Diberitahu bahwa Norwegia adalah negara paling anti-Semit di Barat, diplomat tersebut mengecam Israel

Seorang sejarawan terkemuka Norwegia dan diplomat senior dari negaranya berselisih mengenai catatan anti-Semitisme dan anti-Israel di negara Skandinavia tersebut, dan saling melontarkan kecaman selama diskusi panel yang memanas di Yerusalem.

Hanne Nabintu Herland, seorang sejarawan agama, penulis buku terlaris dan menyebut dirinya sebagai “pakar sosial”, menuduh Norwegia sebagai “negara paling anti-Semit di Barat” dan menyerang pemerintah di Oslo karena “dukungan yang bias hanya untuk Palestina.” dilihat”. .” Vebjørn Dysvik, wakil kepala misi, mewakili kedutaan Norwegia di Tel Aviv, menolak klaim tersebut, namun mengakui bahwa pemerintahnya memiliki pekerjaan yang harus dilakukan terkait sentimen anti-Yahudi di masyarakat Norwegia. Dia juga mengatakan bahwa pendudukan Israel di Tepi Barat dan invasi ke Lebanon pada tahun 1978 – yang menurutnya “bukan saat terbaik Israel” – berkontribusi pada pandangan negatif terhadap Israel di kalangan masyarakat Norwegia pada umumnya.

“Tingkat anti-Israelisme di Norwegia saat ini di tingkat negara bagian, di media, di serikat pekerja dan di universitas, perguruan tinggi dan sekolah belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah modern Norwegia,” kata Herland pada panel yang diselenggarakan oleh Jerusalem Center for Israel. Urusan publik. “Orang-orang berpengaruh yang mendorong sikap negatif dan prasangka di Norwegia saat ini bertanggung jawab menciptakan kebencian yang benar secara politik terhadap Israel yang saat ini menggambarkan negara saya secara internasional sebagai negara paling anti-Semit di Barat.”

Sejarawan dan penulis terkemuka Norwegia Hanne Nabintu Herland (kredit foto: Paul Bernhard)

Herland mengutip beberapa survei dan laporan anti-Semitisme yang menunjukkan, di antara tren yang mengkhawatirkan lainnya, bahwa “Yahudi” adalah kata makian yang paling banyak digunakan di sekolah-sekolah Oslo dan sepertiga anak-anak Yahudi merasa terus-menerus diintimidasi. Dia juga mengutip survei bulan Juni yang dikutip secara luas yang menunjukkan 12 persen warga Norwegia memendam “prasangka anti-Yahudi yang kuat” dan lebih dari sepertiga penduduknya percaya bahwa perlakuan Israel terhadap warga Palestina “sama dengan tindakan Nazi terhadap Yahudi.”

Sekitar 2.000 orang Yahudi tinggal di Norwegia, sebagian besar terkonsentrasi di Oslo dan Trondheim.

Dysvik, seorang menteri-konselor di kedutaan Oslo di Tel Aviv, ​​menanggapi komentar Herland dengan menggambarkan negaranya sebagai negara yang tidak mentolerir anti-Semitisme tetapi berusaha menjadi perantara yang jujur ​​dalam proses perdamaian Timur Tengah. Norwegia hanyalah ketua Ad Tautan Hoc Komite yang mengoordinasikan bantuan pembangunan kepada Palestina, karena kedua belah pihak yang berkonflik telah secara tegas meminta bantuan Oslo dalam menerapkan solusi dua negara, klaimnya. Namun, Dysvik tidak berpura-pura bahwa hubungan dengan Israel berjalan lancar atau sebagian besar masyarakat Norwegia memiliki citra positif terhadap Israel.

Diplomat senior Norwegia Vebjørn Dysvik berbicara di Yerusalem, 5 November. 2012. (kredit foto: Raphael Ahren/The Times of Israel)

Pemungutan suara Norwegia sangat menentukan bergabungnya Israel ke PBB dan pada awalnya Oslo adalah pendukung kuat negara Yahudi tersebut, katanya. Namun pada tahun 1970an dan 1980an segalanya berubah: Israel merebut dan menduduki Tepi Barat dan, pada tahun 1978, menginvasi Lebanon selatan dalam upaya membendung terorisme Palestina yang berasal dari wilayah ini.

“Pendudukan Palestina adalah faktor penentu dalam hubungan antara Norwegia dan Israel,” kata Dysvik dalam pernyataan yang tidak biasa disampaikan diplomat dari negara-negara sekutu, yang biasanya berfokus pada sejarah bersama atau tujuan dan nilai-nilai bersama ketika mereka menggambarkan hubungan bilateral. . “Pendudukan selama 45 tahun di wilayah Palestina mendefinisikan kembali hubungan tersebut.”

