Apa yang sebenarnya dimaksud oleh Netanyahu dan Liberman ketika mereka berbicara tentang solusi dua negara

Ketika pemimpin Yisrael Beytenu Avigdor Liberman mengatakan pada hari Minggu bahwa solusi dua negara akan tetap menjadi cetak biru pemerintah untuk menyelesaikan konflik dengan Palestina, ia tampaknya memposisikan dirinya di sisi kiri dari banyak anggota parlemen senior Likud, yang pekan lalu sangat menentang rencana tersebut. negara Palestina.

Namun visi Liberman mengenai “solusi dua negara” jauh dari pemahaman umum mengenai istilah tersebut.

Menurut kubu kiri-tengah Israel – dan hampir seluruh komunitas internasional – solusi yang disukai terhadap konflik Israel-Palestina terletak pada pembentukan negara Palestina di perbatasan berdasarkan garis tahun 1967 dengan pertukaran tanah yang disepakati bersama. Menurut rencana ini, setiap pertukaran wilayah, tidak peduli seberapa besar atau kecilnya, dirancang untuk memungkinkan Israel mempertahankan blok pemukiman besar di Tepi Barat.

Meskipun Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Ketua Partai Likud, masih belum jelas mengenai visinya mengenai perjanjian status akhir – hanya mengatakan bahwa negara Palestina di masa depan harus didemiliterisasi dan mengakui Israel sebagai negara Yahudi – Liberman belum pernah mengambil keputusan. rahasia. bahwa ia mendukung “pertukaran populasi” yang mengarah pada “pemisahan maksimum”.

Jadi, apa yang sebenarnya dimaksud oleh kedua pemimpin tersebut, yang akan mencalonkan diri bersama dalam pemilu tanggal 22 Januari, ketika mereka berbicara tentang dua negara bagian untuk dua bangsa?

Posisi Netanyahu masih menjadi bahan perdebatan. Pekan lalu, beberapa anggota senior Partai Likud membuat keributan ketika mereka menyatakan bahwa partai tersebut tidak mendukung solusi dua negara, meskipun Netanyahu berpidato di Universitas Bar-Ilan pada tahun 2009 di mana ia secara prinsip menyetujui negara Palestina yang didemiliterisasi, jika Palestina mengakui Israel sebagai negara Yahudi.

Menteri Pendidikan Gideon Sa’ar, yang menduduki peringkat ketiga dalam daftar gabungan Likud-Beytenu, mengatakan “dua negara bagian untuk dua bangsa tidak pernah menjadi bagian dari platform pemilu (Likud).” MK Tzipi Hotovely, no. Orang nomor 15 dalam daftar tersebut mengatakan pidato Bar-Ilan adalah manuver taktis Netanyahu yang dimaksudkan hanya untuk menenangkan dunia.

“Bahkan ketika Perdana Menteri berbicara tentang masalah dua negara, dia tidak berbicara tentang negara secara utuh. Dia berbicara tentang daftar panjang persyaratan yang menurutnya tidak mungkin dipenuhi dalam waktu dekat karena tindakan pihak lain,” kata MK Yariv Levin kepada The Times of Israel.

Setelah kelompok moderat seperti Dan Meridor tidak terpilih untuk masuk dalam daftar Knesset Partai Likud untuk pemilu mendatang dan posisi mereka digantikan oleh kelompok nasionalis garis keras, mayoritas – jika tidak semua – calon anggota parlemen Likud secara terbuka menolak negara Palestina.

Dihadapkan pada perdebatan mengenai posisi sebenarnya Netanyahu, dan tidak adanya platform partai untuk pemilu, juru bicara Partai Likud mengatakan bahwa perdana menteri masih mendukung solusi dua negara, jika kondisi Israel terpenuhi dan keamanannya terjamin.

Netanyahu dulunya sangat menentang negara Palestina, namun tampaknya berubah pikiran (setidaknya secara resmi) setelah mendapat tekanan internasional yang kuat. Namun ia tampaknya tidak terburu-buru untuk menerimanya dalam praktik, sebagaimana dibuktikan oleh penolakannya yang keras terhadap peningkatan status Palestina baru-baru ini oleh PBB menjadi negara pengamat non-anggota dan tekadnya untuk mengusir sejumlah permukiman Yahudi di Tepi Barat.

“Proses diplomasi harus dikelola secara bertanggung jawab dan bijaksana dan tidak terburu-buru,” katanya pada hari Selasa.

Apakah Netanyahu benar-benar berniat untuk menyetujui pembentukan negara Palestina, tolok ukur resmi pemerintahannya tetap pada pidato Bar-Ilan, yang mana dia menyatakan dengan tegas: “Jika kami menerima jaminan mengenai demiliterisasi dan kebutuhan keamanan Israel, dan jika Palestina mengakui Israel sebagai negara bangsa Yahudi, maka kami akan siap dalam perjanjian damai di masa depan untuk mencapai solusi di mana negara Palestina yang didemiliterisasi ada berdampingan dengan negara-negara Yahudi. negara Yahudi.”

