Sekilas tentang para korban penembakan di sekolah Connecticut

AP – Kebanyakan meninggal di awal kehidupan mudanya, korban kecil diambil dengan cara yang tidak sesuai, berapapun usianya. Yang lain merasa bahwa tugas hidup mereka adalah melindungi anak-anak kecil ini, mengajari mereka, merawat mereka, dan memperlakukan mereka seperti anak mereka sendiri. Setelah baku tembak berakhir pada hari Jumat di Sekolah Dasar Sandy Hook, jejak kerugian yang ditimbulkan lebih dari yang dapat ditanggung banyak orang: 20 anak-anak dan enam orang dewasa di sekolah, ibu pelaku di rumah, dan pelaku penembakan itu sendiri.

Sekilas tentang mereka yang meninggal:

Victoria Soto (27), guru

Dia berseri-seri. Antusiasme dan keceriaannya terlihat jelas. Dia melakukannya, kata mereka yang mengenalnya, apa yang dia sukai.

Dan kini Victoria Soto disebut sebagai pahlawan.

Meskipun rincian kematian guru berusia 27 tahun itu masih belum jelas, namanya berulang kali disebut sebagai potret sikap tidak mementingkan diri sendiri dan kemanusiaan di tengah kejahatan yang tak terduga.

Penyelidik memberi tahu anggota keluarganya bahwa dia dibunuh saat melindungi anak-anak kelas satu dari bahaya. Dia dilaporkan menyembunyikan beberapa siswa di kamar mandi atau lemari untuk memastikan mereka aman, kata sepupunya, Jim Wiltsie, kepada ABC News.

“Dia berusaha melindungi anak-anaknya, memasukkan mereka ke dalam lemari dan melindungi mereka dari bahaya,” kata Wiltsie kepada ABC. “Dan dengan melakukan hal itu, dia menempatkan dirinya di antara pria bersenjata dan anak-anak.”

Foto-foto Soto selalu menampilkan senyuman lebar, baik di foto saat wisuda maupun di keseharian sehari-hari. Dia terlihat sangat muda, bahkan belum dewasa. Cita-citanya hanyalah menjadi seorang guru.

“Dia kehilangan nyawanya karena hal yang dia cintai,” kata Wiltsie.

Ana Marquez-Greene, 6, pelajar

Setahun yang lalu, Ana Marquez-Greene yang berusia 6 tahun berlibur bersama keluarga besarnya dalam perjalanan pertamanya ke Puerto Rico. Tahun ini akan menjadi tahun yang sangat berbeda.

Nenek gadis itu, Elba Marquez, mengatakan keluarga anak tersebut pindah ke Connecticut dua bulan lalu, sebagian dari Kanada karena reputasi Sandy Hook yang masih asli. Kakak laki-laki sang nenek, Jorge Marquez, adalah walikota sebuah kota di Puerto Rico dan mengatakan saudara laki-laki sang nenek yang berusia 9 tahun juga berada di sekolah tersebut tetapi berhasil melarikan diri dengan selamat.

Elba Marquez baru saja mengunjungi rumah barunya saat Thanksgiving dan merasa bingung dengan apa yang terjadi.

“Itu adalah tempat yang indah, sangat indah,” katanya. “Apa yang terjadi tidak sesuai dengan tempat mereka tinggal.”

Dawn Hochsprung, 47, kepala sekolah

Kebanggaan Dawn Hochsprung terhadap SD Sandy Hook terlihat jelas. Dia secara teratur men-tweet foto-foto dari masanya sebagai kepala sekolah di sana, memberikan gambaran sekilas tentang kehidupan di tempat yang sekarang terkenal dengan tragedi tersebut. Baru minggu ini ada gambar siswa kelas empat yang sedang berlatih untuk konser musim dingin mereka, beberapa hari sebelumnya terlihat tangan mungil anak-anak taman kanak-kanak menukarkan uang mainan di toko kelontong darurat mereka.

