Penggemar sepak bola yang ditikam dalam serangan anti-Semit keluar dari rumah sakit Roma

ROMA (AP) — Seorang pendukung Tottenham ditikam dalam serangan anti-Semit sebelum pertandingan Liga Europa melawan Lazio bulan lalu keluar dari rumah sakit pada Senin.

Ashley Mills bertemu dengan wartawan di Fasilitas Medis San Camillo sebelum dia keluar dari rumah sakit, dan mengatakan dia berharap dapat segera melanjutkan aktivitas normal.

Mills menolak mengomentari apa yang terjadi selama penggerebekan di sebuah bar di alun-alun pusat kota Roma dua minggu lalu.

“Saya sebenarnya tidak ingin membicarakannya,” katanya sambil duduk di kursi roda. “Kaki saya menjadi jauh lebih baik sekarang dan itu yang paling penting.”

Arteri femoralis Mills terpotong di paha kanannya, dan Dr. Piergiorgio Cao mengatakan, dirinya berisiko kehilangan nyawa jika tidak segera dioperasi.

Mills terbang kembali ke London pada Senin malam dengan penerbangan medis swasta yang disediakan oleh perusahaan asuransinya.

Mills juga mengalami luka di kulit kepala.

“Tidak terlalu buruk,” katanya. “Setelah rambutku tumbuh kembali, semuanya akan baik-baik saja.”

Dr. Piergiorgio Cao mengatakan Mills menderita “pendarahan hebat” dari luka di pahanya.

“Itu adalah perbaikan menyeluruh pada arteri tanpa bahan prostetik atau buatan apa pun, yang sangat penting karena luka tusukan seperti ini memiliki risiko infeksi,” kata Cao. “Sejauh ini dia tidak mengalami infeksi dan lukanya terlihat sangat bersih, jadi saya sangat optimistis bisa pulih sepenuhnya dengan sangat cepat.”

Mills mengatakan dia akan tetap menjadi penggemar sepak bola keliling, dan berharap untuk kembali ke stadion White Hart Lane Tottenham “sesegera mungkin”.

“Saya masih mencintai sepak bola,” katanya. “Saya masih menonton pertandingan sebanyak yang saya bisa.

“Saya harus mengambil cuti karena saya seorang wiraswasta, jadi jelas saya tidak berguna bagi siapa pun di negara bagian ini,” tambah Mills. “Tapi mudah-mudahan ini tidak terlalu lama dan saya akan kembali.”

Dua penggemar Roma yang ditangkap setelah serangan itu masih berada di penjara dan dilarang tampil di lapangan olahraga di Italia selama lima tahun.

Setidaknya tujuh orang terluka dalam serangan dini hari tanggal 22 November, yang menghancurkan bar tersebut.

Laporan berita Italia, mengutip saksi yang tidak disebutkan namanya, mengatakan para perusuh berteriak “Yahudi” selama serangan itu. Tottenham dikenal memiliki basis penggemar Yahudi yang besar dari London Utara.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot

By gacor88