Pria bertopeng menyerang kamp protes di dekat istana Morsi

KAIRO (AP) — Selusin penyerang bertopeng melepaskan tembakan burung pada Sabtu malam ke arah pengunjuk rasa yang berkemah di luar istana kepresidenan Mesir di Kairo selama sebulan terakhir, melukai beberapa orang serta pasukan keamanan yang berdiri di dekatnya, kata para saksi mata. Ini adalah yang terbaru dari serangkaian penembakan terhadap pengunjuk rasa di Mesir.

Paramedis Mohammed Sultan menyebutkan jumlah korban luka dalam serangan itu sebanyak 15 orang, termasuk sembilan anggota pasukan keamanan dan enam pengunjuk rasa.

Para saksi mengatakan para penyerang juga melemparkan bom molotov ke tenda-tenda pengunjuk rasa dan membakar beberapa di antaranya. Tayangan di stasiun TV Mesir menunjukkan lebih banyak orang bergabung dalam protes.

Aksi duduk ini dimulai pada tanggal 4 Desember oleh penentang Presiden Islamis Mohammed Morsi. Mereka menuntut pembatalan konstitusi baru Mesir yang didukung kelompok Islam. Dokumen tersebut sangat mempolarisasi masyarakat Mesir, namun disahkan dengan 64 persen suara “ya” dalam referendum yang diikuti oleh sekitar 33 persen pemilih. Kritikus menyebut proses tersebut cacat.

Konflik politik disertai dengan kekerasan jalanan. Setidaknya 10 orang tewas dalam bentrokan di luar istana pada tanggal 5 Desember yang terjadi ketika pendukung Morsi menyerang aksi duduk tersebut. Beberapa diyakini tewas akibat tembakan.

Pada tanggal 31 Desember, orang-orang bersenjata menembak dan melukai parah seorang aktivis terkemuka di lokasi aksi duduk lainnya di Lapangan Tahrir di pusat kota Kairo. Polisi mengatakan mereka menangkap seorang pemilik kafe yang mengatakan kepada mereka bahwa dia melepaskan tembakan di alun-alun setelah orang-orang yang berjaga di pos pemeriksaan darurat di sana menggeledah mobilnya dan menembaki dia.

Serangan saat ini terjadi dua minggu sebelum peringatan dimulainya pemberontakan 25 Januari 2011 yang menggulingkan Mubarak. Aktivis penentang Morsi diperkirakan akan mengorganisir demonstrasi besar-besaran pada hari itu.

Sebelumnya pada hari Sabtu, pengadilan Kairo memerintahkan sebuah program TV keagamaan yang dibawakan oleh seorang pengkhotbah yang berapi-api untuk tidak ditayangkan atas tuduhan pencemaran nama baik dan pencemaran nama baik terhadap seorang aktris terkenal, satu dari tiga pembalikan hukum pada hari itu yang dialami kelompok Islamis dalam hal-hal yang berkaitan dengan media.

Pengadilan memutuskan bahwa acara “In The Scale” ditangguhkan selama 30 hari menyusul tuntutan hukum dari Elham Chahine. Sebuah klip video yang beredar luas menunjukkan pembawa acara, Abdullah Badr, menuduh Chahine melakukan praktik “prostitusi” dan “mengajari orang Mesir cara menelanjangi, bercinta, dan melakukan perzinahan”.

“Pergilah minta ampun pada Tuhan atas skandalmu,” katanya dalam wawancara di bulan Agustus. Pengacara Chahine mengatakan di pengadilan bahwa aktris tersebut terkena “penghinaan, sumpah serapah, dan penghinaan”.

Bulan lalu, Badr dijatuhi hukuman satu tahun penjara atas tuduhan yang sama. Program ini disiarkan di el-Hafiz TV, salah satu dari beberapa jaringan yang terkait dengan gerakan Islam Salafi ultrakonservatif.

Dalam kasus lain, pengadilan membatalkan salah satu dari beberapa tuntutan hukum yang diajukan terhadap satiris populer Bassem Youssef, yang dikenal sebagai Jon Stewart dari Mesir. Youssef dituduh “merusak moralitas” dan melanggar “prinsip-prinsip agama” dalam acaranya, “The Program”, di mana ia sering mengejek ulama ultra-konservatif dan kelompok Islamis.

Dia masih diadili pada tanggal 9 Maret atas tuduhan menghina Presiden Mohammed Morsi, sebuah tuntutan hukum yang diajukan oleh pengacara yang berafiliasi dengan kelompok Islam asal Morsi, Ikhwanul Muslimin. Ini adalah salah satu dari banyak kasus yang diajukan terhadap tokoh media yang mengkritik presiden. Kantor Morsi menyatakan bahwa presiden tidak ada hubungannya dengan proses hukum terhadap para pengkritiknya.

Dalam keputusan pengadilan terpisah, pengadilan memutuskan bahwa Dream TV, jaringan swasta liberal yang sangat kritis terhadap Ikhwanul Muslimin, dapat melanjutkan siarannya. Menteri Penerangan Islam Mesir, Salah Abdel-Makksoud, menangguhkannya karena dugaan pelanggaran zonasi dan penyiaran dari luar wilayah yang diizinkan.

Baik Badr, Youssef maupun Dream TV tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88