Assad berbicara, dunia Arab menganalisa

Pidato terbaru Presiden Suriah Bashar Assad menyibukkan pers Mesir untuk hari kedua berturut-turut pada hari Selasa, dengan penolakan terhadap rencana Assad semakin meningkat di dalam dan di luar Suriah.

“‘Oposisi dalam negeri’ bergabung dengan mereka yang menentang dialog dengan rezim,” demikian judul berita utama harian London Al-Hayatdan mengutip ketua Komite Koordinasi Nasional Hassan Abdul Azim yang mengatakan bahwa tidak ada dialog langsung yang terjadi antara organisasinya dan rezim.

Pada hari Minggu, Assad menguraikan inisiatif perdamaian baru yang mencakup konferensi rekonsiliasi nasional dan pemerintahan serta konstitusi baru, sebagai imbalan bagi negara-negara Barat untuk memotong pendanaan dan senjata untuk pemberontak.

Koalisi Nasional, kelompok oposisi lainnya, mengklaim bahwa pidato Assad membuktikan ketidakmampuannya untuk menjadi presiden “yang memahami tanggung jawab di pundaknya selama periode penting dalam sejarah negaranya,” Al-Hayat melaporkan.

Harian milik Saudi A-Sharq Al-Awsat memimpin halaman depannya dengan laporan tentang perempuan Suriah yang memasuki medan perang di Suriah “tidak hanya melalui upaya dukungan – seperti (menyediakan) makanan atau perawatan – tetapi dengan berpartisipasi secara aktif dalam pertempuran langsung.”

Sejumlah batalyon perempuan telah dibentuk di kalangan oposisi, lapor harian tersebut, dan rezim memberikan tanggapan yang sama dan membentuk unit perempuan sendiri.

Sementara itu, saluran berita yang berbasis di Dubai Al-Arabiya Dilaporkan, mengutip kantor berita Iran Mehr, bahwa Assad menyampaikan rencana politiknya kepada Iran sebelum mengumumkannya secara terbuka.

Amir Abdollahian, Wakil Menteri Luar Negeri Iran, menyatakan inisiatif tersebut disampaikan Wakil Menteri Luar Negeri Suriah, Faysal Miqdad, saat berkunjung ke Teheran baru-baru ini.

“Miqdad membahas inisiatif ini beberapa saat setelah kedatangannya di Teheran. Kami melihatnya sebagai program politik komprehensif untuk masa depan Suriah,” kata Abdollahian.

Kolumnis A-Sharq Al-Awsat, Ghassan Imam, menyesalkan militerisasi sekte Allawite pimpinan Bashar Assad, dan mengklaim bahwa militerisasi akan mencegah mereka berintegrasi ke dalam masyarakat sipil Suriah.

“Mengapa rezim Allawit menolak kebangkitan Arab, sedangkan rezim Tunisia, Libya dan Mesir tidak?” tanya Imam. “Karena rezim-rezim ini tidak sektarian dan tidak dapat menggunakan tentara nasionalnya untuk melawan masyarakatnya. Perlawanan terorganisir muncul di Libya karena Gaddafi menerapkan pemerintahan kesukuan. Rezim diktator seperti itu tidak dapat bertahan, karena suku tersebut tidak se-ekstrim dan solidnya sekte tersebut.”

Kolumnis Al-Hayat Hazem Saghiyeh mengklaim bahwa oposisi Suriah harus meyakinkan “dunia Demokrat” bahwa Suriah akan menjadi bagian darinya. Hanya dengan cara ini, klaimnya, negara-negara Barat akan melakukan intervensi atas nama Suriah dan bukannya memberikan kata-kata kosong.

“Suriah, setidaknya sejak pertengahan tahun 1950an, bukanlah (bagian dari dunia demokratis). Mereka adalah negara Arab pertama yang menggunakan persenjataan Soviet dan Timur,” tulis Saghiyeh.

Saluran berita yang berbasis di Qatar Al-Jazeera berfokus pada referensi Assad terhadap pengungsi Palestina di Suriah dan kebutuhan untuk tidak melibatkan mereka dalam pertempuran.

Muhammad Amin, editor majalah Al-Quds, mengatakan kepada Al-Jazeera bahwa penggunaan “kartu Palestina” oleh Assad dimaksudkan untuk memberikan tekanan pada Israel. Ia mencatat bahwa para pengungsi menuntut hak untuk kembali ke Israel, dan – menurut Assad – Israel akan bijaksana jika menekan AS untuk berhenti mencampuri urusan Suriah guna mencegah masuknya pengungsi Palestina.

Al-Quds Al-Arabi, sebuah harian London, mengutip Presiden Mesir Mohammed Morsi yang menyerukan agar Assad diadili sebagai penjahat perang. Harian tersebut juga melaporkan bahwa 100 negara saat ini sedang melakukan manuver udara sebagai persiapan menghadapi kemungkinan serangan terhadap Suriah, “jika negara tersebut memutuskan untuk menyelundupkan senjata kimianya.”

Iran menuduh negara-negara tetangganya mengeksploitasi ladang minyak bersama secara berlebihan

Iran menuduh negara-negara Teluk Persia melakukan eksploitasi berlebihan terhadap ladang minyak bersama, A-Sharq Al-Awsat melaporkan, dan menambahkan bahwa para ahli minyak berpendapat bahwa klaim Iran “tidak akurat” dan berasal dari ketakutan Iran akan keruntuhan ekonomi akibat sanksi ekonomi yang melumpuhkan.

Para ahli mengatakan kepada harian tersebut bahwa terdapat 15 ladang minyak gabungan antara Iran dan Teluk Arab, dan sebuah laporan yang ditugaskan oleh Dewan Syura Iran menemukan bahwa Teluk menghasilkan produksi sembilan kali lebih banyak dibandingkan Iran.

Sementara itu, Menteri Perminyakan Iran Rostom Qassimi mengatakan kepada parlemen pada hari Minggu bahwa pendapatan minyak Iran telah menurun sebesar 45% sebagai akibat dari rezim sanksi internasional.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet88

By gacor88