Mesir berada di jalur yang tepat untuk menyetujui konstitusi Islam

Mesir tampaknya berada di jalur yang tepat untuk menyetujui rancangan konstitusi kontroversial yang dipengaruhi kelompok Islam setelah putaran pertama pemungutan suara pada hari Sabtu, yang sebagian besar berlangsung di pusat-pusat perkotaan negara tersebut. Putaran kedua dan terakhir berlangsung pada hari Sabtu 22 Desember.

Sebuah tweet resmi dari Ikhwanul Muslimin, kelompok politik paling kuat di Mesir, mengatakan bahwa penghitungannya menunjukkan hampir 57 persen pemilih mengatakan “ya” terhadap piagam yang disengketakan tersebut, sementara sekitar 43 persen memilih “tidak”. Pemungutan suara diadakan pada hari Sabtu di 10 dari 27 provinsi di Mesir, termasuk Kairo dan kota pelabuhan Mediterania Alexandria, kota terbesar kedua di Mesir.

Para pemilih keluar “dengan damai dan dalam jumlah besar”. menurut New York Timesyang melaporkan pada hari Sabtu bahwa Ikhwanul Muslimin, mantan partai Presiden Mesir Mohammed Morsi, memperkirakan referendum akan berhasil.

Meskipun Egypt Independent melaporkan pada hari Minggu bahwa Kairo, daerah pemilihan terbesar, menolak referendum dengan suara 57% berbanding 43%., semua wilayah lainnya melaporkan mayoritas suara “ya”, termasuk pusat kota kedua di Mesir, Alexandria, menurut artikel berita tersebut. Namun tidak disebutkan apa dasar angka tersebut.

Al-Arabiya melaporkan hasil awal pada Minggu pagi 61% mendukung konstitusi dan 38,7% menentangnya, setelah lebih dari separuh surat suara dihitung. Stasiun televisi tersebut mengatakan angka-angka tersebut didasarkan pada “hitungan tidak resmi”.

Namun, pejabat oposisi mengatakan referendum itu dibatalkan karena 66% menentangnya, menurut Al-Arabiya.

Sabtu ini, Blok oposisi Mesir menuduh Ikhwanul Muslimin melakukan kecurangan dalam pemilu, dan menyatakan “keprihatinan mendalam… mengenai banyaknya penyimpangan dan pelanggaran dalam pelaksanaan referendum.” Front Keselamatan Nasional, kelompok payung oposisi, mengatakan ketidakberesan tersebut “menunjukkan keinginan yang jelas untuk melakukan kesalahan dalam pemungutan suara” yang dilakukan oleh Ikhwanul Muslimin.

Pelanggaran yang dilaporkan oleh pengawas termasuk TPS tanpa hakim yang mengawasi proses pemungutan suara, pegawai sipil yang secara ilegal mengganti hakim, surat suara tidak distempel secara resmi sesuai peraturan, berkampanye di dalam TPS, dan lain-lain. Para pemilih Kristen ditolak.

Hasil lengkap pemungutan suara pada hari Sabtu diperkirakan akan diumumkan pada pertengahan minggu, dengan hasil akhir akan keluar setelah putaran terakhir pemungutan suara pada hari Sabtu depan.

Warga Mesir menyampaikan perselisihan mereka mengenai rancangan konstitusi ke tempat pemungutan suara setelah berminggu-minggu terjadi kerusuhan antara kelompok Islamis yang baru berkuasa dan oposisi yang sebagian besar liberal mengenai identitas masa depan bangsa.

Terlepas dari hasilnya, perdebatan sengit di antara para pemilih memberi isyarat bahwa referendum mengenai piagam kontroversial tersebut tidak mungkin mengakhiri krisis politik terburuk di Mesir sejak revolusi yang menggulingkan Hosni Mubarak hampir dua tahun lalu.

Pemungutan suara tersebut mengakhiri pertikaian selama hampir dua tahun mengenai identitas Mesir pasca-Mubarak, dengan krisis terbaru mengenai piagam tersebut berkembang menjadi perselisihan mengenai apakah Mesir harus bergerak menuju negara agama di bawah Ikhwanul Muslimin pimpinan Presiden Mohammed Morsi dan sekutu Salafi ultrakonservatif mereka, atau hanya satu negara yang dipimpin oleh Ikhwanul Muslimin. yang mempertahankan tradisi sekuler dan karakter Islam.

Yang menggarisbawahi ketegangan tersebut, sekitar 120.000 tentara telah dikerahkan untuk membantu polisi melindungi tempat pemungutan suara dan lembaga-lembaga negara setelah bentrokan antara pendukung dan penentang Morsi telah menyebabkan sedikitnya 10 orang tewas dan sekitar 1.000 orang terluka selama tiga minggu terakhir.

