Di Mesir, terjadi kerusuhan dan kemarahan politik

Kekerasan di Mesir menyusul keputusan pengadilan yang menjatuhkan hukuman mati kepada 21 penggemar sepak bola karena hooliganisme sepak bola yang menyebabkan puluhan orang tewas menjadi berita utama di media Arab pada hari Minggu.

“Sebuah ‘Revolusi’ di Kota-kota Terusan Mesir, dan Dewan Keamanan Menyatakan ‘Darurat’,” demikian judul berita utama milik Saudi. A-Sharq Al-Awsat Minggu, menyoroti sensitivitas kedekatan protes dengan “jalur pelayaran paling penting di dunia.”

Para penggemar klub sepak bola Al-Ahli di Kairo merayakan putusan pengadilan pada hari Jumat, namun kerabat para terpidana, yang merupakan penduduk Port Said, mulai melakukan protes segera setelah pembacaan putusan tersebut, yang jatuh pada ulang tahun kedua revolusi Mesir yang menggulingkan Hosni Mubarak.

“Malam yang panjang di Mesir,” demikian judul tajuk utama pemimpin redaksi Tareq Homayed, yang melihat kekerasan di Mesir sebagai tanda otentik ketidakpuasan terhadap rezim Mohammed Morsi.

“Peristiwa yang terjadi pada tanggal 25 Januari… menunjukkan kepada mereka yang optimis, atau ragu, bahwa masa depan Mesir masih panjang dan perlawanan terhadap kekuasaan Ikhwanul Muslimin semakin kuat. Jumlahnya meningkat dari hari ke hari, meskipun ada upaya untuk menghentikannya, melalui media, politik atau bahkan melalui intimidasi,” tulis Homayed.

Al-Quds Al-Arabinadanya yang secara tradisional lebih mengkhawatirkan dimulai dengan tajuk utama “Mesir terbakar: perang jalanan, serangan terhadap gedung-gedung pemerintah dan markas besar Ikhwanul Muslimin.”

Dalam artikel kecil terpisah, harian tersebut melaporkan penyerangan seksual brutal yang dilakukan massa di Lapangan Tahrir. Wanita muda yang dilaporkan ditelanjangi oleh preman itu diselamatkan oleh sekelompok pengunjuk rasa anti-rezim yang tergabung dalam gerakan Black Bloc.

Surat kabar yang berbasis di London Al-Hayat, yang menampilkan foto kendaraan stasiun berita yang dibakar di Port Said, memberitakan dalam judulnya bahwa Terusan Suez berada di bawah kendali militer. Presiden Morsi menyerukan dialog nasional mengenai mekanisme untuk melaksanakan pemilu yang transparan dan tidak meminggirkan siapa pun, lapor harian tersebut, sambil mengkritik polisi karena menggunakan kekuatan berlebihan terhadap pengunjuk rasa.

Saluran berita Qatar Al-Jazeera memperingatkan kembalinya loyalis Mubarak, yang dikenal secara lokal sebagai pidanake kancah politik Mesir.

“Meskipun ada klausul dalam konstitusi baru yang mencopot beberapa anggota rezim sebelumnya, realitas Mesir menunjukkan bahwa sisa-sisa rezim lama masih ada dan kuat. Mereka berhasil menyusup ke jajaran teratas di bawah perlindungan kekuatan politik tertentu,” kata laporan itu.

Sementara itu, yayasan Mesir sehari-hari Al-Ahram melaporkan pada hari Minggu tentang “pembantaian baru di Port Said”, yang menyalahkan keluarga dari 21 pria yang dihukum.

“Keluarga terdakwa marah, berteriak dan menangis. Sejumlah besar orang dalam kerumunan mencoba menyerbu penjara dan menyelamatkan para terpidana, bentrok dengan pasukan keamanan … keadaan anarki dan kemarahan di antara keluarga menyebabkan penghancuran gedung-gedung publik, mobil dan serangan terhadap sejumlah orang. wartawan,” kata laporan itu.

Al-Ahram memuat artikel terpisah mengenai penyangkalan juru bicara militer bahwa peluru tajam digunakan untuk melawan para pengunjuk rasa di Port Said.

Sementara itu, harian independen Al-Masry Al-Youm agak lebih kritis terhadap versi pemerintah mengenai kejadian tersebut, dengan mengutip kemarahan warga Port Said yang mengklaim bahwa keputusan pengadilan tersebut “dipolitisasi” demi kepentingan kelompok Ultra, kelompok penggemar Al – Ahli. tim.

Kolumnis surat kabar tersebut, Muhammad Salmawi, menulis pada hari Minggu bahwa ketika dia berdiri di Lapangan Tahrir pada tanggal 25 Januari, dia merasa seolah-olah dibawa kembali ke dua tahun yang lalu.

“Itu adalah wajah-wajah lama yang sama dari semua lapisan masyarakat; muda dan tua, pria dan wanita. Saya mendengar seruan yang sama, melihat kemarahan dan tekad yang sama,” tulis Salmawi.

“Dua tahun setelah Ikhwanul Muslimin dan sekutunya, Salafi dan Jihadis mencoba meminggirkan perempuan, foto-foto perempuan dari segala usia dikibarkan di alun-alun: Huda Shaarawi, Daria Shafiq, Um Kolthum dan Suad Hosni.”

Dalam sebuah opini pahit di A-Sharq Al-Awsat, penulis drama Mesir Ali Salem menggambarkan berjalan ke sebuah agen perjalanan dan meminta tiket sekali jalan ke Kairo, meskipun berada tepat di dekat Talaat Harb Square di pusat kota Kairo.

“Mesir adalah negara saya,” tulis Salem. “Saya tidak pernah mengatakan ingin berwisata ke sana, saya ingin kembali ke sana.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP hari Ini

By gacor88