Abbas: Liberman mengancam akan membunuh saya

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas menuduh mantan menteri luar negeri Israel mengancam akan membunuhnya, dan menambahkan bahwa dia tidak berdaya menghadapi ancaman Israel.

Selama wawancara ekstensif dengan saluran berita Lebanon Al-Mayadeen pada hari Jumat, yang kutipannya dilaporkan oleh kantor berita Palestina Ma’an pekan lalu, Abbas mengatakan Avigdor Liberman dan seorang wakil perdana menteri Israel yang tidak dia sebutkan namanya hadir di depan umum. menyerukan pemindahan fisiknya.

“Israel mengirim pesan lain, ancaman pembunuhan, dan sebagainya – itu tidak penting,” kata Abbas kepada saluran tersebut. “Liberman mengirim pesan (yang berbunyi) ‘Orang ini harus dibuang secara fisik’, dan kemarin lusa pria lain, wakil perdana menteri, mengatakan hal yang sama. Hal ini sudah diketahui secara luas di Israel, namun Netanyahu menyatakan: ‘Orang-orang ini tidak mewakili kami.’

Agustus lalu, Liberman mengirim surat ke Amerika Serikat, Uni Eropa dan PBB menggambarkan Abbas sebagai “penghalang perdamaian” dan menyerukan pemecatannya. Perdana Menteri Netanyahu menjauhkan diri dari surat tersebut – yang tidak menyebutkan bahwa Abbas dianiaya secara fisik – dan mengklaim bahwa surat tersebut tidak mewakili kebijakan pemerintah. Liberman juga menyebut Abbas sebagai “teroris politik”.

Dalam wawancara tersebut, Abbas mengatakan dia tidak berdaya menghadapi keputusan Israel untuk melenyapkannya.

“Itu tidak salah bicara,” katanya, mengacu pada pernyataan Liberman yang menentangnya. “Dia bisa melakukannya jika dia mau. Mengapa? Karena kami masih berada di bawah pendudukan. Saya keluar masuk dengan izin Israel. Aku terekspos, dan tidak ada yang bisa melindungiku. Buktinya mereka bisa membunuh siapa pun di mana pun.”

Mengenai kematian pendahulunya Yasser Arafat, Abbas mengatakan dia yakin mantan pemimpin Palestina itu dibunuh, meski masih belum jelas oleh siapa.

“Tidak ada pertanyaan, dia seperti ituhahid (martir),” kata Abbas.

Abbas mengatakan dia telah meminta Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki Moon untuk meminta Israel mengizinkan 150.000 pengungsi Palestina dari kamp pengungsi Yarmouk memasuki wilayah Palestina.

“Empat hari kemudian, saya mendapat jawaban mengejutkan: Mereka setuju, tapi dengan satu syarat. Bahwa setiap pengungsi yang kembali akan melepaskan haknya untuk kembali. Jadi aku meninggalkannya.”

Sebuah sumber di kantor perdana menteri Israel membantah bahwa Israel telah menyetujui masuknya pengungsi dari Suriah.

Mengacu pada hubungan pribadinya dengan Arafat, Abbas mengatakan bahwa kelebihan mendiang presiden jauh melebihi kekurangannya.

“Saya selalu fokus pada kekuatannya dan bekerja dengannya berdasarkan itu. Itu sebabnya secara historis kami tidak pernah memiliki perbedaan pendapat, baik secara pribadi maupun politik.”

Abbas mencatat bahwa perselisihan pertama dengan Arafat terjadi ketika ia diangkat menjadi perdana menteri PA pada tahun 2003, sebuah posisi yang belum pernah ada sebelumnya dan diciptakan di bawah tekanan Amerika untuk mengurangi kekuasaan Arafat.

“Bukan sifat saya untuk mengisi posisi itu, jadi saya mengundurkan diri,” kata Abbas kepada Al-Mayadeen.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Toto SGP

By gacor88