Belgia yang terpecah belah akhirnya mengakui keterlibatannya dalam Holocaust

ANTWERP, Belgia (JTA) — Sebagai saudara perempuan dari Nazi Belgia yang paling berkuasa, Madeleine Cornet tahu lebih baik untuk tidak bertanya tentang etnis dari tiga wanita yang dia pekerjakan sebagai pekerja rumah tangga pada bulan Oktober 1942.

Cornet tidak ingin melibatkan dirinya lebih jauh dengan mendengar apa yang sudah dia ketahui: Karyawan barunya adalah orang Yahudi yang berhasil melarikan diri dari deportasi yang diatur oleh saudara laki-lakinya, politisi Belgia dan kolaborator Nazi Leon Degrelle.

Kisah yang tidak biasa tentang Cornet dan suaminya, Henry, digali hanya beberapa bulan yang lalu di tengah banyaknya artikel di media Belgia tahun lalu tentang peran negara dalam Holocaust. Fokus tiba-tiba pada sejarah Holocaust Belgia mencerminkan perhitungan negara yang terlambat dengan keterlibatannya dalam kematian 28.902 orang Yahudi Belgia selama Perang Dunia II.

Pada tahun lalu, Begium membuka museum Holocaust pertamanya dan untuk pertama kalinya mengakui perannya dalam penganiayaan terhadap warga Yahudinya. Itu dimulai pada bulan Agustus ketika walikota Antwerp mengakui kesalahan era Holocaust di negara itu, memicu serangkaian mea culpas oleh mitranya di Brussel dan para pemimpin beberapa kota lain dan berpuncak pada pernyataan dari perdana menteri sendiri.

‘Pada tahap akhir ini, gerakan maju dalam pengakuan Holocaust tidak bisa dihindari’

“Kita harus berani menghadapi kebenaran: Ada partisipasi terus-menerus dari otoritas negara Belgia dalam penganiayaan terhadap orang Yahudi,” kata Perdana Menteri Elio Di Rupo pada upacara peringatan di Mechelen, titik di mana lebih dari sepertiga warga Belgia Populasi Yahudi sekitar 66.000 dikirim ke Auschwitz, menurut Yad Vashem, museum Holocaust nasional Israel di Yerusalem.

Bulan ini, komite Senat Belgia mendukung versi encer dari kata-katanya, hanya mencatat bahwa “beberapa otoritas Belgia” membantu mendeportasi orang Yahudi.

Pengakuan bersalah formal datang terlambat menurut standar Eropa Barat. Austria mengakui kesalahannya pada tahun 1993; Prancis dan Belanda mengikutinya dua tahun kemudian.

“Saya pikir penundaan itu sebagian karena ketegangan antara dua bagian Belgia, wilayah Flanders yang berbahasa Flemish dan wilayah Walloon yang berbahasa Prancis,” kata Guido Joris, seorang editor di Joods Actueel, mingguan yang berbasis di Antwerp yang diterbitkan oleh Cornets. memiliki. cerita untuk pertama kalinya. “Perbedaan ini berarti butuh waktu lama untuk mencapai konsensus.”

Memang, bahkan keputusan biasa seperti membangun universitas atau rumah sakit baru sering menimbulkan saling tuduh antara perwakilan yang tidak percaya dari dua kelompok etnis negara itu, Flemish dan Walloons, yang menempati tiga daerah otonom yang membentuk entitas federal yang rapuh seukuran Maryland. . .

Sejarawan Jan Maes menemukan kisah Cornets dan melacak salah satu pelayan, Hannah Nadel, yang kini tinggal di Israel. Nadel ingat bahwa pengunjung yang terkait dengan gerakan Nazi sering makan di rumah tersebut, sementara ketiga wanita Yahudi itu bersembunyi di ruang bawah tanah. Ibu Nadel terkadang memasak ikan gefilte, yang disajikan Cornet kepada tamunya sebagai “ikan oriental”.

Keberanian pasangan seperti Kornet bukanlah hal yang aneh di Belgia seperti di negara-negara Eropa lainnya. Menurut Yad Vashem, Belgia memiliki 1.612 Righteous Among the Nations, sebutan yang diterapkan oleh museum untuk non-Yahudi yang menyelamatkan nyawa orang Yahudi selama Holocaust. Angka tersebut tertinggi ketiga di Eropa Barat, di belakang Prancis (3.513) dan Belanda (5.204) serta jauh di atas Jerman dan Italia, dengan masing-masing 500 pihak penyelamat.

