Aktivis Suriah mengatakan pesawat tempur terus menyerang daerah Damaskus

BEIRUT (AP) – Pesawat tempur Suriah menyerang kubu oposisi di sekitar Damaskus dan di utara pada Rabu, ketika pasukan Presiden Bashar Assad meningkatkan serangan udara terhadap pemberontak yang berusaha menggulingkannya, kata para aktivis.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris, yang mengumpulkan laporan dari jaringan aktivis di lapangan, mengatakan pesawat pemerintah melakukan lima serangan di distrik Ghouta timur, kubu pemberontak di dekat ibu kota.

Tiga serangan udara juga menghantam kota Maaret al-Numan yang dikuasai pemberontak, yang melintasi rute pasokan utama dari Damaskus ke Aleppo, kota terbesar Suriah dan front utama dalam perang saudara. Maaret al-Numan terus-menerus dibombardir sejak jatuh ke tangan pemberontak pada 10 Oktober.

Tidak ada korban yang dilaporkan dalam serangan hari Rabu, kata Observatorium. Namun, setidaknya 185 orang tewas secara nasional dalam serangan udara dan tembakan artileri pada hari sebelumnya, meningkatkan jumlah korban tewas dari pertempuran tanpa henti di Suriah menjadi lebih dari 36.000 sejak Maret 2011, kata Rami Abdul-Rahman, presiden kelompok aktivis tersebut.

Setidaknya 47 tentara juga tewas pada hari Selasa, menurut Observatorium.

Krisis Suriah dimulai sebagai pemberontakan damai melawan rezim Assad, yang diilhami oleh Musim Semi Arab, tetapi dengan cepat berubah menjadi perang saudara berdarah.

Komunitas internasional masih bingung bagaimana menghentikan perang dan gencatan senjata yang diusulkan PBB minggu lalu untuk hari besar Muslim gagal dilaksanakan. Lebih dari 500 orang telah tewas dalam pertempuran selama apa yang seharusnya menjadi gencatan senjata empat hari yang berakhir pada Senin.

Di China, utusan Liga Arab PBB untuk Suriah, Lakhdar Brahimi, bertemu dengan menteri luar negeri China pada hari Rabu untuk mencari dukungan Beijing dalam upaya internasional menghentikan pertumpahan darah.

AS dan negara-negara Barat dan Arab lainnya telah meminta Assad untuk mundur, sementara Rusia, China, dan Iran terus mendukungnya.

Dalam beberapa pekan terakhir, rezim telah mengintensifkan serangan udara terhadap posisi dan benteng pemberontak. Aktivis berspekulasi bahwa ketergantungan pemerintah yang besar pada kekuatan udara mencerminkan ketidakmampuannya untuk mengembalikan keuntungan pemberontak, terutama di bagian utara negara dekat perbatasan dengan Turki, di mana pemberontak menguasai petak wilayah.

“Rezim Suriah tidak bisa berbuat apa-apa di lapangan, dan itulah sebabnya mereka menggunakan serangan udara,” kata Abdul-Rahman.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

(mappress mapid=”2874″)

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link sbobet

By gacor88