Gerda Lerner, pionir sejarah wanita, meninggal pada usia 92 tahun

MILWAUKEE (AP) – Gerda Lerner menghabiskan ulang tahunnya yang ke-18 di penjara Nazi, berbagi sel dengan dua wanita non-Yahudi yang ditangkap karena pekerjaan politik dan berbagi makanan dengan remaja Yahudi karena jatah sipir penjara untuk orang Yahudi terbatas.

Bertahun-tahun kemudian, Lerner mengatakan bahwa selama enam minggu itu para perempuan mengajarinya cara bertahan hidup dan bahwa pengalaman tersebut mengajarkannya bagaimana masyarakat dapat memanipulasi orang. Ini adalah sebuah pelajaran yang dikatakan oleh pionir sejarah perempuan, yang meninggal pada hari Rabu pada usia 92 tahun, bahwa dia diperkuat di dunia akademis Amerika oleh para profesor sejarah yang mengajar seolah-olah hanya laki-laki yang layak dipelajari.

“Ketika saya dihadapkan dengan pengamatan bahwa separuh populasi tidak memiliki riwayat penyakit dan saya diberitahu bahwa itu normal, saya mampu menahan tekanan” untuk menerima kesimpulan tersebut, kata Lerner kepada Wisconsin Academic Review pada tahun 2002.

Penulisnya adalah anggota pendiri Organisasi Nasional untuk Perempuan dan berjasa menciptakan program pascasarjana pertama dalam sejarah perempuan, pada tahun 1970-an di New York.

Putranya mengatakan dia meninggal dengan tenang karena usia tua di fasilitas hidup berbantuan di Madison, di mana dia membantu mendirikan program doktoral dalam sejarah perempuan di Universitas Wisconsin.

“Dia selalu menjadi wanita yang sangat kuat dan berpendirian keras,” kata putranya, Dan Lerner, kepada The Associated Press, Kamis malam. “Saya pikir ini adalah ciri-ciri orang hebat, orang yang memiliki sudut pandang kuat dan keyakinan teguh.”

Dia dilahirkan dalam keluarga Yahudi yang memiliki hak istimewa di Wina, Austria, pada tahun 1920. Ketika Nazi berkuasa, dia dipenjarakan bersama dua remaja putri lainnya.

“Mereka mengajari saya cara bertahan hidup,” tulis Lerner dalam “Fireweed: a Political Autobiography.” “Semua yang saya perlukan untuk menjalani sisa hidup saya, saya pelajari dalam enam minggu di penjara.”

Dia menjadi bersemangat tentang isu kesetaraan gender. Sebagai profesor di Sarah Lawrence College di Bronxville, NY, ia mendirikan program studi perempuan—termasuk program pascasarjana pertama dalam sejarah perempuan di AS.

Dia kemudian pindah ke Madison, di mana dia membantu mendirikan program doktoral dalam sejarah perempuan di Universitas Wisconsin.

Putrinya, Stephanie Lerner, mengatakan ibunya mendapatkan reputasi sebagai profesor yang tegas dan menerapkan standar ketat kepada siswanya yang mungkin tidak dihargai oleh beberapa orang pada saat itu. Seorang mantan siswa menulis kepada Gerda Lerner 30 tahun kemudian dan mengatakan tidak ada orang yang lebih berpengaruh dalam hidupnya.

“Dia berkata, ‘Saya pikir Anda mustahil, sulit, dapat dimengerti, namun Anda telah memberi saya teladan komitmen yang belum pernah saya miliki sebelumnya,’” kenang Stephanie Lerner. “Dia memang seperti itu.”

Meskipun Gerda Lerner menjunjung standar tinggi orang lain, dia sendiri tidak mengambil jalan pintas. Stephanie Lerner, misalnya, mengatakan ibunya suka mendaki gunung, meski usianya semakin bertambah dan mobilitasnya semakin sulit.

Stephanie Lerner mengenang suatu perjalanan bersama ibunya di hari yang beruap di California sekitar 30 tahun yang lalu. Stephanie Lerner membawa tas ringan untuk siang hari, tetapi Gerda Lerner mengemas tas kokoh seberat 50 pon karena dia ingin berlatih untuk pendakian di masa depan.

“Saya jauh lebih muda dan sangat bugar. Namun pada titik tertentu saya bilang saya tidak bisa melakukannya lagi,” kata Stephanie Lerner. “Dia pergi duluan saja. Itu adalah kegembiraannya, tekadnya.”

Gerda Lerner telah menulis beberapa buku teks tentang sejarah perempuan, termasuk “Penciptaan Patriarki” dan “Penciptaan Kesadaran Feminis”. Dia juga mengedit “Black Women in White America,” salah satu buku pertama yang mendokumentasikan perjuangan dan kontribusi perempuan kulit hitam dalam sejarah Amerika.

Dia menikah dengan Carl Lerner, seorang editor film yang disegani, pada tahun 1941. Mereka tinggal di Hollywood selama beberapa tahun sebelum kembali ke New York.

Pasangan ini terlibat dalam aktivisme mulai dari upaya menyatukan industri film hingga bekerja dalam gerakan hak-hak sipil.

Ketika ditanya bagaimana dia mengembangkan rasa keadilan dan keadilan yang begitu kuat, dia mengatakan kepada Wisconsin Academy Review bahwa perasaan itu dimulai sejak masa kanak-kanak. Dia ingat melihat ibunya menjatuhkan barang-barang ke lantai dan pergi, meninggalkan para pelayan untuk membereskan kekacauannya.

“Saya ingin dunia menjadi tempat yang adil dan adil, namun tentu saja hal itu tidak terjadi – dan hal itu mengganggu saya sejak awal,” katanya.

Dia bertekad untuk memperjuangkan kesetaraan, dan dia mendorong orang lain untuk melakukan perjuangannya sendiri melawan ketidaksetaraan. Dia mengatakan orang-orang yang ingin mengubah dunia tidak perlu menjadi bagian dari kelompok besar yang terorganisir – mereka hanya perlu menemukan tujuan yang mereka yakini dan tidak pernah berhenti memperjuangkannya.

Dia memuji filosofi itu yang membantunya tetap bahagia meskipun dia mengalami kengerian saat masih muda.

“Saya senang karena saya menemukan keseimbangan antara beradaptasi, atau bertahan dari apa yang saya lalui, dan mempertahankan apa yang saya yakini,” katanya pada tahun 2002. “Itulah kuncinya.”

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot gacor

By gacor88