Dia menganggap sekolahnya sebagai model, mengatakan kepada The Newtown Bee pada tahun 2010 bahwa “Saya rasa Anda tidak dapat menemukan tempat yang lebih positif untuk mengajak siswa setiap hari.” Dia juga berupaya menjadikan Sandy Hook sebagai tempat yang aman, dan pada bulan Oktober, Hochsprung, 47, membagikan foto latihan evakuasi sekolah dengan pesan “Keselamatan adalah yang utama”. Ketika hal yang tidak terpikirkan datang, dia siap membela diri.

Para pejabat mengatakan dia meninggal ketika dia menerjang pria bersenjata itu dalam upaya untuk menyusulnya.

“Dia memiliki gaya yang paling menyenangkan dalam dirinya,” kata Gerald Stomski, pemilih pertama di Woodbury, tempat Hochsprung tinggal dan mengajar di sekolah. “Dia adalah kepala sekolah yang sangat karismatik ketika dia berada di sini.”

Mary Sherlach (56), psikolog sekolah

Ketika tembakan terdengar, Mary Sherlach melemparkan dirinya ke dalam bahaya.

Janet Robinson, pengawas Sekolah Umum Newtown, mengatakan Sherlach dan kepala sekolah berlari ke arah penembak. Mereka kehilangan nyawa mereka sendiri dan bergegas menghampirinya.

Mary Sherlach bersama suaminya, Mark (kredit foto: AP / Atas perkenan Mark Sherlach)

Bahkan ketika Sherlach hampir pensiun, pekerjaannya di Sandy Hook adalah pekerjaan yang dia sukai. Mereka yang mengenalnya menyebutnya sebagai tetangga yang baik, orang yang cantik, pendidik yang berdedikasi.

Menantu laki-lakinya, Eric Schwartz, mengatakan kepada South Jersey Times bahwa Sherlach mendukung Miami Dolphins, senang mengunjungi Finger Lakes, dan senang membantu anak-anak mengatasi masalah mereka. Dia berencana berangkat kerja Jumat pagi, katanya, tapi tidak pernah punya kesempatan. Pada konferensi pers hari Sabtu, dia mengatakan kepada wartawan bahwa kehilangannya sangat menyedihkan, namun Sherlach melakukan apa yang dia sukai.

“Mary merasa bahwa dia melakukan pekerjaan Tuhan,” katanya, “bekerja bersama anak-anak.”

Lauren Gabrielle Rousseau, 30, guru

Lauren Rousseau menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja sebagai guru pengganti dan melakukan pekerjaan lain. Jadi dia sangat senang ketika akhirnya menyadari tujuannya menjadi guru penuh waktu di Sandy Hook pada musim gugur ini.

Lauren Rousseau (kredit foto: AP / Atas perkenan Keluarga Rousseau)

Ibunya, Teresa Rousseau, seorang copy editor di Danbury News-Times, mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu yang mengatakan bahwa polisi negara bagian memberi tahu mereka setelah tengah malam bahwa dia termasuk di antara para korban.

“Lauren ingin menjadi guru bahkan sebelum dia masuk taman kanak-kanak,” katanya. “Kami akan sangat merindukannya dan akan merasa terhibur mengetahui bahwa dia mencapai impiannya.”

Ibunya mengatakan dia sangat bersemangat untuk mendapatkan pekerjaan itu.

“Itu adalah tahun terbaik dalam hidupnya,” katanya kepada surat kabar tersebut.

Rousseau disebut lembut, bersemangat dan aktif. Dia berencana menonton “The Hobbit” bersama pacarnya pada hari Jumat dan membuat kue mangkuk untuk pesta yang akan mereka hadiri sesudahnya. Dia lahir di Danbury, bersekolah di Danbury High, kuliah di Universitas Connecticut dan sekolah pascasarjana di Universitas Bridgeport.

Dia adalah pecinta musik, tari dan teater.

“Aku sudah terbiasa melihat orang yang lebih tua meninggal,” kata ibunya, “bukan orang yang kamarnya berada di atas dapur.”

