Para profesor Ibrani menimbang ‘Taurat tertua’

ROMA (AP) – Seorang ahli Italia dalam manuskrip Ibrani mengatakan pada Rabu bahwa dia telah menemukan gulungan Taurat lengkap tertua yang diketahui, sebuah dokumen dari kulit domba yang berasal dari tahun 1155-1225. Itu tepat di bawah hidungnya, di perpustakaan Universitas Bologna, di mana seabad yang lalu salah dikatalogkan sebagai berasal dari abad ke-17.

Penemuan itu bukanlah teks Taurat tertua di dunia: Alkitab Leningrad dan Aleppo – keduanya kodeks Ibrani, atau buku-buku – mendahului gulungan Bologna lebih dari 200 tahun. Tapi itu adalah gulungan Taurat tertua dari Pentateuch, lima kitab Musa, menurut Mauro Perani, seorang profesor bahasa Ibrani di departemen warisan budaya Universitas Bologna.

Dua uji penanggalan karbon yang terpisah — dilakukan oleh Universitas Salento di Italia dan Laboratorium Penanggalan Radiokarbon di Universitas Illinois, Urbana-Champaign — mengonfirmasi penanggalan yang telah direvisi, menurut sebuah pernyataan dari Universitas Bologna.

Gulungan semacam itu – yang ini panjangnya 36 meter (40 meter) dan tinggi 64 sentimeter (25 inci) – dibawa keluar di sinagoga pada hari Sabat dan hari libur, dan sebagian dibacakan di depan umum. Beberapa gulungan semacam itu bertahan sejak Taurat tua atau rusak harus dikubur atau disimpan di ruang terkunci di sinagoga.

Bagian dari dokumen yang dikatakan seorang ahli Italia adalah gulungan Taurat lengkap tertua yang diketahui. (kredit foto: AP Photo/Alma Mater Studiorum Universita’ di Bologna)

Perani mengatakan dalam sebuah wawancara telepon pada hari Rabu bahwa dia sedang memperbarui katalog manuskrip perpustakaan Ibrani ketika dia menemukan gulungan itu pada bulan Februari. Dia berkata bahwa dia segera menyadari bahwa gulungan itu salah diberi tanggal oleh pembuat katalog terakhir pada tahun 1889, menyadari bahwa tulisan dan notasi grafik lainnya jauh lebih tua.

Secara khusus, dia mengatakan gulungan itu tidak memperhitungkan aturan para rabi yang membakukan bagaimana Pentateukh harus disalin yang ditetapkan oleh Maimonides pada akhir abad ke-12. Gulungan itu berisi banyak fitur dan tanda yang akan dilarang berdasarkan peraturan tersebut, katanya.

Katalog tahun 1889, seorang Yahudi bernama Leonello Modona, menggambarkan huruf-huruf dalam gulungan itu sebagai “naskah Italia, yang terlihat agak kikuk, di mana huruf-huruf tertentu, serta mahkota dan garis biasa, menunjukkan pelengkap yang tidak biasa dan aneh,” menurut untuk rilis Universitas Bologna.

Namun, Perani melihat dalam dokumen itu sebuah tulisan elegan yang huruf perseginya merupakan tradisi Babilonia, kata pernyataan itu.

Perani memberi tahu The Associated Press bahwa “sangat normal” bagi seorang pembuat katalog untuk membuat kesalahan seperti itu di akhir tahun 1800-an, karena “ilmu manuskrip belum lahir”.

Pakar luar mengatakan temuan itu penting, meskipun Alkitab Ibrani yang lebih tua memang ada.

“Ini berita yang cukup besar,” kata James Aiken, dosen studi Ibrani dan Perjanjian Lama di University of Cambridge. “Para sarjana Ibrani bersemangat tentang banyak hal kecil, tetapi ini jelas penting dan jelas terlihat seperti gulungan yang sangat bagus.”

‘Para sarjana Ibrani senang dengan hal-hal yang sangat kecil, tetapi ini tentu saja penting dan jelas terlihat seperti gulungan yang sangat bagus’

Namun, Giovanni Garbini, pakar terkemuka bahasa Semit kuno dan pensiunan profesor di Universitas La Sapienza Roma, mengatakan penemuan itu tidak banyak mengubah apa yang diketahui dunia tentang manuskrip Ibrani.

“Ini adalah contoh gulungan lama, tapi dari sudut pandang pengetahuan, itu tidak mengubah apapun,” katanya dalam sebuah wawancara telepon.

Tetapi Stephen Phann, penjabat presiden Universitas Tanah Suci di Yerusalem dan seorang ahli manuskrip Yahudi kuno, mengatakan jika diberi tanggal yang akurat, gulungan itu akan menjadi penemuan yang langka dan penting. “Kami tidak memiliki banyak periode itu,” kata Phann.

Ada banyak gulungan Taurat yang lebih tua yang berasal dari abad ke-8, tetapi Phann mengatakan jarang menemukan manuskrip yang lengkap.

Penemuan itu juga penting secara emosional, katanya, karena gulungan itu, bukan buku yang dijilid, digunakan untuk membaca bagian-bagian Taurat sepanjang tahun di sinagoga.

“Ini hampir seperti persahabatan – bahwa mereka mengenal gulungan Taurat di tengah-tengah mereka, dan mereka menarik pengetahuan mereka dan fokus pada ibadah tentang bagaimana mereka menjalani kehidupan sehari-hari,” kata Phann.

Perani mengatakan masih menjadi misteri bagaimana gulungan itu menjadi bagian dari Perpustakaan Universitas Bologna, tetapi dia mengharapkan studi lebih lanjut dimulai sekarang.

Gulungan itu tetap berada di perpustakaan dan tidak memerlukan tindakan pencegahan ekstra dari yang sudah ada, katanya.

___

Diaa Hadid berkontribusi dari Yerusalem.

Hak Cipta 2013 Associated Press

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Live Result HK

By gacor88