Komentar Kerry tentang Assad mungkin perlu dicermati

WASHINGTON (AP) – Senator. John Kerry menyebut Suriah sebagai negara yang dapat membawa perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah dan memperkirakan bahwa pemerintahan Presiden Bashar Assad yang kini dipermalukan akan menjalin hubungan yang sah dengan Amerika Serikat. Tuduhan ini pasti akan menarik perhatian selama sidang pengukuhan Kerry sebagai menteri luar negeri, karena penindasan brutal yang dilakukan Assad telah menjerumuskan negaranya ke dalam perang saudara.

Situs web konservatif mencemooh hubungan tersebut sebagai “bromance” Kerry-Assad, mengutip komentar yang dibuat oleh ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat dalam pidato dan selama enam kunjungannya ke Suriah.

Kritik yang bernuansa politis terhadap calon Presiden Barack Obama gagal menangkap konteks kata-kata Kerry, pernyataan-pernyataannya yang terbaru, dan upaya pendekatan yang rumit terhadap pemimpin yang lincah dan pemberontak ini. Pemerintahan Partai Republik dan Demokrat juga kesulitan memahami keluarga Assad, yang telah mempertahankan kekuasaan selama empat dekade dan terkadang bekerja sama dengan Barat.

Suriah mendukung Perang Teluk pada tahun 1991 untuk memaksa Irak keluar dari Kuwait setelah Menteri Luar Negeri Presiden George HW Bush, James A. Baker III, melakukan selusin perjalanan ke Damaskus, ibu kota Suriah. Suriah dikucilkan selama bertahun-tahun dan AS menarik duta besarnya pada Februari 2005 setelah pembunuhan Perdana Menteri Lebanon Rafik Hariri. Suriah telah banyak dituduh terlibat dalam pembunuhan tersebut, namun Damaskus membantahnya.

Perang saudara yang berlangsung hampir dua tahun di Suriah dan kemarahan serta frustrasi beberapa anggota parlemen Partai Republik terhadap tanggapan Obama kemungkinan akan menimbulkan beberapa pertanyaan bagi Kerry. Salah satu anggota komite terbaru dan teman Kerry, Senator. John McCain, seorang Republikan, adalah kritikus paling vokal Obama mengenai Suriah, mengeluh bahwa kebijakan presiden tidak berguna dalam menghentikan pertumpahan darah.

PBB baru-baru ini memperkirakan sedikitnya 60.000 orang tewas dalam perang tersebut dan jutaan orang meninggalkan rumah mereka.

Senator tersebut, yang dipilih oleh Obama untuk menggantikan Menteri Luar Negeri Hillary Rodham Clinton, berada pada jalur yang tepat untuk mendapatkan konfirmasi yang lancar dari rekan-rekannya. Persidangannya bisa dilakukan paling cepat pada minggu 21 Januari.

Kerry menyimpulkan ketidakpastian di kawasan ini ketika ia mengatakan dalam pidatonya tanggal 16 Maret 2011 bahwa “Timur Tengah modern telah lama membingungkan para pembuat kebijakan luar negeri Amerika.”

Teka-teki kawan atau lawan pada pemerintahan masa lalu dapat ditemukan dalam serangkaian foto.

Ada salah satu utusan Presiden Ronald Reagan, Donald Rumsfeld, yang berjabat tangan dengan pemimpin Irak Saddam Hussein pada tahun 1983, satu dekade sebelum Amerika Serikat dan koalisi internasional berperang melawannya. Pada tahun 2008, Menteri Luar Negeri Condoleezza Rice duduk bersama pemimpin Libya Moammar Gadhafi, yang dibunuh tiga tahun kemudian oleh pemberontak yang didukung Amerika Serikat.

Pengamatan Kerry muncul saat ia tampil di hadapan Carnegie Endowment for International Peace di mana ia berbicara dengan optimis tentang kemajuan pemerintah Suriah dan Amerika Serikat dalam melawan Assad.

