Di kota Swedia yang tegang, pemuda Muslim melakukan kampanye melawan anti-Semitisme

Pada tanggal 8 November, Komite Swedia Menentang Antisemitisme memberikan Penghargaan Elsa pertamanya kepada penerima yang agak tidak terduga: seorang pemuda Muslim asal Swedia bernama Siavosh Derakhti.

Derakhti, yang bekerja tanpa lelah untuk mendidik siswa tentang anti-Semitisme di kampung halamannya di Malmo, adalah pendiri organisasinya sendiri, Pemuda Muslim Melawan Antisemitisme. Karyanya sering membawanya ke seluruh negeri untuk mendidik siswa tentang kefanatikan anti-Yahudi dan Holocaust.

Dibuat untuk mendorong generasi muda agar melibatkan media sosial dalam perjuangan melawan anti-Semitisme Swedia, Elsa Award didirikan oleh anggota komite Henrik Frenkel untuk mengenang orang tuanya, yang keduanya selamat dari Holocaust. Penghargaan tersebut menyandang nama cucu pertama Frenkel.

Derakhti (21) mengaku jalan yang dipilihnya bukanlah yang termudah. “Saya tahu apa yang saya lakukan berbahaya, tapi saya juga tahu itu bagus, dan menerima penghargaan Elsa membantu mengonfirmasi hal itu,” katanya kepada The Times of Israel melalui telepon.

Sebagai penduduk Malmö seumur hidup, Derakhti terkejut ketika pertama kali mengetahui anti-Semitisme di kota tersebut, kota terbesar ketiga di Swedia dan sering menjadi tempat serangan dan intimidasi anti-Semit.

‘Orang tua saya melarikan diri dari kediktatoran agar anak-anak mereka dapat tumbuh di tempat yang damai’

Dengan perkiraan terdapat 1.500 orang Yahudi di antara total populasi 300.000 orang, Malmo juga mendapatkan reputasi sebagai tempat terjadinya banyak konflik. demonstrasi anti-Israel yang bermusuhan di Eropa dalam beberapa tahun terakhir. Walikota kota tersebut, Ilmar Reepalu, telah dikritik karena menyalahkan orang-orang Yahudi atas serangan terhadap mereka dan mengatakan bahwa mereka harus menjauhkan diri dari Israel. Dia juga terpaksa meminta maaf karena mengklaim bahwa mereka memiliki hubungan dengan kelompok sayap kanan anti-Semit di negara tersebut.

“Saya mengetahui bahwa orang-orang Yahudi melarikan diri dari Malmo, dan mereka merasa takut dan tidak aman di jalanan,” kata Derakhti, yang sedang belajar menjadi pekerja muda di Universitas Malmö dan perguruan tinggi Folkhögskola Hvilan, keduanya di Swedia selatan. “Dan kemudian saya berpikir sesuatu harus dilakukan. Kita tidak bisa terus membiarkan hal ini terjadi – tidak di negara seperti Swedia, dan tidak di kampung halaman saya, Malmo.”

Belajar tentang anti-Semitisme menyentuh hati Derakhti, yang keluarganya keturunan Turki-Azerbaijan meninggalkan Iran selama krisis di negara itu. perang dengan Irak berharap untuk kehidupan yang lebih mudah dan aman di Skandinavia.

“Orang tua saya melarikan diri dari kediktatoran sehingga anak-anak mereka dapat tumbuh di tempat yang damai dan merasakan demokrasi, dan kemudian datang ke negara di mana terdapat kebencian, diskriminasi dan rasisme di jalanan kita yang tidak dapat diterima. Sesuatu harus dilakukan,” kata Derakhti.

Derakhti memutuskan untuk mendidik rekan-rekannya di Swedia tentang anti-Semitisme dan Holocaust setelah mengetahui tidak hanya betapa sedikitnya pengetahuan teman-teman sekolah menengahnya, tetapi juga bahwa sekolahnya, Malmös Latinskola, tidak berusaha mengubah situasi.

“Selama 25 tahun mereka tidak mengundang satu pun penyintas Holocaust, lalu mereka bertanya-tanya mengapa ada begitu banyak orang yang menyangkal Holocaust atau tidak tahu banyak,” kata Derakhti.

Derakhti menerima penghargaan Elsa pertama di Stockholm. (Atas izin Komite Swedia Menentang Antisemitisme)

Sendirian, dia mengundang dua orang yang selamat untuk berbicara dengan para siswa dan menawarkan diri untuk mengantar mereka ke sekolah.

Derakhti juga berbicara dengan administrator tentang mengatur perjalanan kelas ke Auschwitz, namun hanya menerima sedikit dukungan.

“Saya mempresentasikan ide tersebut di depan kelas, kepada guru dan kepala sekolah, namun tidak ada yang mendukung saya,” katanya. “Aku sendirian.”

