Makanan ajaib untuk pagi musim dingin

Semangkuk Sereal Super Sereal Super (kredit foto: Anatoly Michaelo/Courtesy Korim Publishers)

Saya tidak tahu tentang Anda, tetapi semakin dingin cuacanya, semakin tubuh saya menginginkan makanan panas. Hal ini sebenarnya tidak mengherankan; makan makanan panas di cuaca dingin akan menghangatkan tubuh kita dari dalam, dan terasa jauh lebih menyejukkan dan memuaskan dibandingkan makan makanan dingin.

Orang-orang zaman dahulu juga percaya bahwa menciptakan dan mempertahankan panas tubuh berasal dari dalam, dan saat ini kita tahu bahwa mereka memiliki gagasan yang tepat. Proses makan menghasilkan panas yang membantu menghangatkan tubuh, dan efek pemanasan (disebut dengan termogenesis) terjadi ketika energi dilepaskan selama pencernaan. Pernahkah Anda memperhatikan bahwa Anda cenderung makan lebih banyak di musim dingin? Anda tidak sendirian — penurunan suhu tubuh merangsang nafsu makan, yang merupakan cara alami untuk membuat kita makan untuk menghangatkan tubuh.

Sistem pengobatan tradisional kuno dari Timur (seperti pengobatan tradisional Tiongkok, Hindu, Korea, dan Vietnam) juga menganggap makanan memiliki sifat pendingin atau pemanas bawaan dan sifat energik. Menurut teori mereka, buah-buahan dan sayuran mentah adalah makanan yang sangat dingin. Karena cepat dicerna dan dikeluarkan, mereka tidak bisa menjadi sumber energi dan kehangatan yang tahan lama. Sebaliknya, sayuran yang dimasak, dan terutama sayuran akar (musiman), dianggap sebagai makanan yang paling dicari untuk musim dingin.

Rempah-rempah dan herba juga dianggap memiliki khasiat menghangatkan, seperti bawang putih dan jahe, jinten, biji ketumbar, jintan, cengkeh dan kunyit serta kemangi, oregano dan thyme. Semua ini mengandung fitonutrien dengan sifat antimikroba dan antiinflamasi untuk membantu meningkatkan enzim pencernaan, yang dapat membantu tubuh memproses makanan yang sulit dicerna, seperti kacang-kacangan.

Salah satu cara favorit saya untuk melakukan pemanasan di musim dingin adalah dengan sarapan dengan sereal panas, biasanya terbuat dari oat dan susu yang dimasak dengan cepat, dengan taburan kayu manis dan sedikit madu atau sirup maple. Untungnya, saya membesarkan putri saya dengan beberapa sereal panas (bunga aster dalam bahasa Ibrani) juga, jadi mereka sangat menantikan untuk memakannya pada pagi musim dingin sebelum sekolah (suatu prestasi yang nyata, bukan?).

Berikut tip saya: Hindari oat kemasan instan yang disajikan secara individual karena mengandung tambahan gula dan bahan kimia tambahan, dan pilihlah oat yang dimasak dengan cepat. Masak dengan jumlah cairan dua kali lipat (susu, setengah susu dan setengah air, atau pengganti susu) jika suka kental seperti kami, lebih cair lagi jika suka encer. Dimaniskan dengan madu, sirup maple, silan atau agave, dibumbui dengan kayu manis/jahe/kapulaga/sejumput garam atau pala, dan di atasnya diberi kismis, goji berry, atau buah segar jika diinginkan.

Untuk sarapan yang benar-benar bertenaga, cobalah campuran biji-bijian super bebas gluten yang Anda giling halus dan simpan dalam stoples tertutup di lemari es selama beberapa bulan:

Supergrain Sereal super (untuk dua porsi)

Semua bahannya mudah ditemukan di toko makanan kesehatan.

  • 1 sendok makan tepung quinoa
  • 2 sendok makan tepung millet
  • 2 sendok makan bayam, digiling atau utuh (atau biji-bijian lainnya)

1) Panaskan dua cangkir susu atau pengganti susu dalam panci kecil anti lengket dengan api kecil.

2) Aduk perlahan campuran tepung ke dalam susu bersama sedikit garam dan setengah sendok teh kayu manis.

3) Aduk terus hingga adonan mulai menggelembung dan tidak ada gumpalan.

4) Masukkan beberapa sendok makan kismis atau cranberry, tutup dan masak dengan api paling kecil selama sekitar 10 menit, aduk sesekali, sampai adonan halus dan mengental. Untuk memberi rasa coklat, tambahkan 2-4 sendok makan sirup carob, atau sajikan dengan madu, agave, silan, atau sirup maple asli.

Untuk membuat dalam jumlah besar (untuk 10 porsi)

  • 10 sendok makan (setengah cangkir + 2 sendok makan.) tepung quinoa (atau quinoa, digiling)
  • 20 sendok makan (1¼ cangkir) tepung millet (atau millet, digiling)
  • 20 sendok makan (1¼ cangkir) bayam, tepung giling atau tepung utuh, atau lainnya

Campur semua bahan jadi satu dan simpan dalam toples kedap udara di lemari es.

Resep diadaptasi dari “Tanpa Gluten, Tanpa Gula” oleh Phyllis Glazer, Korim Publishers.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola online

By gacor88