Akar konflik bukanlah pemukiman, namun keberadaan Israel, kata Netanyahu

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Selasa menolak kritik keras terhadap pengumuman Israel baru-baru ini mengenai pembangunan perumahan baru di Yerusalem Timur dan Tepi Barat, dengan mengatakan bahwa akar konflik Israel-Palestina “bukanlah pemukiman, melainkan keberadaan Negara Israel. dan keinginan untuk menghapusnya dari muka bumi.”

Berbicara di forum diplomasi publik yang diadakan di Yerusalem, Netanyahu mengatakan bahwa “kita harus terus-menerus menegaskan kembali bahwa akar konflik adalah keberadaan Negara Israel, penolakan untuk mengakui Negara Israel di perbatasan apa pun.”

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas, pada bagiannya, menginstruksikan bawahannya pada hari Selasa untuk meminta dukungan internasional untuk “menghentikan pemukiman Israel di seluruh wilayah Palestina, terutama yang disebut sebagai E1.”

“Tidak mungkin kita bisa tinggal diam mengenai masalah pemukiman,” tambahnya. “Kami akan menangani masalah ancaman ini dengan penuh perhatian dalam beberapa hari mendatang, karena jika Israel terus melakukan pembangunan, ini menunjukkan bahwa mereka tidak tertarik untuk mencapai perdamaian.”

Sebelumnya pada hari Selasa, seorang pejabat senior Palestina memperingatkan bahwa rencana pemukiman terbaru Israel akan menghancurkan harapan yang tersisa untuk mendirikan negara Palestina berdampingan dengan Israel, seiring dengan meningkatnya kemarahan internasional atas rencana pembangunan tersebut.

Israel mengumumkan rencana tersebut sebagai respons terhadap peningkatan status “Palestina” di Tepi Barat, Gaza, dan Yerusalem Timur, menjadi negara pengamat non-anggota, yang dilakukan Majelis Umum PBB pekan lalu, yang merupakan wilayah yang direbut Israel pada tahun 1967.

Rencana tersebut mencakup penambahan 3.000 rumah bagi orang-orang Yahudi di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, serta persiapan pembangunan proyek E1 yang sangat sensitif yang akan menghubungkan Yerusalem dengan pemukiman besar Ma’aleh Adumim di timur, yang kemungkinan akan membuka jalan bagi orang-orang Yahudi. kemungkinan adanya negara tetangga Palestina di Tepi Barat. Pejabat Israel menekankan bahwa pengumuman E1 terkait dengan tahap perencanaan yang sangat awal.

Secara terpisah, Israel sedang bergerak maju dengan dua proyek besar di lingkungan Yahudi di Yerusalem Timur. Israel akan membangun lebih dari 4.200 apartemen di dua wilayah tersebut, Ramat Shlomo dan Givat Hamatos.

Proyek Ramat Shlomo memicu krisis diplomatik dengan AS pada tahun 2010 ketika kementerian memberikan persetujuan awal selama kunjungan Wakil Presiden Joe Biden.

Pembangunan permukiman Israel menjadi penyebab kegagalan perundingan perdamaian yang telah berlangsung selama empat tahun, dan merupakan faktor utama di balik upaya Palestina untuk menjadi negara di PBB, kata pihak Palestina. Tawaran perdamaian sebelumnya dari pemerintah Israel, yang ditolak oleh Palestina, telah menunjukkan kesediaan untuk menghancurkan sebagian besar pemukiman, dan memperdagangkan tanah di Israel, dalam pengaturan “pertukaran tanah”, untuk mempertahankan blok pemukiman yang besar. Sejak tahun 1967, setengah juta warga Israel telah menetap di Tepi Barat dan Yerusalem Timur.

Pihak Palestina mengatakan E1 dan Givat Hamatos sangat bermasalah karena mereka akan memisahkan Yerusalem Timur, yang merupakan ibu kota Palestina, dari wilayah Tepi Barat lainnya.

Saeb Erekat, di Ramallah pada bulan Januari. (kredit foto: Flash90)

Rencana Israel untuk E1 dan Givat Hamatos “tidak akan membuat kita tidak memiliki proses perdamaian,” kata Saeb Erekat, pembantu senior Presiden Palestina Mahmoud Abbas, kepada The Associated Press.

