Polisi mengevakuasi pos terdepan Palestina, meninggalkan tenda untuk saat ini

Pasukan Israel mengevakuasi pos terdepan Palestina yang dibangun di sebidang tanah yang disengketakan di Tepi Barat pada Minggu pagi, kurang dari sehari setelah Mahkamah Agung menghentikan pembongkaran desa tenda kecil tersebut.

Pasukan polisi memasuki desa darurat Bab El-Shams sebelum jam 3 pagi pada hari Minggu, situs berita Israel Ynet melaporkan, mengutip laporan saksi mata. Aktivis Palestina, yang mendirikan desa tersebut pada hari Jumat untuk memprotes aktivitas pemukiman Israel, dilaporkan membakar sebuah tenda ketika polisi tiba.

Sejumlah lainnya duduk di tanah sebagai bentuk perlawanan tanpa kekerasan ketika ratusan polisi mengepung pos terdepan. Para aktivis dipindahkan dari negara tersebut dan menaiki bus ke Qalandiya.

Juru bicara Micky Rosenfeld mengatakan polisi mengusir sekitar seratus pengunjuk rasa dari lokasi tersebut setelah keputusan pengadilan mengizinkan pemecatan mereka. Rosenfeld mengatakan tidak ada penangkapan yang dilakukan selama setengah jam operasi tersebut.

Ke-25 tenda di lokasi tersebut tidak tersentuh, meskipun tentara tetap berada di lokasi untuk mencegah aktivis kembali.

Israel sebelumnya menyatakan kawasan di sekitar pos terdepan sebagai zona militer tertutup dan memerintahkan beberapa ratus aktivis yang berkumpul di sana untuk membubarkan diri menjelang rencana pembongkaran. Pada Sabtu malam, akses jalan di sekitar pos terdepan diblokir dalam upaya mencegah lebih banyak pengunjuk rasa berkumpul di sana.

Pengadilan menghentikan pembongkaran pada hari Sabtu setelah empat keluarga Palestina mengajukan petisi kepada pengadilan, mengatakan bahwa tanah tersebut adalah milik mereka. Israel mengklaim setidaknya sebagian dari pos terdepan tersebut dibangun secara ilegal di atas tanah negara.

Pemerintah mengajukan banding atas keputusan pengadilan pada Sabtu malam, dengan mengatakan bahwa pemindahan pos terdepan tersebut merupakan masalah keamanan yang mendesak, dan membiarkannya tetap ada dapat memicu kerusuhan “dengan konsekuensi nasional dan internasional.”

Israel bersikukuh bahwa perintah pengadilan melarang mereka memindahkan tenda, namun tidak mengizinkan orang.

Seorang juru bicara polisi mengatakan kepada Ynet bahwa petugas tidak akan menggunakan kekerasan kecuali mereka menghadapi perlawanan dengan kekerasan.

Sekitar 200 aktivis mendirikan tenda di sebidang tanah di sebelah timur Yerusalem yang dikenal sebagai E1 pada hari Jumat, mengatakan mereka ingin menghentikan pembangunan Israel di Tepi Barat.

Desa tenda, yang disebut Bab el-Shams, atau Gerbang Matahari, didirikan sebagai protes terhadap pengumuman pemerintah Israel pada bulan November tentang rencana membangun perumahan di wilayah yang disengketakan, sebuah langkah yang menurut para kritikus membuka kemungkinan konflik teritorial. negara Palestina yang berdekatan di Tepi Barat.

Keputusan Mahkamah Agung untuk menghentikan sementara pemindahan kota tenda tersebut muncul setelah empat keluarga Badui yang mengklaim tanah tersebut mengajukan petisi. Tawfiq Jabarin menyampaikan kasusnya, dengan alasan bahwa tenda-tenda tersebut didirikan di tanah pribadi sebagai bagian dari proyek untuk menarik wisatawan agar mempelajari lebih lanjut tentang budaya mereka, yang dikenal sebagai “Albadia”. Petisi tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa inisiatif tersebut, yang mencakup pembelajaran cara memanggang pita atau menggiling tepung di atas batu, hanya dilakukan secara musiman, di musim dingin dan musim semi, Haaretz melaporkan.

Tentara dan polisi berusaha untuk mencabut perintah sementara Mahkamah Agung dengan alasan bahwa para pembuat petisi telah menyesatkan pengadilan, dengan alasan bahwa pos terdepan tersebut adalah provokasi politik dan bukan proyek budaya.

Dalam permohonan banding negara bagian ke pengadilan, Osnat Mandel, pejabat senior di kantor kejaksaan negara bagian, mengatakan tenda-tenda tersebut tidak akan dipindahkan sampai negara memverifikasi kepemilikan setiap bidang tanah, namun evakuasi harus dilakukan dengan cepat.

“Evakuasi segera diperlukan karena masalah keamanan yang mendesak untuk mencegah pelanggaran serius terhadap ketertiban umum,” tulisnya.

Ilan Ben Zion, Michal Shmulovich dan Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot demo pragmatic

By gacor88