“Presiden Assad sangat bermurah hati kepada saya dalam diskusi yang kami lakukan,” kata Kerry. “Dan ketika saya terakhir kali berkunjung – beberapa perjalanan terakhir ke Suriah – saya meminta Presiden Assad melakukan hal-hal tertentu untuk membangun hubungan dengan Amerika Serikat.”

Kerry memenuhi enam permintaan untuk Assad, termasuk pembelian tanah untuk kedutaan AS di Damaskus dan bantuan perbatasan dengan Irak, dan mengatakan bahwa presiden Suriah telah memenuhi semuanya.

“Jadi penilaian saya adalah Suriah akan pindah; “Suriah akan berubah karena negara ini mempunyai hubungan yang sah dengan Amerika Serikat dan negara-negara Barat serta adanya peluang ekonomi yang menyertainya dan partisipasi yang menyertainya,” katanya.

Dia dengan cepat menambahkan, ‘Saya tidak menganggap remeh apa pun dalam hubungan apa pun.’

Menjelang akhir bulan yang sama, dan setelah sen. Richard Shelby, seorang Republikan, memimpin delegasi kongres ke Suriah, Clinton mengatakan bahwa “banyak anggota Kongres dari kedua partai yang pergi ke Suriah dalam beberapa bulan terakhir mengatakan mereka yakin dia (Assad) adalah seorang reformis.”

Komentarnya dalam konteks membandingkan Suriah dan Libya.

Para pejabat Kerry dan Shelby mengatakan keduanya tidak pernah menyebut Assad sebagai seorang “reformis”.

Beberapa hari setelah komentar Clinton, Kerry mengatakan pada sidang mengenai Suriah bahwa “kekerasan terhadap pengunjuk rasa damai tidak dapat diterima” dan mengecam Assad karena tidak menjanjikan reformasi yang signifikan.

Sebulan kemudian, dia mendukung penerapan sanksi Obama terhadap Suriah, dengan mengatakan “yang jelas adalah kita harus meningkatkan tekanan politik dan ekonomi sehingga Presiden Assad memahami bahwa dia harus mengakhiri kekerasan dan melakukan reformasi.”

Pada bulan Agustus, Kerry menggemakan seruan Obama agar Assad mundur.

Tanggapan keras tersebut merupakan cerminan jelas kemarahan internasional atas kekerasan yang tak henti-hentinya dilakukan Assad terhadap rakyatnya. Pernyataannya berbeda dengan pernyataan Kerry sebelumnya.

Tak lama setelah Obama menjabat, Kerry melakukan perjalanan ke Suriah pada bulan Februari 2009 untuk mendesak Assad agar menghormati kemerdekaan Lebanon, mendapatkan bantuan Suriah dalam melucuti senjata Hizbullah dan membuat kemajuan dalam mengakhiri hubungan dekatnya dengan Iran. Kerry bertemu dengan Assad dan kemudian berkata: “Kami akan memperbarui diplomasi, tetapi tanpa ilusi apa pun, tanpa kenaifan apa pun, tanpa keyakinan yang salah bahwa, hanya dengan berbicara, segala sesuatunya akan terjadi secara otomatis.”

Pada bulan April 2010, Kerry bertemu dengan Assad di Damaskus dan menggambarkan Suriah sebagai “pemain penting dalam membawa perdamaian dan stabilitas di kawasan.”

Daniel Byman, seorang profesor di Universitas Georgetown dan peneliti senior di Saban Center for Middle East Policy, mengatakan kritik yang mungkin dihadapi Kerry dalam persidangan tersebut “akan disuarakan dalam ‘pemerintahan sedang sibuk mengacaukannya, bagaimana Anda memperbaikinya?” ‘,” daripada — kesan saya adalah bahwa Chuck Hagel (calon Menteri Pertahanan) akan jauh lebih kasar. “Anda adalah bagian dari masalah, Anda bukan bagian dari solusi.” Dengan Kerry, saya pikir kami akan senang Anda datang untuk memecahkan masalah ini.”

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


login sbobet

By gacor88