Kementerian luar negeri mencatat ketidakbaikan komentar diplomat tersebut, namun mengatakan pihaknya sudah terbiasa dengan pernyataan seperti itu dari Oslo.

“Sangat tidak biasa bagi seorang diplomat untuk berbicara begitu keras, namun dia tidak mengatakan apa pun yang kita tidak tahu,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Yigal Palmor. “Inilah yang sebenarnya kami protes terhadap politisi dan diplomat Norwegia – bahwa mereka menjadikan hubungan ini sebagai satu isu, satu dimensi, dan mendefinisikannya dalam istilah yang kami anggap tidak adil.”

Dysvik juga merujuk pada kehadiran Israel di Lebanon Selatan. Menyusul apa yang disebut Israel sebagai Operasi Litani pada tahun 1978, dan Resolusi Dewan Keamanan PBB 425 dan 426, Pasukan Sementara PBB di Lebanon (UNIFIL) dibentuk. Sekitar 35.000 tentara Norwegia bertugas di UNIFIL antara tahun 1978 dan 1999 – “untuk melindungi Israel,” kata Dysvik. “Dan mereka ditempatkan di Lebanon Selatan. Dan Lebanon Selatan di awal tahun 80an, Anda bisa mengatakan banyak hal tentang hal itu, tapi saat itu bukanlah saat terbaik bagi Israel.”

Para prajurit ini adalah “saksi nyata” dari situasi di Timur Tengah, tambahnya, ketika mereka kembali ke Norwegia setelah bertugas dan berkata: “Beginilah keadaannya.” Dysvik mengakui bahwa “tentu saja hal itu tidak adil”, karena gambaran mereka yang tidak menyenangkan tentang Israel, yang diciptakan oleh situasi kompleks di Lebanon, tidak mewakili keseluruhan negara.

Palmor dari Kementerian Luar Negeri menolak komentar Dysvik dan menyebutnya sebagai pemutarbalikan fakta sebenarnya. Mandat UNIFIL bukan untuk melindungi Israel, melainkan untuk melindungi kedaulatan Lebanon, katanya. “Tentara (Norwegia) di Lebanon Selatan telah dibesarkan untuk memandang Israel sebagai potensi agresor, bukan sebagai mitra dan bahkan bukan sebagai pihak yang harus dilindungi,” dakwa Palmor. “Kontradiksi antara pandangan terang-terangan dari banyak orang Norwegia yang datang ke sini dengan niat terbaik dan kenyataan yang ada di arena Lebanon adalah sebuah kontradiksi yang tidak pernah mereka ketahui secara memadai dan menyebabkan banyak dari mereka mengalami disonansi kognitif, yang kemudian diterjemahkan menjadi kritik yang sangat keras dan sebagian besar tidak dapat dibenarkan terhadap Israel.”

Namun Palmor sependapat dengan Dysvik bahwa sikap Oslo terhadap proses perdamaian tidak ada hubungannya dengan anti-Semitisme. Dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya, Norwegia termasuk dalam “divisi kedua” kebencian terhadap Yahudi, katanya.

“Saat ini, pemerintah kiri radikal diam-diam menerima tuntutan Hamas untuk melakukan pembersihan etnis terhadap minoritas Yahudi, sementara menteri luar negeri seperti Jonas Gahr-Store tidak memberikan komentar besar.”

Namun Herland, sejarawan dan penulis asal Norwegia, menyatakan bahwa pendirian Oslo terhadap Israel dan anti-Semitisme Norwegia berkaitan erat: “Anti-Israelisme adalah wajah baru anti-Semitisme di Eropa,” ujarnya dalam panel hari Senin.

Mengenakan Bintang Daud emas besar di lehernya, Herland mengecam Norwegia karena menolak membuat daftar nasional kelompok yang diakui sebagai organisasi teroris. “Saat ini, pemerintahan sayap kiri yang radikal diam-diam menerima permintaan Hamas untuk melakukan pembersihan etnis terhadap minoritas Yahudi, sementara menteri luar negeri seperti Jonas Gahr Støre tidak memberikan komentar besar – hingga sebuah wawancara pada akhir tahun 2011, seolah-olah tekanan politik begitu besar sehingga dia merasa terdorong untuk setidaknya mengatakan sesuatu. Namun pembicaraan (dengan) dan dukungan untuk Hamas terus berlanjut.”