Anne Marie Murphy, 52, guru

Jiwa yang bahagia. Seorang ibu, istri dan anak perempuan yang baik. Artistik, penyayang, cerdas, dan pekerja keras.

Mengingat putri mereka, Anne Marie Murphy, orangtuanya tidak kekurangan kata sifat untuk ditawarkan kepada Newsday. Saat berita penembakan tersebar, Hugh dan Alice McGowan menunggu kabar dari putri mereka seiring berjalannya waktu. Dan kemudian hal itu terjadi.

Pihak berwenang mengatakan kepada pasangan itu bahwa putri mereka adalah seorang pahlawan yang membantu melindungi beberapa muridnya dari hujan peluru. Saat kabar duka itu tiba, ibu korban meraih rosarionya.

“Anda tidak mengira putri Anda akan dibunuh,” kata ayahnya kepada surat kabar tersebut. “Itu terjadi di TV. Itu terjadi di tempat lain.”

Chase Kowalski, 7, pelajar

Chase Kowalski selalu berada di luar, bermain di halaman belakang, mengendarai sepedanya. Baru minggu lalu, dia mengunjungi tetangganya Kevin Grimes dan menceritakan bagaimana dia menyelesaikan dan memenangkan mini-triathlon pertamanya.

“Anda tidak bisa memikirkan anak yang lebih baik,” kata Grimes.

Kelima anak Grimes sendiri semuanya bersekolah di Sandy Hook juga. Mobil-mobil berbaris di luar rumah pertanian keluarga Kowalski pada hari Sabtu, dan mobil polisi negara bagian berdering di jalan masuk. Grimes hanya berbicara tentang anak laki-laki itu dalam bentuk waktu sekarang.

Emilie Parker, 6, pelajar

Dengan cepat menghibur mereka yang membutuhkan senyuman, Emilie Parker tidak pernah melewatkan kesempatan untuk menggambar atau membuat kartu.

Emilie Parker (kredit foto: AP/Emilie Parker Fund)

Ayahnya, Robbie Parker, menahan air mata saat menggambarkan gadis cantik, berambut pirang, selalu tersenyum yang suka mencoba hal baru, kecuali makanan.

Parker, salah satu orang tua pertama yang berbicara secara terbuka tentang kehilangannya, tidak mengungkapkan rasa permusuhan terhadap pria bersenjata tersebut, bahkan ketika dia berusaha menjelaskan kematian tersebut kepada dua anaknya yang lain, yang berusia 3 dan 4 tahun. Dia didukung oleh fakta bahwa dunia menjadi lebih baik karena dia memiliki Emilie di dalamnya.

“Saya sangat diberkati menjadi ayahnya,” katanya.

Nancy Lanza, 52, ibu pria bersenjata

Dia dulu dikenal hanya karena permainan malam yang dia selenggarakan dan dekorasi liburan yang dia pasang di rumahnya. Kini Nancy Lanza disebut sebagai ibu dari seorang pembunuh dan korban pertamanya.

Pihak berwenang mengatakan putra Lanza yang berusia 20 tahun, Adam, menembak dan membunuh ibunya sebelum membunuh 26 orang lainnya di Sandy Hook. Pasangan ini berbagi rumah di lingkungan makmur Newtown, namun rincian tentang siapa dia dan apa yang mungkin menyebabkan putranya mengalami kengerian seperti itu masih belum diketahui.

Catatan pengadilan menunjukkan dia dan mantan suaminya, Peter Lanza, mengajukan gugatan cerai pada tahun 2008. Dia tinggal di Stamford dan merupakan direktur pajak di General Electric. Tidak jelas apakah Nancy Lanza sedang bekerja. Seorang tetangga, Rhonda Cullens, mengatakan dia mengenal Nancy Lanza dari pertemuan yang dia selenggarakan untuk bermain Bunco, permainan dadu. Dia mengatakan tetangganya senang berkebun.

“Dia wanita yang sangat baik,” kata Cullens. “Dia sama seperti kita semua di lingkungan ini, hanya orang biasa.”

Hak Cipta 2012 Associated Press


situs judi bola

By gacor88