Air panas untuk kepala honcho Yisrael Beytenu

Menteri Luar Negeri Avigdor Liberman menghiasi halaman depan surat kabar hari Jumat setelah Jaksa Agung Yehuda Weinstein membatalkan tuduhan pencucian uang dan penyuapan dalam satu kasus besar, dan mendakwanya dengan tuduhan pelanggaran kepercayaan dan penipuan dalam kasus lain.

Semua berita utama berhubungan dengan pernyataan Liberman kepada pers dan sarannya bahwa dia tidak akan mengundurkan diri jika dihadapkan pada tuntutan. Berbaris mengutipnya secara langsung: “Saya tidak punya niat untuk mengundurkan diri saat ini.” Israel Hayom menulis “Setelah dakwaan, jaksa agung akan menentukan apakah Liberman harus mengundurkan diri.” HaaretzTata letak halaman depan yang sangat sibuk memuat pernyataan Liberman bahwa dia akan “menunggu pendapat hukum” sebelum memutuskan apakah akan mundur atau tidak.

Yedioth Ahronoth menguraikan kasus terhadap Liberman untuk pembaca awam: mantan duta besar Israel untuk Belarus Ze’ev Ben Aryeh diduga memberikan informasi rahasia kepada Departemen Kehakiman kepada Liberman tentang penyelidikan terhadapnya pada tahun 2008. Setahun kemudian, Ben Aryeh berada di staf yang ditunjuk Liberman ketika yang terakhir diangkat menjadi menteri luar negeri, dan Liberman kemudian mengangkatnya menjadi duta besar untuk Latvia tanpa melalui jalur yang semestinya.

Mengutip keputusan Weinstein untuk mendakwa Liberman, surat kabar tersebut mengatakan, “Liberman, dalam kapasitasnya sebagai pejabat publik terpilih, melakukan tindakan penipuan dan pelanggaran kepercayaan saat menjalankan tugasnya yang sangat merugikan publik.”

Boaz Okon menulis di koran bahwa Liberman akan melakukan hal yang benar dengan mengundurkan diri, menambahkan bahwa preseden hukum dari tahun 1990-an menyatakan bahwa seorang menteri harus mengundurkan diri jika didakwa atas “insiden serius”, dan jika tidak, maka perdana menteri harus mengundurkan diri. Dia mengatakan bahwa meskipun dakwaan yang akan diajukan ringan dibandingkan dengan dakwaan yang dijatuhkan terhadap menteri luar negeri, namun dakwaan tersebut serius dan dapat membenarkan pengunduran dirinya.

Editorial Haaretz mengecam Liberman dan menyerukan pengunduran dirinya segera: “Tempat bagi seorang menteri yang dituduh melakukan pelanggaran seperti itu, yang terjadi dalam keadaan yang berhubungan langsung dengan jabatannya, bukanlah kabinet. Dia harus mengundurkan diri bukan hanya karena adat istiadat, tapi karena akal sehat dan perilaku yang pantas mengharuskannya.”

“Jika seorang pegawai negeri dituduh melakukan penipuan dan pelanggaran kepercayaan, dia akan dikirim berkemas. Aturan ini juga harus berlaku bagi pejabat terpilih,” tulis Haaretz. Surat kabar tersebut mengatakan kegagalan sistem peradilan untuk menuntut Liberman melakukan kejahatan yang lebih signifikan sama saja dengan menembak dirinya sendiri.

dr. Aviad HaCohen menulis di Israel Hayom bahwa meskipun kejahatan yang dituduhkan kepada Liberman “relatif rendah dalam kategori pelanggaran pidana”, ia tetap harus mundur.

“Liberman tidak wajib mengundurkan diri. Tapi demi integritas masyarakat dan kepercayaan masyarakat terhadap pejabat terpilih, sudah sepantasnya dia melakukan hal tersebut atas kemauannya sendiri, bukan dengan paksaan,” bantahnya. “Tetap menjabat setelah dakwaan pidana tidak layak bagi pemerintah dan persidangan akan mempengaruhi kemampuan Liberman untuk melaksanakan tugasnya. Ini bukan sekedar pertanyaan hukum. Ini juga, dan mungkin yang terpenting, merupakan pertanyaan moral dan etika.”

Shalom Yerushalmi menulis di Maariv bahwa tuduhan terhadap Liberman tidak mengakhiri karier pria tersebut, dan bahwa menteri luar negeri telah “meluncurkan kampanye yang diperhitungkan untuk semakin mengecilkan tuduhan terhadapnya”. Bahkan jika jaksa penuntut bersikeras agar dia mundur, “hal ini tidak akan menghalangi Liberman untuk mencalonkan diri sebagai anggota Knesset” pada pemilu bulan Januari.

Mengenai pemilu, surat kabar utama meluncurkan jajak pendapat baru menjelang pertarungan bulan depan untuk mendapatkan opini publik dan kursi di Knesset. Sebuah survei yang diterbitkan di Maariv memperkirakan bahwa Likud-Beytenu akan memenangkan 38 kursi, Partai Buruh 20, Partai Shas 12, partai nasionalis keagamaan 11, partai Arab 10, Partai Hatnua pimpinan Tzipi Livni sembilan, partai Yesh Atid pimpinan Yair Lapid delapan, Partai Torah Bersatu Partai Yudaisme enam dan partai Meretz tiga.

Jajak pendapat Yedioth Ahronoth menghasilkan hasil serupa. Survei tersebut memberikan Likud-Beytenu 35 kursi, Partai Buruh 19, Shas 11, partai nasionalis keagamaan 11, partai Arab 11, Hatnua 11, Yesh Atid delapan, United Torah Yudaism enam, Meretz empat.

Hasil mengejutkan dari jajak pendapat Yedioth adalah bahwa dua partai baru menerima kursi: partai ultra-nasionalis “Otzma L’Yisrael” yang dipimpin oleh MK Michael Ben Ari, yang lolos ambang batas dan memperoleh dua kursi, dan partai Israel, yang juga memenangkan dua kursi. Surat kabar itu menulis Orang-orang Israel, yang hampir tidak pernah terdengar di media berbahasa Ibrani, “mencuri kursi dari Likud-Beytenu” dengan menawarkan alternatif kepada imigran dari bekas Uni Soviet, yang percaya bahwa Liberman telah menjual kursinya ke Likud.

Haaretz tidak menerbitkan jajak pendapat pemilu, namun menampilkan kartun politik yang menggambarkan proyeksi hasil surat kabar tersebut dengan donat Hanukkah. Benjamin Netanyahu dan seorang Liberman yang tampak serakah memegang sepiring penuh bola jeli, pemimpin Partai Buruh Shelly Yachimovich tersenyum puas saat mereka memegang nampan terbesar berikutnya. Pemimpin Shas Eli Yishai dan Aryeh Deri memegang posisi ketiga terbesar – tapi Yishai terlihat ragu-ragu sementara Deri menyeringai jahat. Pemimpin partai Kadima yang putus asa, Shaul Mofaz, diperkirakan memperoleh setidaknya dua persen suara keseluruhan untuk melewati ambang batas masuk ke Knesset, menurut kartun tersebut.

Foto kartun politik di Haaretz pada 14 Desember.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88