Netanyahu telah mengulangi pernyataan ini beberapa kali selama bertahun-tahun. Pada bulan April, katanya kepada CNN bahwa dia tidak ingin memerintah Palestina atau menerima mereka sebagai rakyat atau warga negara Israel. “Saya ingin mereka punya negara merdeka sendiri. Tapi negara demiliterisasi.” Pada bulan September, Netanyahu mengatakan kepada Majelis Umum PBB bahwa kedua belah pihak berkewajiban untuk “mencapai kompromi bersama, di mana negara Palestina yang telah didemiliterisasi mengakui satu-satunya negara Yahudi.”

Dengan memaksakan pengakuan Palestina terhadap Israel sebagai negara Yahudi – sebuah tuntutan yang tidak mungkin dipenuhi oleh pemimpin Palestina saat ini – Netanyahu telah menciptakan situasi di mana ia dapat mengatakan kepada para pemimpin dunia bahwa ia pada prinsipnya bersedia menerima hal tersebut. Kemerdekaan Palestina, tanpa rasa takut harus menandatangani perjanjian status final di masa mendatang.

Sebaliknya, Liberman sangat percaya pada solusi dua negara. Berbeda dengan kelompok garis keras Likud, ia tidak menentang negara Palestina – namun rencananya mencakup “pertukaran tanah” yang jauh lebih drastis daripada yang dipikirkan kebanyakan orang ketika mereka menggunakan istilah-istilah ini.

Jadi ketika dia mengatakan, seperti yang dia lakukan di Radio Israel pada hari Minggu, bahwa Israel tidak memiliki “ambisi imperialis”, bahwa pemerintah siap untuk mengambil “langkah diplomatik yang signifikan” ketika ada mitra yang cocok di pihak lain, dan bahwa Israel Pidato Bar-Ilan akan menjadi dasar bagi perjanjian koalisi di masa depan yang mungkin terdengar sangat mendamaikan bagi sebagian orang. Namun visi sebenarnya Liberman mengenai perjanjian status final masih kontroversial.

Avigdor Liberman bertemu pada Senin, 25 Desember 2007, dengan warga Arab Israel yang ingin bergabung dengan dinas nasional Israel di Knesset. (kredit foto: Maya Levin/Flash90)

Pada tahun 2006, Liberman mengatakan kepada duta besar AS – jika terungkap oleh WikiLeaks – bahwa negara-negara yang terdiri dari “bangsa” yang berbeda masih mengalami konflik. Oleh karena itu, usulannya mengenai perdamaian Arab-Israel mencakup penataan ulang perbatasan secara kreatif. Menurut rencananya, entitas Palestina akan dibentuk dan mencakup pusat populasi Israel-Arab yang besar, seperti kota Umm el-Fahm, dan negara Israel akan mencakup blok pemukiman Yahudi di dekat Garis Hijau.

Pada tanggal 28 September 2010, Menteri Luar Negeri Liberman saat itu menyampaikan gagasannya kepada seluruh dunia: “Biar saya perjelas: Saya tidak berbicara tentang perpindahan populasi, melainkan tentang perpindahan perbatasan untuk lebih memahami realitas demografis yang tercermin,” kata Liberman. Amerika. Majelis Umum Bangsa-Bangsa. “Hadirin sekalian,” Liberman kata dari podium di New York“Ini bukanlah sebuah wawasan yang luar biasa, dan tidak terlalu kontroversial dibandingkan klaim beberapa orang.”

Seperti yang ditunjukkan oleh konflik etnis lainnya di masa lalu, sering kali “ketidaksesuaian antara perbatasan dan kebangsaan” yang melahirkan konflik, kata Liberman. “Para sarjana terkemuka dan lembaga penelitian yang sangat dihormati bahkan menciptakan istilah ‘Menyesuaikan Ukuran Negara’ untuk menangkap gagasan bahwa negara dan bangsa harus seimbang untuk menjamin perdamaian. Ini bukanlah kebijakan politik yang kontroversial. Ini adalah kebenaran empiris.”

Segera setelah pidato Liberman – yang tidak mengejutkan menyebabkan kegemparan internasional – Netanyahu menjauhkan diri dari posisi menteri luar negerinya, dengan para pembantunya menyatakan bahwa “berbagai masalah perjanjian perdamaian hanya dibahas di meja perundingan dan akan ditentukan dan tidak di tempat lain.”

Namun Liberman tidak pernah menolak rencana kontroversialnya. milik Yisrael Beytenu platform pemilu 2009 mengatakan bahwa “solusi apa pun harus mencakup pemisahan maksimum antara kedua negara.” Pada tahun 2013, partai ini bekerja sama dengan Likud, dan sejauh ini belum ada program resmi yang dirilis. Namun juru bicara partai tersebut mengkonfirmasi pada hari Minggu bahwa meskipun Liberman tidak percaya bahwa kesepakatan damai dapat dicapai dalam waktu dekat, dia masih percaya pada prinsip “pertukaran populasi”.

Liberman mendukung pidato Netanyahu di Bar-Ilan pada hari Minggu. Namun saat ini, tampaknya tidak ada pemimpin yang ingin menerapkan solusi dua negara – apa pun solusi dua negara – dalam waktu dekat.


link demo slot

By gacor88