Aktivis Likud terhibur dengan kenyataan bahwa Netanyahu akan tetap menjadi perdana menteri

TEL AVIV — Kekecewaan sudah terlihat jauh sebelum mereka mengumumkan hasil yang serius. Di arena pameran Tel Aviv, di aula tempat para pendukung Likud dan Yisrael Beytenu berkumpul untuk merayakan kemenangan besar pemilu, para anggota muda menabuh genderang dan meneriakkan bahwa “yang paling penting” adalah jangan takut. Tetapi setelah beberapa jajak pendapat keluar yang bocor sepanjang malam memprediksi hasil yang sangat mengecewakan untuk daftar bersama Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan mantan Menteri Luar Negeri Avigdor Liberman, tidak ada seorang pun di aula yang hampir kosong yang dapat benar-benar menyembunyikan rasa frustrasi mereka. . Mereka mencoba tetapi melakukannya dengan sangat buruk.

“Kami sedikit stres, tapi itu legal,” kata Shoham Wechsler, 20, dari Ra’anana, sekitar 15 menit sebelum jaringan televisi utama mengumumkan hasil jajak pendapat mereka. “Tapi ini masih hari yang penuh harapan,” katanya, terdengar seperti politisi sejati yang tahu kapan harus berkata jujur ​​dan kapan harus lebih berhati-hati. “Ketika mereka mengumumkan hasilnya, Anda akan melihat bagaimana seluruh aula bersorak kegirangan. Karena Netanyahu akan tetap menjadi perdana menteri.”

“Pada akhirnya, kami yakin Netanyahu akan menjadi pemenangnya,” warga Yerusalem Or Zaken, 25, setuju. Jauh dari 42 kursi yang dipegang kedua partai di Knesset yang akan keluar, dan bahkan lebih jauh dari hasil yang diharapkan yang diprediksi oleh ahli strategi partai, Zaken sekarang mengatakan dia mengharapkan 33 kursi. Harapan yang rendah, tapi mungkin terlalu tinggi.

Tepat pukul 10 malam, stasiun televisi mengumumkan exit poll mereka. Tiga puluh satu kursi untuk Likud-Yisrael Beytenu. Para aktivis di aula ragu-ragu selama beberapa detik. Kemudian selusin aktivis muda mulai merayakan—atau setidaknya berpura-pura merayakan, menyanyikan lagu dan melompat-lompat, tetapi terlihat sangat tidak bersemangat.

Banyak orang yang hadir adalah jurnalis dan diplomat asing, dan tidak ada yang percaya bahwa anggota partai yang merayakannya benar-benar bahagia.

“Menyedihkan,” kata seorang jurnalis Israel, menunjuk ke beberapa aktivis yang berkumpul di dekat panggung sepi, menyanyikan lagu kemenangan.

Di sana-sini seorang politisi masuk dan berbicara kepada media, dan kerumunan yang agak sedikit meneriakkan namanya atau Netanyahu.

“Bibi akan membangun pemerintahan selanjutnya. Ini akan sedikit lebih sulit sekarang, tetapi dia melakukannya di masa lalu, dia akan melakukannya lagi, ”tegas Gil Halffin, pejabat veteran Likud dari Ra’anana, dan dia mungkin benar.

“Kampanye gagal,” tuduhnya, mengklaim bahwa “uang tidak datang” dan para aktivis partai tidak diberi cukup materi. “Likud telah melakukan banyak hal selama empat tahun terakhir, begitu banyak pencapaian. Tapi mereka tidak cukup menekankannya.”

Tepi perak bisa terlihat di mana-mana. “Yesh Atid bukan partai kiri, ini adalah partai transisi,” kata Danny Hershtal, yang berada di urutan ke-73 dalam daftar Yisrael Beytenu, mengacu pada pemenang besar pemilu, partai tengah dengan 19 kursi yang diproyeksikan. “Kiri berantakan,” alasannya, dan karena banyak orang yang sebelumnya memilih Perdana Menteri Partai Buruh Yitzhak Rabin “belum siap” untuk memilih Netanyahu, mereka sekarang telah memutuskan untuk memilih partai baru Yair Lapid untuk memilih. . Either way, Netanyahu akan tetap berkuasa, katanya, meskipun dia mengaku belum tahu seperti apa koalisi selanjutnya.

Ofer Barashi (38) adalah salah satu dari sedikit anggota Likud yang mengakui bahwa partainya telah melakukan kesalahan sehingga pantas mendapatkan hasil yang seadanya ini. “Di satu sisi (hasil pemilu yang mengecewakan) buruk, di sisi lain juga bagus. Likud harus bangun,” katanya. Sebuah kebijakan yang berfokus pada “keamanan saja tidak cukup,” jelas Barashi, yang mengatakan dia bergabung dengan Likud 20 tahun lalu. “Orang-orang tidak dapat memenuhi kebutuhan selama sebulan, gas dan makanan dan sewa – semuanya sangat mahal. Orang-orang tidak bodoh.”

Tepat setelah tengah malam, Netanyahu tiba dan meyakinkan para pendukungnya bahwa dia dan mereka akan memimpin pemerintahan berikutnya. Dia mengatakan itu akan menjadi koalisi luas yang akan “bergandengan tangan” untuk “sukses bersama.” Dia berterima kasih kepada para pegiat partai. Dia berterima kasih kepada Liberman. Dia berterima kasih kepada ketua kampanye Gideon Sa’ar.

Dia menguraikan lima prioritas calon pemerintahnya: Kekuatan pertahanan dalam menghadapi tantangan besar yang dihadapi Israel, dan pertama di antaranya adalah ancaman nuklir Iran; estabilitas ekonomi; Rkenegarawanan yang bertanggung jawab dalam pengejaran tulus Israel akan perdamaian sejati; distribusi yang lebih adil dari beban nasional; dan rmengurangi biaya hidup dan biaya perumahan.

Dan kemudian dia pergi, menyatakan bahwa pekerjaan yang sebenarnya akan dimulai besok.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot

By gacor88