Dia kemudian mengatakan kepada Israel TV bahwa “sudah berakhir” jika kedua wilayah ini dibangun.

“Jangan bicara tentang perdamaian, jangan bicara tentang solusi dua negara… bicaralah tentang realitas satu negara antara Sungai Yordan dan Laut Mediterania,” kata Erekat, merujuk pada tanah yang diharapkan masyarakat internasional. suatu hari nanti akan diduduki oleh Israel dan menampung negara Palestina.

Menteri Luar Negeri Inggris William Hague mengeluarkan peringatan serupa pada hari Selasa, mengatakan kepada parlemen Inggris bahwa rencana pembangunan Israel akan membuat negara Palestina di samping Israel “hampir tidak terpikirkan”.

Delapan negara, termasuk Inggris, telah memanggil duta besar Israel sebagai bentuk protes sejak Senin, dan Den Haag mengatakan akan ada tindakan diplomatik lebih lanjut jika pembangunan terus berlanjut.

Beberapa pejabat Palestina telah mengemukakan kemungkinan meminta Uni Eropa untuk mempertimbangkan kembali perjanjian perdagangannya dengan Israel, namun Hague mengatakan dia tidak berpikir Eropa siap untuk memberikan sanksi ekonomi terhadap Israel.

Israel menampik kritik internasional, yang membuatnya berselisih dengan beberapa sekutu asing terkuatnya, termasuk Australia.

Menteri Luar Negeri Avigdor Lieberman mengatakan pada hari Selasa bahwa rencana pembangunan akan dilanjutkan, khususnya di Yerusalem timur dan permukiman di sekitar Tepi Barat. “Israel mengambil keputusan berdasarkan kepentingan nasionalnya, dan bukan untuk menghukum, melawan, atau mengkonfrontasi,” katanya.

Sementara itu, pihak Palestina berdebat pada Selasa malam dalam pertemuan para pejabat senior yang dipimpin oleh Abbas di kompleks pemerintahannya di Tepi Barat.

Pengakuan PBB dapat memungkinkan Palestina mendapatkan akses ke Pengadilan Kriminal Internasional dan mengajukan tuntutan kejahatan perang terhadap Israel karena membangun permukiman di tanah yang diduduki.

Pekan lalu, menjelang pengumuman Israel mengenai rencana pemukiman baru, Abbas mengatakan dia tidak akan mengajukan permohonan ke ICC “kecuali kami diserang,” dan para pejabat Palestina menyarankan untuk mengajukan banding ke pengadilan sebagai upaya terakhir.

Namun, Abbas mengatakan pada hari Selasa bahwa “tidak ada yang bisa tinggal diam mengenai masalah penyelesaian di E1,” dan menambahkan bahwa jika Israel terus melakukan pembangunan, “pastinya mereka tidak ingin mencapai kesepakatan damai.”

Pembangunan sebenarnya di E1 akan memakan waktu bertahun-tahun lagi, meskipun proses perencanaannya dimajukan sekarang.

Perwakilan Palestina untuk PBB, Riyad Mansour, menulis pada Senin malam kepada Sekjen PBB dan ketua Dewan Keamanan serta Majelis Umum bahwa pembangunan yang dilakukan Israel merupakan kejahatan perang.

Surat tersebut tidak menyebutkan kemungkinan tindakan ICC, yang bagaimanapun juga memerlukan serangkaian langkah dari Palestina dan pengadilan.

Kasus Palestina di ICC juga dapat mengekspos saingan utama Abbas di Palestina, kelompok militan Islam Hamas, terhadap kemungkinan tuduhan kejahatan perang karena serangan roket tanpa pandang bulu terhadap Israel dari Gaza.

Hanan Ashrawi, pejabat senior PLO, mengatakan Palestina terdorong oleh sanksi diplomatik baru-baru ini terhadap Israel, namun komunitas internasional harus melangkah lebih jauh.

Dia mengatakan, antara lain, bahwa Uni Eropa harus mempertimbangkan kembali perjanjian asosiasinya dengan Israel, yang memberikan keuntungan perdagangan yang signifikan kepada negara Yahudi tersebut. Dia mengatakan UE juga harus mengambil tindakan yang lebih tegas terhadap produk-produk dari pemukiman Israel.


Result SGP

By gacor88