Assad mendapat kritik;  Orang Yahudi Mesir tidak bisa kembali ke masa lalu

Setelah pidato publik pertamanya dalam enam bulan, Presiden Suriah, Bashar Assad, kini mendapat gelombang kecaman tajam dari negara-negara tetangganya di Arab atas tindakan “kriminal” yang dilakukannya dalam perang saudara di Suriah dan “keterpisahan total dari kenyataan” terkait inisiatif politik. atur semua berita utama berbahasa Arab.

Harian milik Saudi A-Sharq Al-Awsat melaporkan bahwa meskipun internet terputus di seluruh Suriah, dan seluruh pusat kota Damaskus ditutup selama pidato berlangsung karena alasan keamanan, Assad menolak untuk mengakui bahwa cengkeramannya pada kekuasaan berada di bawah ancaman nyata. Dia berjanji kepada para pendengarnya bahwa dia akan “merencanakan masa depan politik Suriah, melaksanakan referendum kepada rakyat dan membentuk pemerintahan yang luas.”

Namun, ia juga menyebut pasukan pemberontak yang berusaha menggulingkannya sebagai “agen pengaruh asing” dan menolak pembicaraan untuk duduk di meja perundingan dengan mereka, yang berarti pembantaian di Suriah dapat berlanjut untuk waktu yang sangat lama.

Ketika diminta memberikan kesan terhadap inisiatif politik Assad, Presiden Mesir Mohammed Morsi menyebut pemimpin Suriah itu sebagai “penjahat perang yang harus diadili di Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag”, pemimpin yang berbasis di London. Al-Hayat laporan.

“Rakyat Suriah sedang menunggu terobosan sehingga pembantaian bisa berhenti dan fase baru akan dimulai, yang mencakup pembentukan parlemen independen dan pemerintahan yang mereka pilih sendiri,” kata Morsi, menurut laporan tambahan oleh Dewan Keamanan. Berbasis di London Al-Quds Al-Arabi. “Rakyat Suriah pada akhirnya harus memutuskan apa yang ingin mereka lakukan terhadap orang-orang yang melakukan kejahatan terhadap mereka.”

Abdel Bari Atwan, pemimpin redaksi Al-Quds Al Arabi, menulis dalam sebuah tugas berjudul “Membaca dengan cermat pidato Assad” bahwa sekarang jelas bahwa krisis Suriah masih jauh dari penyelesaian dibandingkan sebelumnya. pemikiran tersebut, dan bahwa Assad dapat mempertahankan kekuasaan dengan menabur kekacauan di negara-negara tetangga, termasuk Israel.

“Presiden Assad tidak mungkin jatuh tanpa intervensi militer dari luar,” jelas Atwan. “Tetapi intervensi tersebut semakin kecil kemungkinannya, bahkan semakin kecil kemungkinannya dibandingkan sebelumnya, karena AS takut akan konsekuensinya. situasi mirip dengan Irak dan Afganistan. Pangeran Saud-Al Faisal menyatakan dukungan negaranya terhadap solusi damai di Suriah kemarin. . . Presiden Suriah seharusnya tidak terlalu khawatir lagi mengenai nasibnya.”

“Apakah ada orang Yahudi di Mesir?”

Ketika perekonomian Mesir terus runtuh dan mengancam stabilitas pemerintahan negara tersebut, warga terlibat dalam diskusi publik mengenai seruan penasihat presiden Essam el-Erian agar orang Yahudi Mesir yang tinggal di Israel meninggalkan Zionisme dan kembali ke tanah air mereka yang sebenarnya, Mesir.

“Saya berharap orang-orang Yahudi kami akan kembali ke tanah kami, sehingga mereka dapat memberikan ruang bagi orang-orang Palestina untuk kembali,” kata Erian. “Orang-orang Yahudi harus kembali ke tanah air mereka dalam terang demokrasi. Saya menelepon mereka sekarang. Mesir lebih layak mendapatkan Anda.”

Komentar tersebut memicu ketakutan di kalangan masyarakat Mesir yang kekurangan keuangan bahwa Erian membuka pintu bagi orang-orang Yahudi untuk menuntut kompensasi atas properti yang diambil dari mereka atau ditinggalkan pada tahun 1950an dan 1960an, ketika mereka diusir dari negara tersebut.

“Apakah ada orang Yahudi di Mesir? Kata-katanya (Erian) mencerminkan ketidaktahuan sepenuhnya akan kenyataan. . . Gamal Nasser tidak mengusir orang-orang Yahudi dari Mesir. . . Orang-orang Yahudi pergi ke Israel karena mereka percaya pada Zionisme, yang menyatakan bahwa orang-orang Yahudi adalah orang-orang yang tidak berhak tinggal di tanah tempat mereka dulu tinggal,” tulis Mohamed Salmawy, presiden Serikat Penulis Mesir dan sekretaris jenderal Israel. Umum. Persatuan Penulis Arab, dalam sebuah opini di harian Mesir Al-Masry Al-Youm berjudul “Apakah Ada Orang Yahudi di Mesir?

“Orang-orang Yahudi memandang diri mereka sebagai bangsa yang tidak terikat dengan negara lain tempat mereka tinggal sebelumnya,” tulisnya. “Jika mereka tidak menganggap diri mereka sebagai warga Mesir, mengapa hari ini, setelah berpuluh-puluh tahun berlalu, kita akan meminta mereka kembali ke ‘rumah’ mereka?”

Pemimpin komunitas kecil Yahudi di Alexandria, Youssef Bin Jawon, mengungkapkan sentimen serupa, mengatakan kepada A-Sharq Al-Awsat bahwa satu-satunya orang Yahudi yang meninggalkan Mesir adalah mereka yang berasal dari luar negeri, dan bahwa tidak ada orang Yahudi yang pergi ke Israel yang tidak mendapatkan kompensasi apa pun. untuk harta benda yang hilang. .

“Nasser hanya mengusir beberapa orang Yahudi berkewarganegaraan asing yang membuktikan kesetiaan mereka bukan kepada Mesir,” kata Bin Jawon. “Penilaian tentang hak-hak Yahudi di Mesir bukan urusan kami. . . karena kita tidak kehilangan harta benda. . . Orang-orang Yahudi asli keturunan Mesir tidak meninggalkan negara itu. . . Orang-orang Yahudi yang keluar berasal dari Eropa” dan tidak memiliki hak atas kewarganegaraan Mesir.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online pragmatic

By gacor88