Madeleine Cornet (tengah) mempekerjakan tiga orang Yahudi untuk bekerja di rumahnya di dekat Brussel pada tahun 1940-an, meskipun saudara laki-lakinya adalah kolaborator Nazi berpangkat tinggi. (Jan Maes melalui JTA)

The Cornets tidak ada dalam daftar, karena Nadel, 86, tidak pernah mengajukan nama mereka.

“Kami memikirkannya untuk waktu yang lama, tetapi kami tidak pernah melakukannya, seperti yang kami khawatirkan saat itu, itu mungkin membuat mereka mendapat masalah dengan keluarga besar Nazi mereka,” katanya.

Seperti Degrelle, ratusan orang Belgia – banyak dari mereka adalah petugas polisi – terlibat langsung dalam perburuan orang Yahudi. Tidak ada satu pun kotamadya Belgia yang menolak perintah penjajah Nazi untuk mendaftarkan orang Yahudi di yurisdiksi mereka. Hanya satu, di wilayah Brussel, yang menolak membagikan bintang kuning.

Fakta-fakta ini didokumentasikan dalam laporan setebal 1.100 halaman, “Patuhi Belgia”, yang dirilis pada 2007 oleh Pusat Penelitian dan Dokumentasi Sejarah tentang Perang dan Masyarakat Kontemporer lima tahun setelah badan federal menangguhkan pekerjaannya atas permintaan Senat Belgia dimulai.

Laporan tersebut menemukan bahwa negara Belgia secara sistematis bekerja sama dengan pendudukan Nazi untuk memburu orang Yahudi dan Roma, atau gipsi. Pada tanggal 9 Januari, satu dekade setelah pusat tersebut meluncurkan penyelidikannya, Senat menerima beberapa temuannya.

“Sebagian dari penundaan itu karena pihak berbahasa Prancis, dokumen yang relevan tidak disimpan dengan baik, sementara otoritas Flemish dengan hati-hati mengarsipkannya,” kata Maes. “Ada kekhawatiran bahwa perbedaan dalam dokumentasi ini dapat menyebabkan laporan yang miring.”

Selain itu, tidak ada politisi yang ingin menambahkan keterlibatan Holocaust ke dalam daftar ketegangan yang telah mempererat hubungan antara Wallonia dan Flanders, kata Maes.

Ada juga kebenaran yang tidak nyaman lainnya. Menurut dr. Eric Picard, pendiri Association for the Remembrance of the Shoah yang berbasis di Brussels, mengatakan sekitar 25 persen populasi Yahudi di Belgia yang berbahasa Prancis terbunuh, dibandingkan dengan 75 persen komunitas Yahudi Flanders dengan jumlah yang sama.

Tidak ada satu pun kotamadya Belgia yang menolak perintah Nazi untuk mendaftarkan orang Yahudi

Sejarawan mengaitkan perbedaan tersebut dengan sejumlah faktor: ketersediaan rute pelarian bagi penutur bahasa Prancis; sifat yang erat dari komunitas Antwerpen yang lebih religius; dan kedekatan Arya yang dirasakan beberapa orang Flemish non-Yahudi terhadap Jerman.

Picard, seorang psikiater berusia 54 tahun yang penuh semangat dari Brussel, mengatakan bahwa sementara dia menghargai “momentum besar, meskipun terlantar” yang digunakan pejabat Belgia untuk mengatasi saat-saat tergelap negara mereka, dia khawatir akan terjadi kemunduran, mencatat perbedaan antara Di Pengakuan luas Rupo tentang keterlibatan resmi dalam bahasa Senat yang lebih bersyarat.

Ini, kata Picard, adalah “revisionisme Holocaust”. Dia juga kecewa dengan kegagalan Senat untuk memberlakukan status khusus bagi korban yang selamat dari Holocaust, seperti yang direkomendasikan oleh studi tahun 2007, atau untuk menawarkan restitusi.

Eli Ringer, presiden kehormatan Forum Organisasi Yahudi Flemish Jewry, bagaimanapun menyebut pengakuan bersalah baru-baru ini sebagai “tonggak penting” dan pembukaan Desember museum Holocaust Belgia di Mechelen (atau Mechelen, dalam bahasa Prancis) sebagai “langkah signifikan”.

Dinamai Dossin Barracks memorial, museum dan pusat dokumentasi pembantaian dan hak asasi manusia, bangunan megah ini dipersembahkan oleh Raja Albert II dan terbuat dari 25.852 batu bata – mewakili 25.257 orang Yahudi dan 595 orang Roma yang diketahui telah pergi ke sana. barak terdekat.

“Ada dan banyak kemunduran,” kata Joris dari bulanan Arus Yahudi. “Tapi pada tahap akhir ini, gerakan maju dalam pengakuan Holocaust tidak bisa dihindari untuk negara kita.”


Result SGP

By gacor88