Assad akan berpidato di depan rakyat Suriah pada hari Minggu

BEIRUT (AP) – Presiden Suriah Bashar Assad akan menyampaikan pidato yang jarang terjadi kepada negaranya pada Minggu, kata media pemerintah, ketika pemberontak yang berjuang untuk menggulingkan rezimnya terus melakukan serangan di ibu kota.

Kantor berita resmi SANA mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat pada hari Sabtu bahwa Assad akan berbicara tentang perkembangan terbaru di Suriah. Pidato tersebut akan menjadi pidato pertama pemimpin tersebut sejak bulan Juni, dan disampaikan di tengah pertempuran sengit antara pasukan pemerintah dan pemberontak di pinggiran Damaskus.

Assad jarang berbicara secara terbuka sejak pemberontakan terhadapnya dimulai pada bulan Maret 2011. Dalam setiap pidato dan wawancara sebelumnya, Presiden Trump tetap mengambil tindakan bahkan ketika negara-negara Barat bergerak untuk meningkatkan oposisi dalam perang saudara di Suriah.

Dalam komentar publik terakhirnya, Assad bersumpah dalam sebuah wawancara dengan Russia Today pada tanggal 8 November bahwa ia akan “hidup dan mati di Suriah.”

Pertempuran telah berkobar selama berminggu-minggu di lingkungan sekitar dan kota-kota di sekitar Damaskus yang menjadi kubu oposisi sejak pemberontakan di Suriah dimulai. Pemberontakan dimulai dengan protes damai namun telah berubah menjadi perang saudara yang telah menewaskan lebih dari 60.000 orang, menurut perkiraan PBB baru-baru ini.

Para pemberontak berusaha menerobos pertahanan pemerintah yang kuat di Damaskus, sehingga mendorong rezim tersebut melancarkan serangan mematikan di pinggiran kota yang mencakup serangan artileri dan pesawat tempur yang intens.

Upaya diplomatik untuk mengakhiri krisis Suriah sejauh ini gagal mengakhiri pertumpahan darah, meski komunitas internasional terus mendorong penyelesaian damai.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Saud al-Faisal mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan dengan timpalannya dari Mesir di Riyadh pada hari Sabtu bahwa pertumpahan darah di Suriah harus segera diakhiri dan menyerukan transisi politik yang damai.

Arab Saudi dan Mesir sama-sama meminta Assad untuk mundur, dan Riyadh juga merupakan pendukung terang-terangan pemberontak.

Presiden Dewan Keamanan PBB mengatakan pada hari Kamis bahwa ada perkembangan penting dalam upaya untuk menemukan solusi diplomatik terhadap konflik yang telah berlangsung selama 21 bulan di Suriah dan mungkin akan ada pertemuan lain antara AS dan Rusia minggu depan dengan utusan internasional Lakhdar be Brahimi. .

Brahimi dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan setelah pertemuan mereka Sabtu lalu bahwa krisis Suriah hanya dapat diselesaikan melalui perundingan, dan mengakui bahwa baik pemerintah maupun oposisi tidak menunjukkan keinginan untuk berkompromi untuk melanjutkan perundingan. Tidak ada pejabat yang mengisyaratkan kemungkinan solusi yang akan meyakinkan kedua belah pihak untuk menyetujui gencatan senjata dan melakukan pembicaraan mengenai transisi politik.

Namun Lavrov mengatakan Presiden Suriah Bashar Assad tidak mempunyai niat untuk mengundurkan diri – yang merupakan tuntutan utama oposisi – dan mencoba membujuknya untuk melakukan hal sebaliknya adalah hal yang mustahil. Rusia adalah sekutu dekat pemerintah Suriah dan telah melindunginya dari tindakan hukuman di PBB

Tidak jelas inisiatif seperti apa yang mungkin ditawarkan Assad dalam pidatonya.

Sementara itu, kekerasan terus berlanjut pada hari Sabtu.

