Abbas ingin bertemu dengan para pemimpin partai Israel sebelum mereka bergabung dengan pemerintah

RAMALLAH, Tepi Barat (AP) – Presiden Palestina akan mengundang politisi Israel ke Tepi Barat untuk mencoba memastikan perdamaian masuk dalam agenda pemerintah baru, kata seorang pejabat senior pada Kamis, bahkan ketika seorang pemimpin terdepan Israel menyarankan untuk memihak. masalah polarisasi.

Berharap untuk memanfaatkan kekuatan tak terduga dari orang-orang moderat di parlemen mendatang Israel, Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas ingin duduk dengan perwakilan dari faksi parlemen Israel untuk membahas kemungkinan resolusi damai dari konflik Israel-Palestina. Abed Rabbo memberi tahu The Times. Associated Press.

“Kami mengundang pihak-pihak Israel, terutama yang baru, untuk berdialog tentang kesepakatan di masa depan,” kata Abed Rabbo.

Dia tidak mengatakan kapan undangan akan keluar, tetapi menekankan bahwa Abbas ingin pertemuan itu dilakukan sebelum Israel membentuk pemerintahan berikutnya – sebuah proses yang diperkirakan akan memakan waktu beberapa minggu.

Pemungutan suara parlemen hari Selasa berakhir dengan kebuntuan yang mengejutkan antara blok hawkish, agama, dan kubu partai sentris, sekuler, dan Arab. Sementara Benjamin Netanyahu, sebagai ketua partai tunggal terbesar di parlemen, tampaknya akan tetap menjadi perdana menteri, dia tidak dapat membentuk koalisi yang stabil tanpa menarik orang-orang moderat di luar garis keras tradisional dan basis agamanya.

Dia telah menjangkau partai sentris baru yang mengadvokasi upaya yang lebih serius untuk mengakhiri konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung puluhan tahun.

Pembicaraan damai terhenti sebelum Netanyahu menjabat empat tahun lalu dan tidak pernah dilanjutkan dengan sungguh-sungguh. Hambatan terbesar selama masa jabatannya adalah kelanjutan pembangunan pemukiman Yahudi di daerah yang direbut dalam perang 1967, Tepi Barat dan Yerusalem timur. Israel menarik diri dari Jalur Gaza pada 2005, tetapi masih mengontrol akses darat, laut, dan udara.

Abed Rabbo mengatakan Palestina tidak mengabaikan dua syarat lama untuk negosiasi – Israel harus berhenti membangun permukiman dan kontur negara Palestina harus dinegosiasikan berdasarkan perbatasan yang dimiliki Israel sebelum 1967.

Sementara jajak pendapat menunjukkan mayoritas orang Israel mendukung pembentukan negara Palestina bersama Israel, upaya perdamaian hampir tidak disebut sebagai isu kampanye, yang mencerminkan keraguan yang meluas bahwa perdamaian mungkin terjadi setelah puluhan tahun kekerasan dan pembicaraan berhenti-dan-terusan.

Namun, hasil pemilu menentang prediksi bahwa Netanyahu dan sekutunya akan mengirim pemerintahan dengan susunan garis keras yang lebih besar.

Sebaliknya, mitra utamanya kemungkinan adalah Yesh Atid, sebuah partai baru dengan pandangan moderat tentang perdamaian yang muncul sebagai perantara kekuatan baru Israel.

Pemimpin Yesh Atid, pendatang baru politik Yair Lapid, mengatakan dia tidak akan duduk di pemerintahan yang tidak secara serius mengupayakan perdamaian dengan Palestina. Tetapi fokus kampanyenya terutama untuk membantu kebutuhan kelas menengah Israel yang sedang berjuang, menimbulkan pertanyaan tentang seberapa keras dia akan mendorong masalah perdamaian.

Anggota parlemen Avigdor Lieberman, sekutu Netanyahu, mengatakan kepada Radio Israel pada hari Kamis bahwa pemerintah berikutnya harus fokus pada masalah dalam negeri daripada menciptakan perdamaian untuk menghindari kelumpuhan politik, mengingat pandangan anggota parlemen yang sangat berbeda.

“Jika kita ingin mendirikan dari bawah ke atas dan terlibat dalam perjuangan internal tanpa akhir, maka jadikan kebijakan luar negeri sebagai prioritas utama,” katanya.

“Jika kita ingin pemerintah menjadi efektif dan mencapai sesuatu, dan meninggalkan jejak yang kuat dan bermakna, saya pikir semua orang memahami perlunya perubahan domestik yang dramatis, dan itu adalah urutan hari ini. Jadi kesampingkan isu-isu luar negeri,” katanya.

Netanyahu mengisyaratkan arah yang dia tuju dalam dua pernyataan singkat yang dia berikan sejak hasil pemilu keluar pada Selasa malam. Kedua pernyataan tersebut berfokus pada perlunya membangun koalisi yang luas untuk mengatasi masalah-masalah domestik yang mendesak.

Partai ultra-nasionalis Yisrael Beitenu dari Lieberman bekerja sama dalam daftar bersama dengan Likud Netanyahu untuk pemilihan hari Selasa.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link sbobet

By gacor88