Suku Yordania berduka atas penunjukan anggota suku sebagai duta besar untuk Israel

Salah satu keluarga suku terbesar di Yordania menandai akreditasi salah satu putranya sebagai duta besar untuk Tel Aviv dengan spanduk hitam dan hari berkabung, setelah gagal menghalangi pengangkatannya.

Tujuh desa Yordania dekat Irbid, tempat tinggal anggota klan Obeidat, memasuki masa berkabung publik hanya beberapa jam setelah Walid Obeidat menyerahkan surat kepercayaannya kepada Presiden Israel Shimon Peres pada hari Rabu, harian Al-Hayat yang berbasis di London melaporkan.

Obeidat adalah duta besar Yordania pertama yang tiba di Israel sejak Juli 2010, ketika Duta Besar Ali Al-Ayed dipanggil kembali ke Yordania.

“Hari penunjukan Duta Besar Obeidat dengan entitas Zionis merupakan hari kelam bagi semua warga Yordania,” kata Sa’eb Obeidat, yang digambarkan oleh Al-Hayat sebagai “cucu dari martir Yordania pertama di tanah Palestina.” “Anggota suku menolak normalisasi dengan negara Yahudi, dan Duta Besar Walid Obeidat tidak lagi mewakili mereka.”

“Hari penunjukan Duta Besar Obeidat dengan entitas Zionis merupakan hari kelam bagi semua warga Yordania,” kata Sa’eb Obeidat, yang digambarkan oleh Al-Hayat sebagai “cucu dari martir Yordania pertama di tanah Palestina.”

Selain bendera hitam, tanda-tanda besar dipasang di desa-desa Obeidat yang mengkritik penunjukan tersebut, satu tanda bertuliskan “tidak untuk normalisasi dengan musuh Zionis.” Para pemimpin suku menyatakan 17 Oktober sebagai “hari berkabung tahunan” di tujuh desa Obeidat di sekitar Irbid, lapor Al-Hayat.

Awal bulan ini, suku itu mengancam akan memisahkan diri dari Obeidat jika dia mengambil pekerjaan itu, menyebut dirinya “di antara yang pertama memperingatkan bahaya proyek Zionis pada 1920-an.”

Tetapi Fahed Khitan, seorang kolumnis di harian independen Yordania Al-Ghad, mengklaim bahwa keputusan Obeidat untuk menerima “kewajiban nasional” tidak boleh bertentangan dengan seluruh sukunya.

“Tahun-tahun yang disebut perdamaian tidak mengubah perasaan warga Yordania, termasuk para diplomat yang bekerja di Israel,” tulis Khitan.

“Dalam beberapa tahun terakhir saya telah bertemu dengan sejumlah orang yang bekerja di kedutaan Yordania di Tel Aviv dan kecewa dengan penugasan mereka, tetapi mereka memperlakukannya sebagai ‘tugas nasional’. Beberapa dari mereka memendam perasaan yang melebihi kebencian para anti-normalisasi di Yordania terhadap entitas Zionis.”

Catatan Duta Besar Walid Obeidat dalam buku tamu Shimon Perers, 17 Oktober (kredit foto: Raphael Ahren/Times of Israel)

“Saya tidak pernah menjadi orang normal, dan tidak akan pernah,” tambah Khitan. “Sebagai warga negara, Israel akan tetap menjadi musuh saya sampai hari terakhir saya hidup, terlepas dari apa yang terjadi di front perdamaian antara Israel dan Arab. Saya percaya bahwa perasaan orang-orang yang dikirim ke Israel tidak berbeda dengan perasaan saya.”

Selama resepsi di kediaman presiden, Obeidat mengatakan kepada Peres bahwa prioritas asing utama Yordania adalah pembentukan negara Palestina yang hidup berdampingan dengan negara Israel.

“Dengan sangat bangga dan terhormat saya melayani kepentingan Kerajaan Hashemite Yordania di Israel,” tulis Obeidat dalam buku tamu Peres.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor

By gacor88