Norwegia, yang bukan anggota Uni Eropa, memiliki kebijakan untuk terlibat dengan Hamas, karena kelompok tersebut “mewakili sebagian besar masyarakat Palestina” dan “realitas sosial, politik, agama dan juga militer yang tidak akan bisa dicapai. pergi begitu saja sebagai akibat dari kebijakan isolasi Barat,” menurut Støre. “Ada konstituen di dalam Hamas yang tampaknya terbuka untuk berdialog dan ada tanda-tanda bahwa bagian-bagian gerakan ini mungkin bersedia menerima solusi dua negara dan mengakui Hak Israel untuk hidup,” tulisnya tahun lalu. dalam sebuah artikel.

“Tidak mengherankan,” kata Herland, “bahwa anti-Semitisme dan permusuhan terhadap Israel adalah masalah besar di negara yang bahkan di tingkat negara terdapat dukungan yang bias hanya terhadap pandangan Palestina mengenai konflik tersebut.” katanya.

Herland, yang lahir dan besar di Afrika Tengah dan pindah ke Norwegia ketika ia berusia 19 tahun, menyerang “pemerintahan sayap kiri radikal” di Oslo karena membiarkan Norwegia menjadi “negara yang memiliki pandangan yang sangat bermusuhan terhadap Israel.” Tapi kemudian, anehnya, dia mengutip ahli bahasa dan penulis Noam Chomsky – seorang kritikus Israel yang sangat bermusuhan – untuk menegaskan pendapatnya, dan menyebutnya sebagai “intelektual paling penting di dunia dan penulis hidup yang paling banyak dikutip dalam ilmu sosial dan humaniora saat ini.” (Herland mengkritik media di Norwegia yang sebagian besar dimiliki oleh serikat pekerja dan berbicara tentang bahaya “kontrol pemikiran,” yang menurut Chomsky lebih umum terjadi di negara-negara demokrasi Barat dibandingkan di negara-negara diktator lama.)

Dysvik, wakil kepala misi Norwegia, menanggapi komentar Herland dengan mempertanyakan keakuratan beberapa statistik yang dia kutip.

“Sangat penting untuk membedakan antara apa yang saya sebut sebagai bukti anekdotal dan apa yang saya sebut sebagai penelitian ilmiah,” katanya. Meskipun beberapa temuan yang disebutkan Herland mungkin benar, dia menyajikannya “dengan cara yang sedikit menghasut,” sergahnya.

Menteri Luar Negeri Avigdor Liberman (kanan) dan Menteri Luar Negeri Norwegia Jonas Gahr Store di Yerusalem tahun lalu (kredit foto: Yossi Zamir/Flash90)

Pemerintah Norwegia telah menegaskan bahwa segala manifestasi anti-Semitisme “tidak dapat diterima,” kata Dysvik, seraya menambahkan bahwa survei baru-baru ini menunjukkan bahwa “anti-Semitisme di Norwegia rendah.”

Mengacu pada survei yang sama yang dikutip Herland dalam sambutannya untuk mencoba menunjukkan bahwa Norwegia adalah salah satu negara yang paling banyak melakukan pelanggaran kebencian terhadap Yahudi, Herland mengatakan bahwa dia merasa “menyinggung” jika Dysvik mempertanyakan keakuratan data yang dia kutip. dipertanyakan. .

Survei tersebut, yang ditugaskan oleh pemerintah Norwegia dan diterbitkan awal tahun ini oleh Pusat Studi Holocaust dan Agama Minoritas yang berbasis di Oslo, menunjukkan bahwa 12 persen warga Norwegia “dapat dianggap memiliki prasangka yang signifikan terhadap orang Yahudi.” Namun disebutkan pula bahwa anti-Semitisme di Norwegia cukup terbatas dan tidak lebih buruk dibandingkan negara-negara seperti Inggris Raya, Belanda, dan Denmark.

“Dibandingkan negara-negara Eropa lainnya, angkanya rendah,” kata Dysvik. “Saya senang karena angkanya rendah dan saya sedih karena angkanya tetap ada.”

Ada “sangat kecil” kelompok sayap kiri radikal di Norwegia yang sangat pro-Palestina sehingga komentar mereka dapat digambarkan sebagai anti-Israel atau bahkan anti-Semit. “Tapi ini Norwegia? Persentase pinggiran yang sangat kecil? Menurutku itu menyinggung.”

Namun, diplomat itu mengakui masih ada pekerjaan yang harus dilakukan. Oslo sangat terganggu dengan temuan survei yang menunjukkan bahwa 38 persen warga Norwegia membandingkan perlakuan Israel terhadap warga Palestina dengan perlakuan Nazi terhadap Yahudi, katanya. “Ini berarti kita mungkin gagal di sekolah, baik dalam mendidik masyarakat tentang apa yang terjadi di Israel saat ini, namun tentu saja kita juga perlu meningkatkan upaya kita untuk mendidik masyarakat tentang Holocaust. Pemerintah melakukan hal itu.”


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88