Aroma manis tempat pembuangan sampah telah berubah

Pada hari yang cerah, pemandangan indah di puncak Taman Ariel Sharon menawarkan pemandangan cakrawala Tel Aviv yang menakjubkan, pemandangan menara perkantoran yang berkilauan, atap datar Bauhaus, dan Laut Mediterania di sekitarnya. Sulit dipercaya kami berdiri di puncak Hiriya, bekas tempat pembuangan sampah yang baunya pernah menandai lokasinya bermil-mil dan puncaknya menawarkan salah satu titik pengamatan tertinggi di kawasan itu, dikelilingi oleh lapangan hijau yang dilintasi dua jalan yang diselingi oleh tetesan air. ngarai. .

“Ini seperti pemandangan dari Kastil Belvedere di Central Park,” kata Alex Kaplan, manajer pemasaran taman tersebut.

Bukan suatu kebetulan jika Kaplan sering memanggil Central Park. Taman Ariel Sharon, yang direncanakan berukuran tiga kali lipat dari taman Kota New York yang terkenal setelah selesai dibangun, akan menjadi taman bermain utama di wilayah Tel Aviv. Dibayangkan sebagai paru-paru hijau wilayah metropolitan, yang terbesar dari serangkaian taman umum yang direncanakan, lokasi ini akan mencakup bermil-mil jalur sepeda ekstrem dan kereta golf, banyak peluang mengamati burung, lapangan olahraga, amfiteater berkapasitas 50.000 kursi untuk konser dan pertunjukan musim panas, danau, area piknik, dan lapangan dengan ruang untuk bermain-main, semuanya jarang terjadi di kawasan perkotaan Tel Aviv dan sekitarnya.

Peta jalur sepeda Park Sharon (Courtesy Park Ariel Sharon)

Saat ini, sebagian besar taman yang direncanakan terdiri dari tumpukan tanah mentah. Pengecualian adalah bagian paling atas dari bekas TPA, dengan pemandangan pergola dan jalur lanskap, semuanya dirancang oleh arsitek Jerman Peter Latz dan sudah digunakan musim panas lalu untuk serangkaian konser bersubsidi. Pada bulan Mei, jalur sepeda dan rumput yang luas akan siap untuk piknik. Tur gratis dan bersepeda berpemandu sudah menjadi bagian dari program reguler taman ini.

Dengan anggaran pembangunan tahunan sebesar NIS 100 juta (sekitar $28 juta) sejak tahun 2010 yang disediakan oleh Kementerian Perlindungan Lingkungan Hidup, Kantor Perdana Menteri dan pemerintah daerah terdekat, taman ini merupakan rencana ambisius yang telah dilaksanakan sejak tahun 2005, ketika pemerintah pertama kali menyetujui taman seluas 8.000 dunam (sekitar 2.000 hektar).

“Kami akan menjadi jantungnya Gush Dan,” kata Kaplan, mantan staf kementerian yang telah mengerjakan proyek tersebut sejak awal. “Kami membangun untuk generasi berikutnya.”

Penjelasan tentang rekonstruksi di Hiriya diposting di seluruh puncak bukit yang indah (kredit foto: Jessica Steinberg/Times of Israel)

Namun, butuh beberapa waktu untuk menyelesaikan proyek sebesar ini.

Ketika keputusan dibuat pada tahun 2000 untuk berhenti menggunakan Hiriya sebagai tempat pembuangan sampah, pertanyaannya adalah apa yang harus dilakukan terhadap hal tersebut. Salah satu pemandu sorak utama TPA adalah Martin Weyl, mantan direktur Museum Israel dan sekarang kepala Yayasan Beracha, yang menjadikan taman tersebut sebagai misinya sejak awal. Dia melihat Hiriya sebagai raksasa yang merusak pemandangan yang berpotensi menjadi Menara Eiffel Israel.

Weyl kelahiran Belanda-lah yang menyampaikan visi awal negaranya. Dia pertama kali melihat area tersebut dengan memasang lift di tempat pembuangan sampah ke truk sampah, dan kemudian menugaskan seniman untuk membayangkan apa yang bisa dilakukan terhadap bukit bau tersebut dalam sebuah pameran di Museum Seni Tel Aviv. Dia akhirnya menulis sebuah buku dalam bahasa Ibrani tentang usahanya, “Tentang Bau dan Keindahan: Penghijauan Tempat Pembuangan Sampah Terbesar Israel.”

