Bagi Obama, pergeseran sentris dalam pemilihan berarti lebih banyak pendukung dua negara

WASHINGTON (JTA) – Dengan hasil pemilihan Israel yang terbagi rata antara blok sayap kanan dan semua orang, tidak ada seorang pun di Washington yang siap mempertaruhkan reputasi mereka tentang apa arti hasilnya bagi hubungan AS-Israel dan Timur Tengah tidak. berarti

Kecuali untuk ini: Pemerintah Israel berikutnya kemungkinan akan menyertakan lebih dari dua anggota parlemen yang berkomitmen pada solusi dua negara dengan Palestina.

Pada pertengahan Desember, staf di Kedutaan Besar AS di Tel Aviv menyusun apa yang mereka yakini sebagai koalisi pemerintahan baru yang paling mungkin. Kemudian mereka meneliti setiap anggota dan menghitung pembuat undang-undang yang secara tegas berkomitmen pada solusi dua negara.

Mereka menghasilkan total dua: Netanyahu dan Carmel Shama HaCohen, seorang agen real estat dari Ramat Gan dan seorang pemula politik.

HaCohen tidak mungkin mengklaim kursi di Knesset berikutnya. Dia tidak. 32 dalam daftar Likud Beytenu, diharapkan mendapat 31 kursi, meski beberapa surat suara belum dihitung. Tetapi prospek lebih dari dua negara di pihak yang berkuasa telah meningkat secara dramatis dengan Knesset yang terbagi, sementara ketakutan dalam pemerintahan Obama tentang Netanyahu yang didorong oleh pembangkangan oleh mitra keras kepala kemungkinan besar telah mereda.

Juru bicara Gedung Putih Jay Carney dengan bersemangat menjawab pertanyaan pada 22 Januari tentang apa arti pemilu bagi prospek perdamaian, bahkan sebelum hasil resmi keluar dan ketika jajak pendapat memperkirakan blok agama sayap kanan Netanyahu dengan mayoritas tipis akan muncul.

“Amerika Serikat tetap berkomitmen, seperti yang telah dilakukan sejak lama, untuk bekerja sama dengan para pihak guna mencapai tujuan solusi dua negara,” kata Carney. “Itu tidak berubah dan tidak akan berubah. Kami akan terus memperjelas bahwa hanya melalui negosiasi langsung antara kedua belah pihak, Palestina dan Israel dapat mengatasi semua masalah status permanen yang perlu ditangani dan mencapai perdamaian yang layak mereka berdua dapatkan: dua negara untuk dua bangsa yang berdaulat, layak dan mandiri. Palestina hidup berdampingan dalam damai dan aman dengan Israel yang Yahudi dan demokratis.”

Bahasanya adalah boilerplate, tetapi konteksnya tidak: Hanya seminggu yang lalu, ceritanya adalah bahwa Presiden Obama telah menyerah untuk mempromosikan perdamaian sementara Netanyahu adalah perdana menteri, percaya bahwa “Israel tidak tahu kepentingan terbaiknya sendiri. , ” menurut sebuah laporan oleh Jeffrey Goldberg dari The Atlantic.

David Makovsky, seorang analis di Washington Institute for Near East Policy, sebuah think tank yang memiliki hubungan dekat dengan partai-partai besar Israel dan Gedung Putih, mengatakan pemerintahan Obama kemungkinan akan melanjutkan dengan optimisme yang hati-hati.

“Kita sedang memasuki periode ketidakpastian di mana politik Israel akan terlihat seperti kubus Rubik,” kata Makovsky. “Tapi dari sudut pandang Washington, mungkin ada lebih banyak kartu daripada beberapa minggu lalu.”

Drama Obama-Netanyahu beberapa tahun terakhir, yang berasal dari ketegangan atas pembangunan permukiman Israel dan betapa agresifnya menghadapi Iran, mungkin tidak akan hilang dalam waktu dekat. Dalam pidato pasca pemilihannya, Netanyahu mengatakan mencegah Iran memperoleh senjata nuklir tetap menjadi prioritas No.1-nya.

Obama juga ingin mencegah Iran memiliki bom nuklir, yang dibantah oleh Republik Islam. Tetapi kedua pemimpin itu tidak sepakat tentang keefektifan sanksi dan waktu opsi militer yang memungkinkan.

Selain itu, ada perasaan di kalangan kanan Israel bahwa komentar Obama kepada Goldberg dibocorkan dalam upaya untuk menurunkan jumlah jajak pendapat Netanyahu, meskipun tidak ada bukti yang muncul untuk mendukung klaim tersebut.

Sisi positif bagi Obama, bagaimanapun, adalah bahwa Netanyahu kemungkinan akan merayu partai-partai sentris dalam pembicaraan koalisi terlebih dahulu. Menurut laporan berita, Netanyahu menelepon Yair Lapid, pemimpin partai sentris Yesh Atid, tak lama setelah pemungutan suara ditutup pada 22 Januari dan mengatakan kepadanya bahwa mereka memiliki hal-hal besar untuk dilakukan bersama. Netanyahu mengatakan dalam pidatonya sendiri bahwa dia dapat melihat “banyak mitra” di pemerintahan berikutnya.

Lapid, mantan jurnalis telegenik yang partai barunya memenangkan 19 kursi tak terduga, adalah pemenang kejutan dalam pemungutan suara. Dia mendukung negosiasi dengan Palestina dan penarikan diri dari sebagian besar Tepi Barat, meskipun dia juga secara agresif merayu beberapa pemukim. Lebih pedih lagi, penasihat utamanya adalah Mark Mellman, seorang jajak pendapat di lembaga Demokrat Washington yang memiliki hubungan dekat dengan Gedung Putih.

Poros Netanyahu ke pusat diharapkan, kata Josh Block, yang mengarahkan The Israel Project, sebuah kelompok yang mendistribusikan materi pro-Israel kepada jurnalis dan pemimpin opini.

“Prediksi sikap apatis pemilih Israel dan pergeseran pemilih Israel ke kanan, yang keduanya mencapai status kebijaksanaan konvensional menjelang pemilu, tampaknya salah,” kata Block dalam email. “Pemungutan suara, yang ditandai dengan jumlah pemilih yang hampir bersejarah, tampaknya menunjukkan pemilih Israel yang mencerminkan sentrisme praktis: keinginan untuk keamanan dan perdamaian yang kuat dengan warga Palestina, fokus pada masalah ekonomi dan kebutuhan kelas menengah, dan komitmen untuk membebaskan pasar dan sekularisme agama.”

Sebagian besar pemilihan diperebutkan karena kesenjangan pendapatan yang melebar di Israel, serta peran Ortodoks Haredi dalam urusan Israel. Isu-isu tersebut cenderung mendominasi negosiasi koalisi, kata Peter Medding, seorang profesor ilmu politik di Hebrew University yang spesialisasinya mencakup hubungan AS-Israel.

Medding mengatakan negosiasi bisa memakan waktu berminggu-minggu, terutama karena penekanan Lapid pada perekrutan siswa Ortodoks Haredi dan menghilangkan pengaruh Ortodoks dari ruang publik.

“Jenis kebijakan yang diajukan Lapid tidak cocok dengan beberapa mitra koalisi alami, terutama Shas,” partai Ortodoks Sephardic yang memenangkan 11 kursi.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88