Di tengah investigasi yang gagal, tersangka penyerangan terhadap konsulat AS di Benghazi dibebaskan

TUNIS, Tunisia (AP) — Pihak berwenang Tunisia telah membebaskan satu dari satu-satunya pria yang ditahan karena diduga terkait dengan serangan bulan September terhadap misi diplomatik AS di kota Benghazi, Libya, pukulan terbaru terhadap penyelidikan yang tersendat selama berbulan-bulan.

Kelompok-kelompok bersenjata menyerang misi yang dijaga ketat tersebut pada tanggal 11 September, menewaskan Duta Besar AS Christopher Stevens dan tiga orang Amerika lainnya, namun meskipun AS berjanji, sejauh ini hanya ada sedikit berita mengenai kemajuan dalam membawa para pelaku ke pengadilan.

Ali Harzi, seorang warga Tunisia berusia 26 tahun yang diekstradisi dari Turki pada bulan Oktober, adalah satu-satunya orang yang ditahan atas serangan tersebut, dan pada saat itu pihak berwenang Tunisia mengatakan mereka “sangat mencurigai” dia terlibat.

Namun pada hari Selasa, pengacaranya Anwar Oued-Ali mengatakan hakim ketua telah “membebaskan bersyarat” Harzi pada malam sebelumnya karena kurangnya bukti. Dia harus tetap berada di wilayah Tunis agar bisa diinterogasi lebih lanjut.

William Lawrence, analis Afrika Utara untuk International Crisis Group, mengatakan bahwa meskipun sangat mungkin Harzi terlibat dengan kelompok ekstremis di Benghazi, hal ini tidak mungkin terjadi tanpa upaya lebih lanjut dari pihak Libya.

“Jika ada penyelidikan yang lebih baik di Benghazi, peran orang ini dalam keseluruhan kasus akan lebih jelas,” katanya. “Masalah mendasarnya adalah Libya tidak memprioritaskan hal ini.”

Pada awal bulan Desember, para pejabat AS menyesalkan kurangnya kerja sama dengan pemerintah di wilayah tersebut, khususnya Libya, dalam penyelidikan mereka yang sedang berlangsung atas serangan tersebut, dan mengatakan bahwa sebagian besar tersangka masih buron.

Melakukan penyelidikan yang koheren sulit dilakukan oleh pemerintah Libya – khususnya di Benghazi – karena pihak berwenang bergantung pada milisi yang memerangi mantan pemimpin Muammar Gaddhafi dan seringkali sulit untuk menarik garis yang jelas antara pihak yang memberikan keamanan dan pihak yang menyebabkan ketidakstabilan.

Pada bulan November, pejabat yang bertanggung jawab atas keamanan Benghazi terbunuh, dan pada hari Minggu pemerintah Libya mengumumkan bahwa penyelidik yang dikirim untuk menyelidiki kematiannya telah diculik.

“Ada banyak pemimpin polisi dan milisi yang diculik dan dibunuh di Benghazi,” kata Lawrence, menjelaskan mengapa baik pihak Libya maupun AS tidak bisa berbuat banyak dalam penyelidikan ini. “Benghazi jelas merupakan tempat yang sangat buruk untuk menjadi petugas polisi.”

FBI menolak berkomentar pada hari Selasa, dan Departemen Luar Negeri merujuk semua pertanyaan ke FBI. “Presiden telah berkomitmen bahwa kita akan melihat keadilan dalam kasus ini,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Victoria Nuland.

Sementara itu, para pejabat Libya tetap bungkam mengenai perkembangan penyelidikan atas kematian duta besar tersebut, dan hanya mengatakan bahwa penyelidikan tersebut sedang berlangsung.

Harzi adalah salah satu dari sedikit orang yang ditahan sehubungan dengan serangan itu, bersama dengan Jamal Abu Ahmad, seorang anggota Jihad Islam yang ditangkap di Mesir, menurut para pejabat AS.

Oued-Ali, pengacaranya, menggambarkan pembebasan tersebut sebagai “koreksi atas situasi yang tidak biasa” karena pihak berwenang tidak pernah memiliki bukti nyata.

Harzi masih secara resmi didakwa dengan keanggotaan organisasi teroris – sebuah tuduhan yang dapat dihukum enam hingga 12 tahun penjara. Pada bulan Desember, pejabat FBI menginterogasi Harzi selama tiga jam di hadapan seorang hakim Tunisia.

FBI tidak mengomentari hasil pemeriksaan tersebut, namun pengacara Harzi mengatakan mereka hanya menanyakan apakah kliennya memiliki informasi mengenai serangan terhadap misi Benghazi serta serangan terhadap kedutaan AS di Tunis tiga hari lalu.

Intelijen AS menyalahkan serangan Benghazi pada militan yang tergabung dalam sejumlah kelompok berbeda. Mereka berkisar dari milisi lokal Libya Ansar al-Shariah, yang anggotanya terlihat di konsulat AS selama serangan tersebut, hingga militan yang memiliki hubungan dengan al-Qaeda di Maghreb Islam – perwakilan utama al-Qaeda di wilayah Afrika. Kamera konsulat menangkap banyak wajah pria bersenjata di tengah kerumunan, dan beberapa telah diinterogasi, namun sebagian besar masih bebas.

Dalam wawancara TV baru-baru ini, ayah Harzi, Tahar, mengatakan putranya baru saja bekerja di bidang konstruksi di Libya untuk menghidupi keluarganya.

Namun, baik Ali Harzi dan saudaranya, Brahim, pernah bekerja di bidang hukum sebelumnya. Pada tahun 2005, pasangan ini dijatuhi hukuman 30 bulan penjara karena melakukan kontak dengan saudara laki-laki lainnya, Tarek, yang memerangi pasukan koalisi di Irak, menurut pengacara Oued-Ali.

Tarek baru-baru ini melarikan diri dari penjara Irak di kota Tikrit dan masih buron, tambah pengacara tersebut.

Sang ayah mengakui dalam wawancara bahwa dia mendorong anak-anaknya untuk melakukan “jihad di jalan Tuhan”.

Hak Cipta 2013 Associated Press

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP hari Ini

By gacor88