Olmert menuduh PM membuang-buang miliaran dolar untuk ‘petualangan bodoh’

Mantan Perdana Menteri Ehud Olmert pada hari Jumat menuduh Benjamin Netanyahu menghabiskan miliaran shekel untuk proyek pertahanan yang tidak perlu terkait dengan Iran. Dalam sebuah wawancara dengan Channel 2 News, Olmert mengatakan bahwa perdana menteri saat ini “membuang” 11 miliar NIS untuk “petualangan bodoh yang tidak membuahkan hasil, dan juga tidak akan membuahkan hasil.”

“Kami menghadapi pengeluaran yang melebihi anggaran multi-tahun,” kata Olmert, seraya menambahkan bahwa ia yakin “proyek-proyek tersebut tidak akan terlaksana karena tahun 2012 adalah tahun yang menentukan.”

“Mereka menakuti dunia selama satu tahun dan pada akhirnya tidak melakukan apa pun,” kata Olmert, mengacu pada kampanye Netanyahu yang sedang berlangsung untuk memimpin dunia mengambil tindakan melawan program senjata nuklir Iran, baik melalui sanksi yang lebih keras maupun menggunakan ancaman serangan militer. untuk menggagalkan kampanye pengayaan uranium Republik Islam.

Olmert, yang mengundurkan diri dari jabatan perdana menteri pada tahun 2008 setelah terlibat dalam beberapa tuduhan korupsi – yang sebagian besar kemudian dibebaskan dari tuduhan tersebut – juga komentar yang dibuat minggu lalu oleh mantan ketua Shin Bet Yuval Diskin. (Olmert telah dihukum karena pelanggaran kepercayaan, diadili dalam skandal real estate dan menghadapi banding negara atas pembebasan tersembunyi dalam dua kasus besar.) Diskin mengklaim Netanyahu dan Menteri Pertahanan Ehud Barak mengadakan pertemuan sensitif tentang ancaman Iran sambil merokok cerutu. dan minum alkohol. Olmert membenarkan bahwa dia juga telah mendengar laporan serupa dan menyatakan dukungannya agar Diskin mengutarakan masalah tersebut secara publik.

“Apakah aku mendengarnya? Ya. Haruskah Diskin membicarakannya? Saya senang dia tidak mengungkapkan rincian operasinya, tapi ketika menyangkut masalah seperti ini, sudah menjadi tugasnya untuk berbicara,” kata Olmert. “Jika orang seperti Diskin, yang telah berperilaku bertanggung jawab selama bertahun-tahun melayani publik, sampai pada kesimpulan bahwa masyarakat Israel perlu mengetahui apa yang terjadi ketika nasib mereka ditentukan, maka dia harus melakukan hal tersebut.”

Olmert, yang mengaku hampir mencapai kesepakatan bersejarah dengan Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas sebelum meninggalkan jabatannya, memperingatkan bahaya kegagalan merundingkan perdamaian dengan Palestina. “Selama tidak ada negosiasi antara Palestina dan kami, Israel akan berada dalam negara lemah,” kata Olmert. “Ketika hal ini terjadi, ketika kita menjadi terisolasi, ketika pemerintah Amerika menarik kesimpulan dari kebijakan provokatif pemerintah, maka sudah terlambat untuk mencoba memperbaiki kerusakan parah yang terjadi pada negara tersebut,” katanya.

Mantan perdana menteri, yang meninggalkan partai Likud pada tahun 2006 untuk mendirikan Kadima bersama mantan perdana menteri Ariel Sharon, menegaskan kembali dukungan politiknya terhadap ketua Kadima saat ini Shaul Mofaz, dengan mengatakan bahwa partai tersebut – yang merupakan salah satu faksi terbesar di Knesset pada pemilu terakhir, hampir tidak melewati ambang batas pemilihan di kotak suara sebelum pemungutan suara berikutnya, pada tanggal 22 Januari – “hancur sebelum Mofaz terpilih sebagai ketuanya.” Olmert pada dasarnya menyalahkan keruntuhan Kadima pada mantan pemimpin partai tersebut, Tzipi Livni, mantan menteri luar negerinya, yang mencalonkan diri untuk Knesset sebagai ketua partai baru bernama Hatnua.

Ini bukan pertama kalinya Olmert menentang Netanyahu selama musim pemilu. Olmert bulan lalu memperingatkan bahwa kebijakan pemerintah yang tidak mengambil tindakan terhadap Palestina dapat menyebabkan pecahnya intifada ketiga. Dia berpendapat bahwa keputusan pemerintah untuk menyetujui pembangunan 3.000 rumah di kawasan E1 antara Yerusalem dan Maaleh Adumim bertujuan untuk mencegah negosiasi dengan Palestina.

Markas kampanye Likud-Beytenu mengeluarkan tanggapan terhadap pernyataan Olmert, dengan mengatakan: “Ehud Olmert, dihukum karena kejahatan, memaksa kami mundur, mengangkat Hamas ke tampuk kekuasaan, gagal dalam pengelolaan perang Lebanon Kedua dan memberikan konsesi yang tidak bertanggung jawab kepada Palestina. adalah orang terakhir yang dapat berkhotbah tentang Perdana Menteri Netanyahu, yang telah memperkuat negaranya di tengah gangguan global dan mengelola Operasi Pilar Pertahanan (melawan Hamas di Gaza pada bulan November) dengan cara yang wajar dan bertanggung jawab.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola online

By gacor88