Wakil Presiden Suriah mengatakan kedua belah pihak kalah perang

BEIRUT (AP) — Wakil presiden lama Suriah pada Minggu mengatakan bahwa rezimnya dan pemberontak sama-sama berada di jalur yang tersesat setelah 21 bulan perang saudara, sebuah pengakuan yang jarang dilakukan oleh pejabat tinggi pemerintah bahwa kemenangan Presiden Bashar Assad tidak mungkin terjadi.

Komentar Farouk al-Sharaa muncul ketika faksi Islam pemberontak Suriah merebut pangkalan infanteri di kota utara Aleppo, dan pesawat tempur Suriah mengebom kamp pengungsi Palestina di Damaskus, menewaskan delapan orang dan melukai puluhan lainnya, kata para aktivis.

Al-Sharaa mengatakan kepada surat kabar Lebanon Al-Akhbar bahwa baik pemberontak maupun rezim Assad “tidak dapat memutuskan pertempuran secara militer”. Tampaknya ini merupakan upaya untuk menunjukkan bahwa pemberontak bukanlah solusi terhadap konflik Suriah, dan kemenangan mereka dapat membawa kekacauan di negara tersebut.

Untuk menyeimbangkan hal ini, ia mengatakan bahwa rezim Assad “tidak dapat mencapai perubahan.”

Solusi terhadap konflik ini harus datang dari dalam Suriah, kata al-Sharaa, seraya menambahkan bahwa setiap penyelesaian politik “harus mencakup penghentian segala bentuk kekerasan, dan pembentukan pemerintah persatuan nasional dengan kekuasaan yang luas.”

Rezim Assad telah lama menolak keterlibatan Barat dalam perang saudara dan menyerukan pembicaraan dengan oposisi. Kebanyakan kelompok pemberontak menolak bertemu dengan Assad dan menuntut agar ia dicopot dari kekuasaan sebelum meletakkan senjata mereka.

Kutipan dari wawancara tersebut diposting di situs berbahasa Inggris Al-Akhbar pada Minggu malam. Wawancara lengkapnya akan dipublikasikan pada hari Senin, kata surat kabar itu.

Pekan lalu, lebih dari 100 negara, termasuk AS, mengakui dewan oposisi Suriah yang baru sebagai perwakilan sah negara tersebut, sebuah dorongan bagi kekuatan oposisi yang telah mengebom sasaran rezim di dan sekitar Damaskus, yang pernah menjadi benteng rezim Assad yang tidak dapat ditembus. .

Dalam pukulan terbaru terhadap Assad, pemberontak menyerbu sebuah pangkalan militer di Aleppo, kota terbesar di Suriah, yang merupakan instalasi militer kedua yang jatuh di sana dalam seminggu.

Sebuah pernyataan dari Brigade al-Tawheed mengatakan pemberontak “membebaskan sepenuhnya” fasilitas militer di Aleppo pada hari Sabtu. Hal ini diposting di situs resmi al-Tawheed pada hari Minggu dan mengatakan komandan brigade pemberontak Islam telah tewas dalam pertempuran.

Kompleks tersebut, yang dikenal sebagai Barak Hanano, mencakup pangkalan militer, pusat perekrutan, dan sekolah militer.

Brigade Al-Tawheed adalah salah satu kelompok pemberontak terbesar yang beroperasi di Aleppo, yang menjadi front utama dalam perang saudara sejak Juli lalu.

Salah satu video yang diposting di situs kelompok tersebut menunjukkan jenazah seorang pria yang menurut narator adalah “pahlawan dan syahid yang terbunuh pada hari pembebasan sekolah infanteri”, yang tampaknya adalah komandan Al-Tauheed, kol. Youssef al-Jader. Seorang anak laki-laki yang dikatakan sebagai putra komandan terlihat menangis sambil membungkuk di atas mayat.

Dalam perkembangan terkait, Mesir mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah mengevakuasi lebih dari 4.000 warganya dari Suriah dalam beberapa bulan terakhir. Pernyataan Kementerian Luar Negeri Kairo tidak memberikan rincian lebih lanjut. Maskapai penerbangan nasional Mesir menghentikan penerbangan ke dan dari Suriah bulan lalu karena situasi keamanan yang memburuk.

Iran juga menyampaikan enam poin rencana pada hari Minggu untuk mengakhiri perang saudara di Suriah, termasuk negosiasi, pemilihan presiden dan penghentian pengiriman senjata. Hal ini terjadi dalam pertemuan dua hari yang dihadiri 200 perwakilan komunitas Suriah, namun tidak ada pemberontak terkemuka. Para pemberontak kemungkinan tidak akan terlibat dalam rencana tersebut, karena mereka menolak untuk berbicara dengan Assad dan menganggap Iran tidak memenuhi syarat untuk menjadi penengah karena dukungannya terhadap rezim tersebut.

Pemberontakan ini dimulai sebagai protes damai pada bulan Maret 2011, namun dengan cepat berubah menjadi perang saudara setelah tindakan keras pemerintah yang brutal terhadap perbedaan pendapat. Para aktivis mengatakan lebih dari 40.000 orang telah meninggal.

Jet tempur menyerbu Damaskus pada hari Minggu untuk mengebom dua wilayah di bagian selatan ibu kota.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan pesawat-pesawat tempur melancarkan enam serangan udara di daerah Hajar Aswad dan kamp tetangga Palestina di Yarmouk, tempat para pemberontak bergerak maju.

Delapan orang tewas dalam serangan udara di Yarmouk, kata Observatorium, dan puluhan lainnya luka-luka. Setidaknya tiga orang tewas dalam bentrokan antara pemberontak dan orang-orang bersenjata yang setia kepada Assad setelah serangan udara tersebut, kata Rami Abdul-Rahman, presiden Observatorium.

Observatorium mengandalkan laporan dari para aktivis di lapangan.

Masyarakat Palestina terpecah belah atas krisis di Suriah. Ketika kerusuhan dimulai pada bulan Maret 2011, setengah juta komunitas berusaha untuk tidak ikut campur.

Beberapa kelompok yang memiliki hubungan lama dengan rezim tersebut berperang di pihak pemerintah, termasuk Front Populer untuk Pembebasan Komando Umum Palestina.

Sebuah video aktivis yang diposting online setelah serangan terhadap Yarmouk menunjukkan kaca berserakan, puing-puing dan logam bengkok di jalan sempit. Orang-orang yang terluka parah terlihat di jalan berlumuran darah.

Video-video tersebut tampak konsisten dengan laporan AP dari wilayah tersebut.

Di Ramallah, para pejabat Palestina mengecam pemerintah Suriah atas serangan tersebut.

“Kami mengutuk keras kejahatan rezim Assad di kamp pengungsi Yarmouk, dan menyerukan kepada seluruh pihak internasional, termasuk negara-negara yang terus mendukung rezim ini, untuk segera bertindak dan menghentikan pembantaian terhadap warga Suriah dan Palestina. kata pejabat PLO Yasser Abed Rabbo kepada AP.

Anwar Rajja, juru bicara PFLP-GC di Damaskus, mengatakan kepada AP bahwa kelompoknya memerangi “teroris” yang datang ke kamp dari garis depan di pinggiran Damaskus. Rezim Suriah dan media pemerintah menyebut pemberontak sebagai teroris.

___

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot

By gacor88