Tentara Suriah memukul mundur pemberontak dari pinggiran kota Damaskus

DAMASCUS, Suriah (AP) — Pasukan Suriah telah merebut sebagian besar wilayah strategis di pinggiran kota Damaskus yang digunakan oleh pemberontak sebagai basis untuk mengancam fasilitas utama rezim di ibu kota, kata seorang pejabat pemerintah pada Sabtu.

Pengumuman bahwa pasukan rezim telah merebut Daraya terjadi sehari setelah aktivis anti-pemerintah mengatakan pemberontak dan militan Islam yang berusaha menggulingkan Presiden Bashar Assad telah mengambil kendali penuh atas pangkalan udara Taftanaz di barat laut. Hal ini memberikan pukulan besar bagi tentara Assad, dengan menyita helikopter, tank dan beberapa peluncur roket.

Pernyataan-pernyataan berturut-turut ini menyoroti sifat konflik yang tidak menentu di Suriah, di mana kemenangan satu pihak di satu bidang seringkali diikuti oleh kemunduran di bidang lain.

“Tentara sedang memerangi sejumlah kelompok kecil (pemberontak) dan (Daraya) akan aman dalam beberapa hari,” kata pejabat itu kepada The Associated Press, yang berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan peraturan.

Pasukan Suriah telah berjuang selama berminggu-minggu untuk merebut kembali Daraya dari pejuang anti-pemerintah. Daerah pinggiran kota, tepat di sebelah selatan Damaskus, berada di tepi pangkalan udara militer Mazzeh yang strategis di pinggiran barat ibu kota. Berbatasan dengan lingkungan Kfar Sousseh yang merupakan markas besar pemerintah, markas besar Badan Intelijen Keamanan Umum dan Kementerian Dalam Negeri, yang menjadi sasaran serangan bunuh diri baru-baru ini yang menewaskan Menteri Dalam Negeri yang terluka.

Pinggiran kota juga berjarak kurang dari 10 kilometer (enam mil) dari Istana Rakyat – salah satu dari tiga istana di ibu kota yang digunakan oleh Assad.

Media pro-pemerintah Suriah melaporkan bahwa ribuan pejuang pemberontak dari kelompok ekstremis Jabhat al-Nusra telah tiba di Daraya dalam persiapan untuk menyerbu Damaskus.

Jabhat al-Nusra, yang dicap sebagai organisasi teroris oleh AS dan diklaim Washington berafiliasi dengan al-Qaeda, merupakan salah satu kekuatan tempur paling efektif di pihak pemberontak dalam perjuangan menggulingkan Assad. Pernyataan resmi Suriah sering kali berperan sebagai ekstremis Islam dalam gerakan pemberontak.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan Daraya dan daerah pinggiran ibu kota lainnya diserang pada hari Sabtu.

Kelompok itu juga mengatakan pesawat-pesawat tempur Suriah juga menyerang pinggiran timur Damaskus, termasuk Mleiha, serta kota Rastan yang dikuasai pemberontak dekat pusat kota Homs.

Lebih dari 60.000 orang tewas dalam konflik Suriah sejak Maret 2011, yang telah berubah menjadi perang saudara besar-besaran yang telah menyebabkan ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka dan melintasi perbatasan ke negara-negara tetangga.

Tak lama setelah merebut ladang Taftanaz di provinsi Idlib, pemberontak di provinsi tetangga Aleppo meningkatkan serangan mereka terhadap pangkalan udara Mannagh dan bandara internasional kota Aleppo, yang mencakup pangkalan militer. Pemberontak telah berusaha merebut dua lokasi tersebut sejak pekan lalu, bersama dengan lapangan terbang ketiga yang dikenal sebagai Kweires.

TV Suriah yang dikelola pemerintah melaporkan pada hari Sabtu bahwa tentara berhasil memukul mundur pemberontak yang menyerang bandara Kishek di Aleppo, sehingga menimbulkan korban jiwa di antara para penyerang. Namun tidak ada rincian lebih lanjut.

Observatorium melaporkan pada hari Sabtu bahwa pesawat-pesawat tempur melakukan serangan udara di sekitar bandara internasional Aleppo dalam upaya untuk memukul mundur pemberontak yang menyerangnya.

Observatorium dan Komite Koordinasi Lokal, kelompok aktivis lainnya, mengatakan tentara dan pemberontak bentrok di kota selatan Busra al-Harir di provinsi Daraa tempat pemberontakan melawan rezim Assad dimulai hampir dua tahun lalu.

Kekerasan terjadi sehari setelah pertemuan mengenai konflik Suriah di Jenewa di mana utusan internasional Lakhdar Brahimi mengatakan dia tidak memperkirakan solusi politik akan segera muncul. Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Mikhail Bogdanov dan Wakil Menteri Luar Negeri AS William Burns berpartisipasi dalam pembicaraan dengan Brahimi, dan utusan PBB mengatakan dia merasa Rusia memiliki tekad yang sama seperti Washington untuk mengakhiri kekerasan tersebut.

Di Moskow, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka tetap menentang keras campur tangan asing dalam urusan negara yang dilanda perang tersebut. “Seperti sebelumnya, kami sangat yakin bahwa semua masalah mengenai masa depan Suriah harus diputuskan oleh rakyat Suriah sendiri, tanpa campur tangan pihak luar atau pemaksaan resep siap pakai untuk pembangunan,” kata pernyataan itu.

Qatar juga menegaskan kembali usulannya pada hari Sabtu untuk mengirim pasukan penjaga perdamaian Arab ke Suriah. Perdana Menteri Qatar Hamad Bin Jassem Al Thani mengatakan kepada TV Al-Jazeera bahwa negara-negara Arab harus berpikir serius untuk mengirim pasukan guna menjaga keamanan di Suriah jika diplomasi gagal menyelesaikan krisis tersebut.

Hamad mengatakan bahwa tindakan tersebut bukan merupakan intervensi militer dan tidak dimaksudkan untuk membantu satu pihak melawan pihak lain, melainkan untuk membantu “menghentikan pembantaian di Suriah.”

Perdana Menteri Qatar, yang merupakan salah satu kritikus paling keras terhadap Assad, mengatakan bahwa solusi apa pun yang tidak mencakup perubahan siapa yang memegang kekuasaan tidak akan menghentikan pembantaian di Suriah. “Kami mendukung arahan oposisi dan rakyat Suriah untuk membebaskan diri dari rezim ini,” ujarnya, yang berarti Assad harus mundur.

Pertanyaan apakah Assad harus mundur merupakan salah satu hambatan utama bagi penyelesaian perdamaian. Para pemberontak menentang transisi apa pun yang tidak akan menyingkirkannya dari kekuasaan, sementara rezim akan menentang transisi apa pun yang akan menggulingkannya.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Singapore Prize

By gacor88