Tidak terpengaruh, dia berhasil memohon dana kepada departemen pendidikan Malmo. Ketika pemerintah kota menjanjikan bantuan keuangan, sekolahnya menyambut baik gagasan tersebut.

Bagi 27 siswa yang akhirnya melakukan perjalanan ke Polandia, perjalanan tersebut mengubah hidup mereka.

“Saat kami berada di sana, beberapa, bahkan sebagian besar, orang di kelas kami menangis,” kenang Derakhti, yang membuat film dokumenter tentang perjalanan tersebut yang kini ia tunjukkan dalam ceramah di sekolah. “Perjalanan tersebut berdampak pada banyak orang, yang mayoritas beragama Islam, termasuk beberapa warga Palestina. Mereka belajar banyak, dan sekarang mereka semua mendorong orang untuk pergi.”

Perjalanan ini bukanlah yang pertama bagi Derakhti, yang pergi ke Bergen-Belsen bersama ayahnya pada usia 13 tahun, serta ke Auschwitz pada usia 15 tahun. Sejak usia muda dia tertarik dengan Perang Dunia Kedua, dan khususnya Holocaust. “Saya bertanya kepada ayah saya bagaimana saya bisa belajar lebih banyak tentang hal ini, dan dia mengatakan kepada saya, ‘Tidak masalah, saya akan membawa kamu ke kamp konsentrasi sehingga kamu dapat melihatnya dengan mata kepala sendiri,’” katanya.

Perjalanan itu sangat mempengaruhinya. “Saat saya berada di sana, saya bisa mencium dan merasakan apa yang terjadi, dan saya berpikir, ‘Bisa saja itu terjadi pada saya, atau bisa terjadi lagi jika tidak ada tindakan yang dilakukan,’” katanya.

Meskipun fokus utama Derakhti adalah untuk mencegah anti-Semitisme, ia juga mengajarkan siswa tentang Islamofobia dan anti-gipsi, permusuhan terhadap orang Roma.

“Tujuan saya adalah bekerja penuh waktu dalam hal ini dan mendidik sebanyak mungkin orang,” katanya. “Sayangnya, banyak dari kita tidak melihat satu sama lain sebagai manusia – kita melihat orang berdasarkan agamanya, dari negara mana mereka berasal, atau keyakinan politiknya, alih-alih berpikir bahwa kita semua adalah manusia.”

Derakhti diprofilkan di situs Nazi dan situs sayap kanan lainnya dan menerima panggilan telepon yang mengancam

Meskipun ia menerima sebagian besar reaksi positif dari komunitas Yahudi dan Muslim di Swedia, serta media, ia juga menjadi sasaran perhatian negatif. Dia telah diprofilkan di situs-situs Nazi dan sayap kanan lainnya, termasuk situs ekstremis tersebut Partai Demokrat Swediadan menerima panggilan telepon yang mengancam dari seseorang yang menyamar sebagai jurnalis.

“Reaksi negatifnya membuat saya ingin bekerja lebih keras. Saya tidak merasa takut dan memutuskan untuk berhenti,” katanya.

Derakhti tidak meremehkan tantangan yang dihadapi orang-orang Yahudi di kampung halamannya, namun ia mengatakan bahwa ia tidak membiarkan masalah tersebut melemahkan dirinya.

“Kondisi Malmö saat ini tidak terlihat bagus, namun jika saya mengatakan bahwa saya tidak berpikir ada masa depan (bagi warga Yahudi di kota tersebut), saya berbohong. Sebaiknya aku berbaring di tanah dan menyerah. Impian saya adalah memastikan bahwa pada akhirnya akan ada perdamaian di sini. Tapi itu tidak mudah, dan masih banyak yang harus dilakukan,” katanya.

Komite Swedia Menentang Antisemitisme awalnya mendengar tentang Derakhti ketika dia mengatur perjalanan kelas ke Auschwitz.

“Kami mengikuti karyanya melawan anti-Semitisme dan rasisme di Malmö dan sangat terkesan,” kata Henrik Bachner, anggota komite yang bertugas di dewan yang memberikan penghargaan tersebut. “Fakta bahwa dia berfokus pada pelajar, tetapi juga berpartisipasi dalam debat publik – untuk mengedepankan masalah nyata yang ada di Malmö tentang prasangka dan permusuhan terhadap orang Yahudi – memainkan peran besar dalam keputusan kami.”

Komite Antisemitisme Swedia akan terus mendukung upaya Derakhti, dan pada bulan Januari ia akan berbicara pada simposium pemuda di Stockholm yang diselenggarakan oleh komite tersebut. Acara ini akan mempertemukan siswa sekolah menengah atas dari seluruh Swedia yang berupaya mencegah anti-Semitisme dan rasisme.

“Ambisi kami adalah menemukan lebih banyak cara kerja sama di masa depan,” kata Bachner.


demo slot pragmatic

By gacor88