Dalam tindakan pemberontakan, orang Israel memberikan suara mereka kepada orang Palestina

Ofer Engel adalah salah satu dari jutaan pemilih Israel yang memberikan suara dalam pemilihan nasional pada hari Selasa. Tapi tidak seperti kebanyakan dari mereka, dia tidak mengungkapkan pendapat politiknya sendiri, melainkan pendapat seorang wanita Palestina yang tinggal di Nablus.

Engel, yang mempelajari dampak teknologi internet pada gerakan sosial di London School of Economics, memutuskan untuk bergabung dalam kampanye online bernama Demokrasi Sejati, di mana warga Israel secara sukarela memilih warga Palestina yang tinggal di Tepi Barat. Orang-orang Palestina bertemu dengan rekan-rekan Israel mereka di halaman Facebook yang ditunjuk, memberi tahu mereka partai mana yang harus dipilih, dan orang Israel kemudian memilih partai itu.

“Jutaan orang Palestina hidup di bawah kendali tentara Israel tanpa pilihan untuk mempengaruhi pembuat keputusan Israel pada isu-isu yang mempengaruhi kehidupan mereka,” kata Engel kepada The Times of Israel, menjelaskan alasannya.

“Tujuan kami bukan untuk mengubah hasil pemilu, tetapi untuk memicu perdebatan tentang bagaimana kami dapat menyebut diri kami demokrasi sementara jutaan orang hidup di bawah pendudukan.”

Tujuan ini telah tercapai, melebihi semua harapan, kata Engel. Kampanye Israel menarik perhatian media besar dari publikasi termasuk BBCReuters, Sky News dan Wali. Salah satu aktivis bahkan memberikan wawancara ke stasiun radio pemukim.

Meskipun tidak mungkin untuk memantau berapa banyak orang Israel dan Palestina yang telah bergabung dalam inisiatif tersebut, karena prosesnya dapat dilakukan secara independen melalui Facebook, Engel memperkirakan setidaknya beberapa ribu peserta dari kedua belah pihak telah bergabung. Dalam beberapa kasus, katanya, tiga orang Israel akan “memperkuat” suara satu orang Palestina.

Tapi bukan orang Israel yang mengemukakan gagasan itu. Model redistribusi pemilih ini pertama kali terjadi pada pemilu Inggris tahun 2010, ketika sekelompok aktivis mendekati warga Ghana, Afghanistan, dan Bangladesh dan menawarkan surat suara mereka. Protes serupa akan berlangsung dalam pemilu Jerman akhir tahun ini.

Engel mengatakan bahwa beberapa aktivis asli di Inggris adalah orang Israel, menasihati dia dan rekan-rekan aktivisnya tentang proses tersebut dan bahkan mengizinkan orang Israel untuk menggunakan bahasa Inggris asli. Akun Twitter.

“Ini adalah tindakan penolakan, pemberontakan demokratis,” jelas halaman Facebook inisiatif tersebut. “Kami terinspirasi oleh saudara dan saudari kami di alun-alun di Tunisia, Mesir, Suriah, Meksiko, Spanyol, AS, dan Inggris, terinspirasi oleh gerakan hak pilih perempuan, perlawanan India melawan pendudukan Inggris, perjuangan demokrasi di Afrika Selatan. dan gerakan hak-hak sipil Amerika. Kemenangan mereka memberi kita harapan. Kami juga akan mengatasinya.”

Alma Irshaid, warga Nablus berusia 22 tahun dan baru-baru ini studi gizi lulusan, didekati oleh Engel dua bulan lalu, dan memutuskan untuk berpartisipasi sebagai mitra suaranya di Real Democracy.

Alma Irshaid (kredit foto: Istimewa)

Irshaid mengatakan kepada The Times of Israel bahwa banyak orang Palestina yang dia kenal telah menolak untuk berpartisipasi dalam inisiatif tersebut, melihatnya sebagai bentuk normalisasi dengan Israel. Namun dia mengatakan proyek itu penting karena menunjukkan sisi lembut masyarakat Israel kepada warga Palestina.

“Inisiatif ini adalah jembatan antara Palestina dan Israel yang anti-Zionis,” katanya. “Ini akan membantu orang Palestina untuk melihat orang Israel bukan hanya sebagai tentara, yang menyebabkan beberapa perubahan.”

Meskipun Irshaid tidak pernah bertemu Engel secara langsung, keduanya mengadakan banyak percakapan Skype untuk membahas platform dari berbagai pihak yang mencalonkan diri untuk Knesset, baik Arab maupun Yahudi. Mereka akhirnya memutuskan memilih partai nasionalis Arab Balad. Banyak warga Palestina, katanya, meminta rekan Israel mereka untuk memasukkan surat suara kosong ke dalam kotak suara sebagai tanda protes.

“Beberapa orang Palestina hanya memberi tahu mitra Israel mereka partai mana yang harus dipilih, tetapi saya tidak ingin dia memilih partai yang tidak dia yakini,” kata Irshaid.

Seorang yang sangat percaya pada solusi satu negara “di mana orang Yahudi dan Arab akan hidup berdampingan dengan hak yang sama,” kata Irshaid, dia membuat perbedaan yang jelas antara orang Yahudi dan Zionis. Perbedaan ini, katanya, pertama kali diartikulasikan oleh ayahnya, yang menghabiskan satu tahun di penjara Israel sebelum beremigrasi ke Teluk.

“Suatu kali, dalam perjalanan ke Jerman, ayah saya memaksa saya pergi ke museum Holocaust. Dia mengatakan kepada saya bahwa kita tidak boleh membenci orang Yahudi, tetapi kita membenci Zionis yang mengambil tanah kita,” katanya.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88