Sekjen PBB: Suriah akan menghadapi ‘konsekuensi besar’ jika menggunakan senjata kimia

DOHA, Qatar (AP) – Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pada Rabu mendesak rezim Suriah untuk tidak menggunakan persediaan senjata kimianya, dan memperingatkan “konsekuensi besar” jika Bashar Assad menyerahkan senjata tersebut dan melakukan pemusnahan massal.

Ban juga menyatakan bahwa ia tidak akan mendukung kesepakatan suaka bagi pemimpin Suriah tersebut sebagai cara untuk mengakhiri perang saudara di negara tersebut dan memperingatkan bahwa PBB tidak akan membiarkan siapa pun mendapatkan “impunitas”.

“Saya sekali lagi mendesak dengan sekuat tenaga agar mereka tidak mempertimbangkan penggunaan senjata pemusnah massal yang mematikan ini,” kata Ban kepada The Associated Press, berbicara di sela-sela konferensi iklim di Qatar.

“Saya memperingatkan bahwa jika hal itu digunakan, akan ada konsekuensi yang besar. Dan mereka harus bertanggung jawab,” katanya tentang rezim Suriah.

Suriah diyakini memiliki ratusan, bahkan ribuan, ton bahan kimia, termasuk gas mustard, bahan peledak, dan bahan kimia sarin dan VX yang lebih mematikan, kata para ahli.

Damaskus mengatakan pihaknya tidak akan menggunakan senjata semacam itu terhadap rakyatnya, meskipun negara tersebut memilikinya. Suriah adalah bagian dari Protokol Jenewa tahun 1925, yang melarang penggunaan senjata kimia dalam perang.

Intelijen AS telah melihat tanda-tanda bahwa Suriah baru-baru ini memindahkan material ke dalam fasilitas senjata kimia, meskipun tidak diketahui secara pasti apa maksud dari tindakan tersebut. Meski begitu, para pejabat AS mengatakan Gedung Putih dan sekutunya sedang mempertimbangkan opsi militer jika mereka memutuskan untuk mengamankan senjata kimia dan biologi Suriah.

Di Qatar, Sekjen PBB ditanya tentang potensi kesepakatan suaka yang akan menyingkirkan Assad dari kekuasaan. Presiden Suriah berjanji dalam sebuah wawancara dengan Russia Today bulan lalu bahwa dia tidak akan pernah dipaksa ke pengasingan dan bahwa dia akan “hidup dan mati di Suriah.”

“Siapa pun yang melakukan (a) pelanggaran hak asasi manusia yang berat harus dimintai pertanggungjawaban dan diadili. Ini adalah prinsip mendasar,” kata Ban.

Peringatan Ban muncul ketika pertempuran di sekitar ibu kota Suriah, Damaskus, semakin mendekati pusat kekuasaan Assad.

Bentrokan antara pemberontak dan pasukan rezim meningkat dalam beberapa pekan terakhir di pinggiran kota yang mengelilingi kota tersebut. Daerah tersebut telah menjadi markas pemberontak yang mayoritas Muslim Sunni, yang berjuang untuk menggulingkan rezim Assad, yang didominasi oleh kelompok Alawi, kelompok Syiah lainnya.

Meningkatnya tekanan dari pejuang oposisi di ibu kota telah menimbulkan kekhawatiran bahwa Assad atau pasukannya akan mengambil tindakan yang nekat, mungkin menyerang negara tetangga Turki atau Israel, atau menggunakan senjata kimia.

Pemberontakan di Suriah dimulai dengan protes damai pada Maret 2011 dan kemudian meningkat menjadi perang saudara yang menurut pihak oposisi telah menewaskan lebih dari 40.000 orang. Sejauh ini, kedua belah pihak menolak seruan internasional untuk mencari solusi yang dinegosiasikan.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot pragmatic maxwin

By gacor88