Barak: Pemerintah harus memperhatikan rakyat, tidak bisa lagi melakukan apa yang diinginkannya

Pemerintah berikutnya tidak akan lagi dapat “melakukan apa yang diinginkannya” dan akan dibatasi dalam melanjutkan ideologinya, Menteri Pertahanan Ehud Barak mengatakan pada hari Rabu, sehari setelah Israel mengadakan pemilihan untuk Knesset ke-19.

Diwawancarai oleh CNN di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, Barak menghubungkan hasil pemilihan – yang mengembalikan Likud yang melemah ke kepemimpinan dan memberdayakan partai pusat baru Yesh Atid – dengan fakta bahwa massa pengunjuk rasa sosial Israel di musim panas terakhir. 2011.

Barak, mantan ketua Partai Buruh, menjabat sebagai menteri pertahanan pada pemerintahan ke-17 dan ke-18. Mantan kepala staf, anggota kibbutz yang menjadi jutawan, dianggap ahli dalam masalah keamanan. dilihat oleh beberapa orang sebagai tidak berhubungan dengan barisan Israel.

kata Barak bahwa alih-alih “melakukan apa yang diinginkannya”, pemerintah baru “harus memperhitungkan tekanan yang meningkat dari dalam” untuk fokus pada masalah dalam negeri.

Yesh Atid, yang dipimpin oleh mantan tokoh TV Yair Lapid, mengejutkan para pakar dengan meraih 19 kursi pada hari Selasa.

Partai tersebut, yang seluruhnya terdiri dari pendatang baru di kancah nasional, sebagian besar berkampanye tentang masalah keadilan sosial, dan sebagian berusaha untuk memanfaatkan kemarahan rakyat pada musim panas 2011 ketika ratusan ribu orang Israel turun ke jalan untuk memprotes sosial-ekonomi mereka. kondisi. Partai tersebut juga memusatkan perhatian pada masalah kontroversial tentang penyusunan ultra-Ortodoks menjadi tentara.

“Ada … lelucon yang kami (ceritakan) di Israel,” kata Barak kepada Richard Quest dari CNN. “Sepertiga dari negara pergi bekerja, sepertiga membayar pajak, dan sepertiga bekerja di cadangan … sayangnya, sepertiganya sama.”

Barak mengatakan bahwa “sepertiga” ini mengirimkan pesan pemilihan yang jelas kepada pemerintah bahwa dia sudah muak dan ingin menjadi bagian dari masa depan Israel.

Daftar bersama Likud-Yisrael Beytenu, yang mewakili 42 kursi di Knesset ke-18, berakhir babak belur tetapi masih bernafas pada hari Selasa, memenangkan total 31 kursi. Meskipun totalnya mungkin cukup untuk mempertahankan sayap kanan tetap berkuasa, pertunjukan itu dipandang sebagai kegagalan pihak faksi, yang sebagian besar berkampanye karena masalah keamanan.

Di sebuah Jajak pendapat Times of Israel dirilis dua minggu sebelum pemilihan43% pemilih yang disurvei mengatakan bahwa masalah ekonomi adalah masalah terpenting yang dihadapi pemerintahan berikutnya.

Hak, menurut Barak, “tidak sampai ke tempat pemungutan suara. Pusat dan kiri … datang secara massal dan menciptakan situasi baru ini, yang sangat menarik.

Barak juga mengatakan kepada CNN bahwa memiliki pemerintahan baru seharusnya tidak mempengaruhi kebijakan Israel terkait ancaman nuklir Iran.

“Kemampuan Israel untuk bertindak jika perlu, bahkan secara mandiri, adalah sesuatu yang tidak pernah diambil dari meja dan tidak boleh diambil dari meja.” dia berkata.

Para pemimpin Israel mengatakan mereka lebih memilih untuk bekerja sama dengan AS jika serangan militer diperlukan, tetapi menyiratkan bahwa Yerusalem akan bertindak sendiri jika didorong.

Menurut Barak, proses perdamaian dengan Otoritas Palestina masih menjadi isu yang signifikan. Sementara dia percaya penting untuk menemukan cara untuk melanjutkan proses politik, dia mengakui bahwa ada “banyak rasa frustrasi di Israel” karena apa yang terjadi di dunia Arab dan “dengan mitra Palestina kami.”

Namun demikian, Barak mengatakan “ini bukan permainan zero-sum … kita harus menemukan cara untuk memperkuat bagian moderat Palestina, yaitu (Perdana Menteri Salam) Fayyad dan (Presiden Mahmoud Abbas) … untuk membantu mereka. entitas masa depan.”

Barak, yang menjabat sebagai kepala staf IDF dari 1991-1995, telah berkecimpung di dunia politik sejak 1995, ketika ia diangkat menjadi menteri dalam negeri oleh Perdana Menteri Yitzhak Rabin. Sejak saat itu, ia memimpin berbagai kementerian, antara lain Pariwisata, Penyerapan Imigran, Perindustrian dan Perdagangan, dan Luar Negeri. Dia menjabat sebagai perdana menteri dari 1999-2001.

Barak mengatakan bahwa dia tidak berniat menerima peran apa pun dalam pemerintahan berikutnya. “Saya akan meninggalkan kehidupan politik setidaknya untuk lima tahun ke depan,” katanya kepada CNN.

Versi sebelumnya dari cerita ini, berdasarkan kutipan yang diberikan oleh CNN, salah melaporkan bahwa Barak mengatakan bahwa Israel “tidak pernah mempertimbangkan untuk memimpin Iran.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola online

By gacor88