Pemberontak dan pasukan pemerintah bentrok di pinggiran selatan Damaskus, termasuk Harasta dan Daraya, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris. Pertempuran di Daraya saja menyebabkan 10 orang tewas, termasuk enam pemberontak, menurut Observatorium, yang mengandalkan laporan para aktivis di lapangan.

Tentara telah mengirim bala bantuan baru ke Daraya, bagian dari serangan yang bertujuan mengusir pemberontak dari distrik tersebut, yang terletak hanya beberapa kilometer dari pangkalan udara militer strategis di sebelah barat ibu kota, kata Observatorium. Mendapatkan kembali kendali atas Daraya akan meningkatkan pertahanan rezim di Damaskus.

Pasukan pemerintah juga menangkap beberapa warga dalam penggerebekan di pinggiran Qatana, kata Observatorium. Pertempuran juga sengit terjadi di provinsi tengah Hama, Idlib, dan di bagian selatan negara itu, di Daraa, tempat lahirnya pemberontakan Suriah. Selain kematian di Daraya, 35 orang juga tewas di seluruh negeri, kata kelompok itu.

Terjadi juga pertempuran di jalan menuju Bandara Internasional Damaskus, yang sudah tidak beroperasi sejak bulan lalu ketika bentrokan pertama kali terjadi di jalan bandara, dan maskapai penerbangan internasional belum melanjutkan penerbangan ke ibu kota. Pejabat bandara mengatakan fasilitas tersebut dibuka tetapi tidak menyebutkan penerbangan mana yang beroperasi.

Pemberontak secara rutin menargetkan pejabat pemerintah untuk dibunuh, dan telah membunuh beberapa tokoh rezim sejak pemberontakan dimulai, termasuk bom bunuh diri pada bulan Desember yang melukai Menteri Dalam Negeri Mohammed al-Shaar. Setelah ledakan tanggal 12 Desember, al-Shaar diam-diam dikirim ke negara tetangga Lebanon untuk perawatan cedera punggung, namun dilarikan dari rumah sakit di Beirut dua minggu kemudian dan kembali ke rumah karena takut ditangkap oleh pihak berwenang Lebanon.

Pada hari Sabtu, SANA membantah laporan bahwa al-Shaar telah meninggal, dan mengatakan bahwa menteri tersebut “dalam keadaan sehat dan dalam masa pemulihan”.

Media pemerintah juga mengatakan jurnalis Suriah Suheil al-Ali, yang bekerja untuk stasiun televisi pro-pemerintah Dunya, meninggal pada hari Jumat karena luka yang dideritanya dalam serangan penembakan di pinggiran kota Damaskus empat hari lalu. Kantor berita negara SANA menyalahkan “teroris”, istilah yang digunakan pemerintah untuk mereka yang mencoba menggulingkan Assad.

Di Teheran, Wakil Menteri Luar Negeri Suriah Faisal Mekdad membahas konflik tersebut dan cara untuk mengakhirinya dengan Menteri Luar Negeri Iran Ali Akbar Salehi, kata TV pemerintah Iran. Iran adalah salah satu sekutu terkuat Suriah.

Konflik ini semakin bernuansa sektarian, dengan sebagian besar pemberontak Muslim Sunni melawan rezim berkuasa yang didominasi oleh kelompok Alawi, sebuah cabang dari Islam Syiah.

Juga pada hari Sabtu, seorang pejabat Liga Arab mengatakan para menteri luar negeri kelompok itu akan mengadakan pertemuan darurat di Kairo dalam beberapa hari mendatang untuk membahas cara-cara membantu pengungsi Suriah di Lebanon. Pejabat tersebut berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang untuk mengungkapkan informasi tersebut.

Lebih dari setengah juta warga Suriah melarikan diri dari kekerasan dan mencari perlindungan di negara-negara tetangga, termasuk sekitar 130.000 orang yang mengungsi ke Lebanon. Pemerintah negara tersebut telah meminta $180 juta dari donor internasional untuk membantu upayanya menangani pengungsi.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet88

By gacor88