Pejabat Suriah mengatakan perbincangan tentang senjata kimia berarti Barat ingin melakukan perlawanan

BEIRUT – Seorang pejabat senior Damaskus mengatakan pada hari Kamis bahwa negara-negara Barat mempermainkan ancaman rezim Suriah yang menggunakan senjata kimia sebagai alasan untuk menyerang negara tersebut.

Wakil Menteri Luar Negeri Faisal Mekdad juga mengecam langkah NATO yang menyediakan rudal Patriot kepada Turki yang dikerahkan di sepanjang perbatasannya dengan Suriah, dan mengutuk perkembangan tersebut sebagai langkah yang “provokatif”.

Berita ini muncul ketika seorang pejabat mengkonfirmasi bahwa AS dan Rusia akan mengadakan pertemuan mendadak mengenai Suriah, bersama dengan utusan perdamaian PBB untuk Suriah, yang menandakan harapan baru bagi terobosan internasional untuk mengakhiri konflik sipil yang telah berlangsung selama 21 bulan di negara Arab tersebut. perang.

Mekdad mengutuk langkah NATO dan “paduan” senjata kimia sebagai bagian dari konspirasi yang mungkin menjadi dasar intervensi militer di Suriah.

Suriah sangat berhati-hati untuk tidak mengkonfirmasi bahwa mereka memiliki senjata kimia, namun bersikeras bahwa mereka tidak akan pernah menggunakan senjata tersebut terhadap rakyatnya sendiri

“Saya ulangi untuk keseratus kalinya bahwa meskipun senjata semacam itu ada di Suriah, senjata tersebut tidak akan digunakan untuk melawan rakyat Suriah,” kata Mekdad dalam wawancara dengan stasiun TV Al-Manar Lebanon. “Kami tidak mungkin melakukan bunuh diri, Suriah adalah negara yang bertanggung jawab.”

Mekdad menambahkan bahwa pemerintah Suriah khawatir bahwa AS atau beberapa negara Eropa dapat memasok senjata kimia kepada organisasi “teroris” di Suriah untuk digunakan, dan kemudian menyalahkan pemerintah.

Dia juga mengatakan tuduhan bahwa Suriah akan menggunakan senjata-senjata ini terhadap rakyatnya sendiri adalah hal yang “menjijikkan”.

Rudal Patriot tidak akan mempengaruhi tekad pemerintahan Presiden Bashar Assad untuk menghancurkan “teroris,” tegas Mekdad, menggunakan istilah rezim untuk pemberontak yang berjuang untuk menggulingkan Assad.

Komentar tersebut muncul ketika kabinet Jerman menyetujui pengiriman rudal pertahanan udara Patriot Jerman ke Turki, yang merupakan anggota NATO, yang merupakan sebuah langkah besar menuju kemungkinan peran militer Barat dalam konflik Suriah.

Menteri Pertahanan Jerman Thomas de Maiziere mengatakan kepada wartawan bahwa dua baterai dengan total 400 tentara akan dikirim ke daerah perbatasan di bawah komando NATO selama satu tahun, meskipun penempatannya dapat dipersingkat.

Pengumuman tersebut juga tampaknya merupakan pesan kepada rezim Assad pada saat Washington dan negara-negara lain khawatir bahwa Suriah mungkin sedang menyiapkan persediaan senjata kimianya untuk digunakan.

Menteri Luar Negeri AS Hillary Rodham Clinton kembali menyatakan keprihatinannya pada hari Rabu bahwa “rezim Assad yang semakin putus asa dapat beralih ke senjata kimia” atau kehilangan kendali atas senjata tersebut oleh kelompok militan.

Dalam beberapa hari terakhir, intelijen AS telah mendeteksi tanda-tanda bahwa rezim Suriah memindahkan komponen senjata kimia di beberapa lokasi, menurut seorang pejabat senior pertahanan AS dan dua pejabat AS. Aktivitas semacam ini belum pernah terdeteksi sebelumnya dan salah satu pejabat AS mengatakan perlu penyelidikan lebih lanjut.

Ketika ditanya tentang persetujuan NATO untuk mengirim rudal Patriot ke Turki, Mekdad mengatakan pemerintah Turki “bangkrut” dan “memohon bantuan dari negara-negara NATO.”

“Langkah Turki dan dukungan NATO terhadapnya adalah langkah provokatif, bagian dari perang psikologis melawan Suriah,” katanya. “Tetapi jika mereka berpikir hal itu akan mempengaruhi tekad kita untuk memerangi teroris… mereka salah.”

Dia memperingatkan bahwa intervensi militer asing terhadap Suriah akan menjadi “bencana” dengan konsekuensi yang mengerikan.

Keputusan untuk mengirim rudal anti-pesawat Patriot ke Turki harus didukung oleh parlemen Jerman, namun persetujuannya hampir pasti. Kabinet Belanda diperkirakan akan mengumumkan persetujuannya pada hari Jumat, tergantung pada persetujuan parlemen.

De Maziere mengatakan keseluruhan misi juga diharapkan mencakup dua baterai masing-masing dari Belanda dan Amerika Serikat.

Aliansi Barat pekan ini memutuskan untuk menyetujui pengiriman senjata guna mencegah serangan lintas batas terhadap Turki setelah mortir dan peluru dari Suriah menewaskan lima warga Turki.

Pejabat Jerman menekankan bahwa rudal tersebut hanya akan digunakan untuk mempertahankan wilayah Turki dan tidak akan menjadi bagian dari “zona larangan terbang” di wilayah Suriah.

“Tidak seorang pun mengetahui kemampuan rezim seperti itu dan itulah sebabnya kami bertindak protektif di sini,” kata Guido Westerwelle, Menteri Luar Negeri.

Para pejabat mengatakan Patriot akan diprogram untuk hanya mencegat senjata Suriah yang memasuki wilayah udara Turki. Mereka tidak diizinkan memasuki wilayah Suriah terlebih dahulu. Artinya, serangan tersebut tidak akan berdampak langsung terhadap serangan pemerintah Suriah, baik yang bersifat kimia maupun konvensional, yang masih berada di dalam batas negara negara tersebut.

Karena kompleksitas dan ukuran baterai Patriot – termasuk radar, pusat komando dan kendali, fasilitas komunikasi dan dukungan – mereka kemungkinan harus melakukan perjalanan melalui laut, kata para pejabat NATO.

Para pejabat memperkirakan mereka kemungkinan baru akan tiba di Turki selama satu bulan ke depan.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola online

By gacor88