi presiden pada tahun 2009, dia meminta Gates untuk tetap menjabat sebagai menteri pertahanan. Baik Hagel maupun Gates berbicara tentang perlunya tanggapan global terhadap konflik regional dan penekanan pada apa yang disebut soft power, termasuk bantuan ekonomi dan politik, untuk memperkuat negara-negara lemah.

“Nominasi Hagel menunjukkan minat dan komitmen untuk melanjutkan pendekatan bipartisan terhadap keamanan nasional,” kata David Berteau, wakil presiden senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Dia mengatakan dua masa jabatan Hagel di Senat, sebelum ia pensiun pada tahun 2009, mencakup tahun-tahun terakhir penarikan militer pasca-Perang Dingin dan pasca-September. 11, 2001, membangun. “Dari sudut pandang anggaran, dia telah melihat kedua sisi spektrum dan itu memberinya perspektif yang baik untuk memulai.”

Kemungkinan terpilihnya Hagel mendapat pujian awal dari para anggota penting Senat, termasuk ketua Komite Angkatan Bersenjata Senat, Senator. Carl Levin dari Michigan, yang mengatakan Hagel akan menjadi “hebat”.

Namun Partai Republik mengatakan dia menghadapi pertanyaan sulit, dengan Senator Carolina Selatan. Lindsey Graham yang menyatakan bahwa Hagel “akan menjadi Menteri Pertahanan yang paling antagonis terhadap Negara Israel dalam sejarah bangsa kita.”

Hagel mengkritik pembahasan mengenai serangan militer baik yang dilakukan AS atau Israel terhadap Iran. Dia juga mendukung upaya membawa Iran ke meja perundingan mengenai perdamaian masa depan di Afghanistan.

“Penunjukan Chuck Hagel akan menjadi tamparan bagi setiap orang Amerika yang peduli terhadap keamanan Israel,” kata Matt Brooks, direktur eksekutif Koalisi Yahudi Partai Republik.

Hagel sering kali melanggar batas partai dan terlibat perselisihan dengan rekan-rekannya dari Partai Republik.

Pada tahun 2008, dia mengkritik calon wakil presiden dari Partai Republik Sarah Palin, dengan mengatakan bahwa dia tidak memiliki kredibilitas dalam kebijakan luar negeri dan akan terlalu sulit untuk menganggapnya memenuhi syarat untuk menjadi presiden. Istrinya, Lilibet Hagel, mendukung Obama dalam pencalonan presiden pertamanya. Hagel juga disebut-sebut sebagai calon kepala Pentagon ketika Obama pertama kali terpilih.

Sebagai menteri pertahanan, Hagel akan memimpin penarikan pasukan tempur dari Afghanistan dan hari-hari terakhir perang, dan akan mengarahkan beberapa pemotongan belanja Pentagon yang paling tajam selama bertahun-tahun. Tugasnya adalah merestrukturisasi militer yang lemah agar dapat meninggalkan perang sengit selama 11 tahun terakhir dan memfokuskan kembali pada berbagai tantangan regional mulai dari Suriah, Iran dan Korea Utara hingga terorisme di Afrika dan membangun pertahanan di Samudera Pasifik.

Pengalamannya dan sekutunya di Capitol Hill akan menguntungkannya.

“Tentu saja namanya yang muncul adalah nama yang saya sangat terbuka,” kata Senator. Bob Corker, seorang Republikan dari Tennessee, yang bertugas bersama Hagel di Komite Hubungan Luar Negeri Senat. “Saya memiliki hubungan baik dengan dia ketika dia masih di Senat. Tentu saja (dia) seorang veteran dan seseorang yang juga telah menghabiskan banyak waktu di seluruh dunia untuk memahami hubungan negara lain dengan AS dan sebaliknya.

Analis pertahanan Loren Thompson dari lembaga pemikir Lexington Institute yang berbasis di Virginia mengatakan Hagel mengetahui sistem politik dan dikenal karena berpikir di luar kotak, yang akan membantu pemotongan anggaran.

“Dia adalah seorang veteran yang memahami cara kerja Kongres dan mengikuti perkembangan kebijakan pertahanan,” kata Thompson. “Dia tidak terikat pada status quo dan akan berpikir kreatif tentang bagaimana mengelola kekuatan militer Amerika.”

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


login sbobet

By gacor88