Pengerahan besar-besaran tidak menghentikan kerumunan pendukung ulama ultrakonservatif Hazem Salah Abu-Ismail untuk menyerbu kantor partai liberal Wafd di Kairo, yang merupakan anggota aliansi oposisi yang berkampanye menentang rancangan konstitusi.

“Hari ini saya ingin menyampaikan belasungkawa saya kepada rakyat Mesir atas runtuhnya supremasi hukum,” kata pemimpin Wafd El-Sayyed el-Badawi.

Pihak oposisi menyerukan pemungutan suara “tidak”, sementara para pendukung Morsi mengatakan konstitusi akan membantu mengakhiri ketidakstabilan politik yang melanda Mesir sejak tergulingnya pemerintahan otokratis Mubarak. Para ulama, dari mimbar masjid, membela konstitusi sebagai dokumen yang memperjuangkan Islam.

Rancangan undang-undang tersebut akan memberdayakan kelompok Islam untuk melaksanakan penerapan hukum Islam yang paling luas dan ketat yang pernah ada di Mesir modern. Kewenangan tersebut terletak pada tiga pasal yang secara tegas menyebutkan Syariah, atau hukum Islam, serta bahasa hukum yang tidak jelas yang terkubur dalam sejumlah pasal lain yang hanya sedikit diperhatikan selama penyusunan piagam tersebut namun kelompok Islam bersikeras untuk memasukkannya.

Menurut para pendukung dan penentang konsep tersebut, piagam tersebut tidak hanya menjadikan ulama sebagai penengah atas banyak hak-hak sipil, namun juga dapat memberikan dasar konstitusional bagi warga negara untuk membentuk “polisi agama” ala Saudi untuk memantau moral dan segregasi umat Islam. jenis kelamin, penerapan aturan berpakaian Islami dan bahkan hukuman berat bagi pelaku perzinahan dan pencurian – terlepas dari apa yang tertulis dalam undang-undang.

Bagi kelompok Islamis, konstitusi adalah kunci bagi ambisi mereka untuk mewujudkan pemerintahan Islam, sebuah tujuan yang menurut mereka dibenarkan oleh kemenangan telak mereka dalam pemilihan parlemen musim dingin lalu. Morsi menolak tuntutan oposisi agar ia membatalkan referendum.

Sementara itu, para kritikus mempertanyakan keabsahan piagam tersebut setelah mayoritas hakim mengatakan mereka tidak akan mengawasi pemungutan suara tersebut. Kelompok hukum juga memperingatkan kemungkinan terjadinya kecurangan yang meluas, dan pihak oposisi mengatakan keputusan untuk mengadakan pemungutan suara pada dua hari yang berbeda – 15 dan 22 Desember – untuk menutupi kekurangan hakim membuka peluang bagi hasil awal untuk mempengaruhi opini pemilih. putaran berikutnya.

Kurangnya jumlah hakim tercermin dari kekacauan yang melanda beberapa TPS, sehingga KPU memperpanjang waktu pemungutan suara empat jam hingga pukul 23.00.

Mesir memiliki 51 juta pemilih yang memenuhi syarat, setengah dari mereka seharusnya memberikan suara mereka di 10 provinsi pada hari Sabtu, dan sisanya pada minggu depan.

Krisis terbaru Mesir dimulai ketika Morsi mengeluarkan dekrit pada 22 November yang memberikan dirinya dan majelis tersebut kekebalan dari pengawasan yudisial sehingga dokumen tersebut dapat diselesaikan sebelum keputusan pengadilan membubarkan panel tersebut.

Pada tanggal 30 November, dokumen tersebut diadopsi oleh majelis yang mayoritas penduduknya Islam dalam sesi maraton meskipun ada boikot oleh aktivis sekuler dan Kristen dari panel yang beranggotakan 100 orang.

Jika konstitusi disetujui oleh mayoritas pemilih, kelompok Islamis yang berkuasa ketika Mubarak digulingkan kemungkinan besar akan mendapatkan dukungan lebih besar. Majelis tinggi parlemen, yang didominasi oleh kelompok Islam, akan diberikan wewenang untuk membuat undang-undang sampai parlemen baru terpilih.

Jika kalah, pemilu akan diadakan dalam waktu tiga bulan bagi panel baru untuk menulis konstitusi baru. Sementara itu, kekuasaan legislatif akan tetap berada di tangan Morsi.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link sbobet

By gacor88