Namun biasanya, prosesnya hanya mengenai politik.

Meskipun rencana tersebut secara resmi disetujui ketika Ariel Sharon masih menjadi perdana menteri (dan dinamai menurut namanya setelah ia menderita stroke pada tahun 2006), salah satu lawan utamanya adalah perselisihan yang sedang berlangsung dengan negara tetangganya, Hazera, yang merupakan pionir pengembang benih dan benih di negara tersebut. eksportir. perusahaan. Hazera dikendalikan oleh Polar Investments, sebuah perusahaan induk properti lokal yang ingin membangun 10.000 unit hunian di bekas lahan pertanian yang diperuntukkan bagi taman tersebut.

Baru pada bulan Maret lalu – tujuh tahun setelah keputusan awal untuk membuat taman tersebut – kesepakatan dicapai antara Administrasi Pertanahan Israel, Kementerian Kehakiman dan Hazera, memberikan 1.100 dunam tanah Hazera kepada taman tersebut. Sebagai imbalannya, Hazera dibayar NIS 18.000 per dunam, diskon yang signifikan dari harga yang awalnya diminta oleh Hazera.

Pada usia 20 tahun, Ariel Sharon memimpin brigade yang bertempur di wilayah ini. Beberapa dekade kemudian, Sharon sangat tersentuh dengan konsep taman tersebut, dan akhirnya mendapatkan dukungan politik yang diperlukan untuk proyek tersebut.

Pada akhirnya, salah satu politisilah yang akhirnya mendorong proyek ini terlaksana, dan dia adalah Sharon, orang yang menjadi nama taman tersebut. Hiriya, sebutan untuk tempat pembuangan sampah sepanjang setengah mil itu, diambil dari nama sebuah desa Arab di dekatnya yang ditinggalkan selama perang Arab-Israel tahun 1948. Seperti yang dijelaskan Weyl dalam bukunya, pada usia 20 tahun, Ariel Sharon memimpin sebuah brigade yang bertempur di wilayah tersebut. Beberapa dekade kemudian, Sharon sangat tersentuh dengan konsep taman tersebut, dan akhirnya mendapatkan dukungan politik yang diperlukan untuk proyek tersebut.

Namun sebelum reklamasi TPA berusia 50 tahun tersebut dapat dimulai, lokasi tersebut harus distabilkan dan didekontaminasi. Setelah mencapai ketinggian 60 meter dan dipenuhi 16 juta meter kubik sampah – akibat menerima 3.000 ton sampah rumah tangga per hari hingga tahun 2000 – TPA tersebut diganggu oleh kawanan burung yang mencari sisa makanan sehingga menimbulkan risiko bagi pesawat. . lepas landas dari Bandara Internasional Ben Gurion di dekatnya. Terdapat juga bahaya lingkungan akibat kemiringan TPA yang curam, yang berisiko tumpah ke sungai Kishon dan Shapirim di dekatnya.

Namun, prosesnya rumit, melibatkan stabilisasi gundukan tersebut dengan limbah konstruksi yang didaur ulang, dan kemudian menangani gas metana, atau biogas, yang dihasilkan oleh limbah tersebut dan terkandung di tempat pembuangan sampah. Seperti halnya taman reklamasi lainnya, metana kini dipompa keluar dan akan digunakan untuk menghasilkan listrik dan uap murah oleh Office Textile, sebuah perusahaan di Azor, selama sekitar sepuluh tahun ke depan. Limpasan permukaan dikeringkan oleh tanah bersih dan parit yang digali di sekitar gunung – yang membantu menstabilkan lereng bukit – dan dikombinasikan dengan bahan alami dan sintetis yang membantu menghalangi bahan drainase, jelas Kaplan.

Itu Park juga memperbaiki bagian bawah bukit dengan lempengan semen besar. Bagian atasnya sekarang digunakan untuk kantor taman; sebuah restoran dengan pusat interaktif terlampir juga dekat.

“Ini adalah bunker paling aman di Israel saat ini,” kata Kaplan.

Di kaki Gunung Hiriya, yang saat ini merupakan pintu masuk taman, terdapat stasiun pemindahan sampah dan sampah besar-besaran, di mana sekitar 5.000 ton sampah rumah tangga dan konstruksi dari wilayah metropolitan Dan dibawa setiap hari untuk disortir dan didaur ulang.

