Presiden Mesir kembali bekerja setelah melarikan diri dari unjuk rasa massal

KAIRO (AP) – Presiden Mesir kembali ke istananya di Kairo pada Rabu bersama ratusan pengunjuk rasa yang masih berkemah di luar sehari setelah luapan kemarahan massal yang memberikan momentum baru kepada oposisi yang menuntut pencabutan dekrit pemimpin Islam yang memberinya kekuasaan utama.

Krisis politik telah membagi negara ini menjadi dua kubu: Morsi, Ikhwanul Muslimin, dan sekutu Islam ultra-konservatif mereka, versus kubu oposisi yang terdiri dari kelompok pemuda, partai liberal, dan sebagian besar masyarakat. Dan kedua belah pihak berusaha keras, menandakan kebuntuan yang berkepanjangan.

Didukung oleh jumlah pemilih yang besar, oposisi yang sebagian besar sekuler mengadakan serangkaian pertemuan pada Selasa malam dan Rabu untuk memutuskan langkah selanjutnya dalam perjuangan yang dimulai pada 22 November dengan keputusan Morsi yang menempatkannya di atas segala bentuk pengawasan dan meningkat setelah presiden mengambil tindakan. sekutu mendorong. melalui rancangan konstitusi tanpa partisipasi kaum liberal dan Kristen.

Meskipun menyerukan lebih banyak demonstrasi massal adalah tindakan yang jelas, para aktivis mengatakan para pemimpin oposisi juga sedang mendiskusikan apakah akan memperjuangkan suara “tidak” dalam referendum konstitusi pada tanggal 15 Desember atau menyerukan boikot.

Para pemimpin Ikhwanul Muslimin yang dipimpin Morsi meminta pihak oposisi untuk melakukan dialog dengan pemimpin Islam tersebut. Namun pihak oposisi berpendapat bahwa dialog tidak ada gunanya kecuali presiden terlebih dahulu mencabut keputusannya dan menetapkan rancangan piagam.

Morsi sedang menjalankan aktivitas seperti biasa di istana kepresidenan Itihadiya ketika kompleks tersebut dikelilingi oleh puluhan ribu pengunjuk rasa yang meneriakkan slogan-slogan yang mengingatkan kita pada slogan-slogan yang digunakan selama revolusi tahun 2011 yang menggulingkan mantan presiden Hosni Mubarak.

Dia keluar melalui pintu belakang, namun seorang pejabat kepresidenan mengatakan dia kembali bekerja pada hari Rabu. Pejabat tersebut berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang berbicara kepada media.

Sekitar 300 pendukung oposisi berkemah di depan gerbang utama istana pada hari Rabu untuk menyampaikan tuntutan mereka. Morsi, yang menang tipis sebagai presiden pada pemilu bulan Juni, para pembantunya dan pengunjungnya sering menggunakan pintu lain.

Besarnya skala protes memberikan pukulan terhadap legitimasi piagam baru, yang menurut para penentang Morsi memberikan otoritas agama terlalu banyak pengaruh terhadap undang-undang, mengancam membatasi kebebasan berekspresi dan membuka pintu bagi kendali kelompok Islam dalam kehidupan sehari-hari. kehidupan.

Hakim-hakim yang berkuasa di negara tersebut juga mengatakan bahwa mereka tidak akan mengambil peran biasa mereka dalam mengawasi pemungutan suara sebagai bentuk protes.

Demonstrasi hari Selasa berlangsung damai, kecuali ledakan singkat ketika polisi menggunakan gas air mata untuk mencegah pengunjuk rasa memindahkan barikade yang ditutupi kawat berduri dan berkumpul di istana.

Segera setelah presiden pergi, polisi meninggalkan barisan mereka dan para pengunjuk rasa bergerak maju untuk mencapai tembok istana. Namun tidak ada upaya untuk menyerbu istana, yang di dalamnya dijaga oleh tentara Garda Republik.

Para pengunjuk rasa juga menyita dua mobil van polisi dan naik ke atas kendaraan lapis baja tersebut untuk dengan gembira mengibarkan bendera merah, putih dan hitam Mesir serta meneriakkan menentang Morsi. Para pengunjuk rasa kemudian berbaur dengan bebas dengan polisi anti huru hara berpakaian hitam karena semakin banyak orang berbondong-bondong datang ke lokasi untuk bergabung dalam demonstrasi.

Para pengunjuk rasa menutupi sebagian besar tembok istana dengan grafiti anti-Morsi dan mengibarkan spanduk raksasa bergambar kaum revolusioner yang terbunuh dalam protes sebelumnya. “Lagi dengan rezim” dan “Tidak untuk Morsi,” tulis mereka di dinding.

Di Alexandria, sekitar 10.000 penentang Morsi berkumpul di pusat kota metropolitan terbesar kedua di negara itu dan meneriakkan slogan-slogan yang menentang pemimpin tersebut dan kelompok fundamentalis Islamnya, Ikhwanul Muslimin. Ada juga protes yang lebih kecil di sejumlah kota lain di sebagian besar negara.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88