Armada kapal perang Rusia dilaporkan menuju Suriah untuk menghalau serangan Barat

Sebuah armada yang terdiri dari lima kapal perang Rusia yang memuat ratusan tentara sedang menuju ke Suriah untuk unjuk kekuatan yang dimaksudkan untuk menghalangi tentara Barat melakukan intervensi di negara yang dilanda perang tersebut, Sunday Times London melaporkan.

Laporan sebelumnya mengutip diplomat Rusia yang mengatakan bahwa kapal-kapal tersebut ditempatkan untuk mengevakuasi ribuan warga Rusia yang masih tersisa di Suriah jika situasi di negara tersebut memerlukannya.

Namun, sumber intelijen Rusia yang dikutip pada hari Minggu mengatakan bahwa kehadiran lebih dari 300 marinir di kapal tersebut dimaksudkan sebagai pencegah untuk menjaga negara-negara yang memusuhi rezim Bashar Assad – sekutu utama Kremlin – dari pasukan khusus hingga pasukan darat. di negara. negara.

“Rusia harus bersiap menghadapi segala perkembangan karena mereka yakin situasi di Suriah bisa mencapai puncaknya sebelum Paskah,” kata sumber diplomatik Rusia.

Kapal-kapal tersebut menuju pelabuhan Tartus, tempat Rusia mengoperasikan fasilitas angkatan laut sejak menandatangani perjanjian dengan ayah Bashar Assad, Hafez, pada tahun 1971.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan kapal-kapal tersebut sedang mempersiapkan manuver angkatan laut besar-besaran yang bertujuan untuk “meningkatkan manajemen, pemeliharaan dan pengujian interaksi kekuatan angkatan laut.”

Surat kabar Inggris pada hari Minggu mengutip sumber Israel yang mengatakan bahwa ada kemungkinan bahwa pasukan darat Rusia akan turun tangan “untuk mempertahankan koridor Alawi yang membentang antara perbatasan Lebanon di selatan dan perbatasan Turki di utara.”

Pengerahan baterai anti-rudal Patriot yang dilakukan NATO baru-baru ini di Turki telah menimbulkan kekhawatiran di Moskow mengenai kemampuannya mempertahankan pijakan strategis di negara tersebut, kata laporan itu.

Ada juga indikasi yang berkembang bahwa Israel dan AS sedang merencanakan tindakan militer ke Suriah untuk mengamankan persediaan senjata kimia dalam jumlah besar di negara tersebut, yang dikhawatirkan oleh para pembuat kebijakan dapat digunakan untuk menyerang Israel, serta pemberontak Suriah, jika Assad menyimpulkan bahwa masa kepemimpinannya tinggal menghitung hari. .

Pada akhir Desember, terungkap bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah mengadakan pembicaraan rahasia di Yordania mengenai kemungkinan metode penghancuran senjata, termasuk serangan udara atau serangan darat, namun Amman enggan memberikan dukungannya pada tindakan tersebut.

Berdasarkan Jeffrey Goldberg di Samudera Atlantik, Israel dua kali meminta “izin” dari Yordania untuk mengebom Suriah, namun izinnya ditolak. Pejabat Mossad yang melakukan perjalanan ke Yordania untuk membahas masalah ini dilaporkan diberitahu bahwa Amman merasa “waktunya tidak tepat”.

Waktu dilaporkan bahwa AS, bersama dengan beberapa sekutu utamanya, siap melancarkan intervensi militer di Suriah jika pemerintah Assad menggunakan senjata kimianya untuk melawan pemberontak.

Sebuah sumber militer mengatakan kepada Times bahwa pasukan AS bisa siap “dengan cepat, dalam beberapa hari” dan menyiratkan bahwa pasukan yang diperlukan sudah ada di wilayah tersebut.

“Rusia tidak akan mentolerir intervensi darat Barat dan tetap diam,” kata sumber pertahanan Israel. “Suriah terlalu penting bagi Rusia.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor

By gacor88