Sekilas tentang pusat daur ulang di kaki bekas tempat pembuangan sampah (kredit foto: Jessica Steinberg/Times of Israel)

Sulit untuk menghindari pergaulan sampah dengan Hiriya, aku Kaplan. “Orang-orang yang besar di sini menganggap Hiriya sebagai sampah, kekejian.”

Freshkills Park di Staten Island, New York—taman lain yang sedang dibangun di atas sisa-sisa tempat pembuangan sampah Fresh Kills—memiliki masalah serupa. Persepsi masyarakat mengenai perubahan tempat pembuangan sampah menjadi taman merupakan “tantangan yang berkelanjutan,” menurut Jonah Stern, manajer proyek di Freshkills Park. “Ini adalah bagian dari jiwa perkotaan, dan Freshkills adalah salah satu komponen lanskapnya,” katanya. “Kami mengatasi kekhawatiran masyarakat mengenai toksisitas. Mereka sering bertanya kepada kami.”

Dengan sistem infrastruktur yang “mengesankan” yang dibangun di sepanjang selubung TPA untuk menangani metana, sistem ini sangat mirip dengan yang ada di Hiriya, kata Stern. Saat sisa sampah di Freshkills terurai, sampah tersebut disedot melalui pipa dan sistem pengolahan, memanaskan sekitar 20.000 rumah melalui sistem jaringan listrik nasional. Seluruh operasi terus dipantau oleh Departemen Sanitasi New York.

Freshkills belum dibuka untuk umum, kata Stern, dan pihak pengelola taman nasional telah memberikan perhatian khusus pada rencana pemasarannya, dengan menyatakan bahwa orang-orang mungkin awalnya ragu untuk berpiknik di bekas tempat pembuangan sampah.

“Kami memikirkan hal-hal ini sepanjang waktu,” kata Stern. “Kesimpulan dasar kami adalah bahwa transparansi adalah cara terbaik untuk mencapainya dan hal ini merupakan hal yang lumrah bagi masyarakat.”

Kaplan tidak mencemooh konsep keharusan memasarkan Taman Ariel Sharon kepada orang Israel, namun proyeknya tampaknya tidak mendapat keragu-raguan yang sama dari calon pengunjungnya. Konser yang relatif kecil ini terjual habis pada musim panas lalu, dan terdapat daftar tunggu bagi band-band yang ingin melakukan tur di lokasi tersebut.

Kabin pekerja bersejarah yang pernah digunakan oleh perusahaan benih Hazera akan segera direnovasi (kredit foto: Jessica Steinberg/Times of Israel)

Rencana taman nasional, kata Kaplan, melibatkan pemikiran ke depan untuk 60 tahun ke depan.

“Butuh waktu 30 tahun untuk menjadikan Taman Hayarkon seperti sekarang,” katanya, mengacu pada taman utama Tel Aviv di ujung utara kota. “Anda tidak dapat mengambil jalan pintas apa pun dengan proyek semacam ini.”

Taman ini masih membutuhkan donor, karena memerlukan dana setidaknya $4 hingga $5 juta untuk melanjutkan berbagai elemen konstruksi dan rehabilitasi. Namun kini, setelah menunggu begitu lama untuk mendapatkan lampu hijau bagi lahan Hazera, taman tersebut memiliki jadwal pembangunan yang ambisius dan para pejabatnya berencana untuk pindah ke kantor baru – yang dulunya merupakan kantor Hazera – bulan depan, serta di sekitar kantor pekerja perusahaan. kabin, yang dibangun pada tahun 1940-an, dan dibuka untuk umum pada saat Batim MiBifnim, tur Rumah Interior tahunan yang berlangsung pada bulan Mei.

“Ini semua untuk publik – lakukan apa pun yang mungkin dilakukan, gratis, seperti di Central Park,” kata Kaplan. “Itu adalah sifat perkotaan. Itu adalah properti alami kami.”

Tur gratis ke Taman Ariel Sharon tersedia pada hari Minggu-Jumat, pukul 09.00, 10.00, 11.00, dan 12.00. Tur dimulai dari tempat parkir bawah, di pintu masuk taman dari Rute 4. Taman tutup pada hari Sabtu, tetapi pengendara sepeda dan pejalan kaki dapat bersepeda atau berjalan di sungai Kishon dan Shapirim, dari Jalan Birnat di Tel Aviv, dari sisi Selatan. Taman.


Toto SGP

By gacor88