Kesepakatan damai dengan Palestina digagalkan oleh tweet

Kesepakatan perdamaian terakhir yang bersejarah dicapai oleh Israel dan Otoritas Palestina pada hari Jumat, namun gagal pada hari Minggu pagi karena serangkaian peristiwa yang dimulai oleh tweet yang tidak menguntungkan dari Tzipi Livni. Times of Israel telah mempelajari beberapa detail di balik layar.

Hanya beberapa hari setelah Livni, pemimpin partai Hatnua, menandatangani koalisi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sebagai kepala tim perundingan Israel, dia memberi tahu perdana menteri bahwa dia telah mencapai apa yang tampaknya tidak mungkin tercapai selama hampir satu dekade – sebuah garis besar untuk kesepakatan damai terakhir dengan musuh abadi negara tersebut.

Menurut seorang pejabat senior pemerintah, Israel akan mempertahankan kendali penuh atas seluruh Yerusalem dan Tepi Barat berdasarkan perjanjian tersebut. Sebagai imbalannya, Palestina akan mendapatkan kota Tel Aviv.

“Dengan pantai bermil-mil dan banyak restoran premium, tempat ini terlalu bagus untuk dilewatkan (Presiden Otoritas Palestina Mahmoud) Abbas,” kata pejabat itu. “Sebenarnya cukup luar biasa: Setelah lima jam negosiasi dengan Abbas, Livni lelah dan ingin pulang untuk menonton Master Chef – dia merekamnya selama kampanye dan mengucapkan selamat tinggal kepada Salma. Dia hanya ingin pulang.”

Pada saat itulah, katanya, segalanya berubah.

“Livni mengangkat tangannya dan menghela nafas. “Oke,” katanya. ‘Kami akan memberimu Tel Aviv. Tinggalkan saja kami Yerusalem dan Tepi Barat,” kenang pejabat yang berada di ruangan saat itu.

“Mata Abbas terbuka lebar,” katanya. “Presiden PA kemudian meminta Livni memastikan dia tidak mengatakan ‘Tel Aviv?’ disalahpahami. Pada saat itulah Livni berdiri. “Ya,” jawabnya. ‘Ambil. Ambil contoh pantai dan kedutaan besar dan Haoman 17. Ambil contoh Mike’s Place dan Rothschild. Mengambil semua.'”

“Dan pada saat itu,” kata pejabat itu, “Abu Mazen berdiri, mengulurkan tangannya dan hanya berkata, ‘Setuju.’”

Livni dan Amir Peretz yang juga hadir menjabat tangan Abbas dan segera meninggalkan ruangan. “Kami berdua tercengang, kaget,” kenang pejabat itu. “Livni hanya kecewa karena beberapa bulan lalu dia tidak melakukannya,” imbuhnya. “Dia menendang dirinya sendiri. Dia terus bergumam: ‘Saya bisa saja menjadi perdana menteri.’

Namun pada malam harinya, dia mengungkapkan rahasianya sebelum waktunya.

Karena salah mengira dia mengirim pesan pribadi, Livni men-tweet perdana menteri, “Hei Beebs, coba tebak siapa yang baru saja berdamai! Mereka ada di sini. Kita hanya perlu memberi mereka Tel Aviv.” Namun pesan tersebut tidak dikirimkan secara pribadi kepada Netanyahu, dan sebaliknya, dan dalam sebuah tindakan yang pada akhirnya akan mematikan kesepakatan, pesan tersebut menyebar dengan sangat cepat.

Dalam beberapa jam, ribuan hipster turun ke jalan di Tel Aviv. “Perdamaian tidak ada gunanya tanpa kedai kopi kita!” mereka bernyanyi.

“Apa gunanya,” terdengar seorang mahasiswa fotografi berusia 21 tahun berkata. “Saya berjanji kepada orang tua saya bahwa saya akan keluar dari militer. Saya memiliki. Saya berjanji akan mendapatkan pekerjaan. Saya dapat satu. Sekarang aku belajar keras – mengambil foto buah di shuk setiap hari, dan tinggal di apartemen dua kamar tidur yang disewa orang tuaku tanpa menanyakan apakah aku menyukai tempat itu – dan untuk apa? Sehingga saya harus tinggal di Yerusalem? Benar-benar?!”

Ketika malam semakin larut, para pemuda Tel-Avivians melakukan aksi duduk di kedai kopi di seluruh kota dan menolak untuk pulang. “Kita akan minum espresso sampai mendapatkan jawaban yang kita inginkan!” salah satu siswa memposting di halaman Myspace-nya. “Ada hal yang lebih penting daripada tanah!” tulis yang lain di dinding Facebook-nya.

Abbas yang putus asa memijat pelipisnya selama konferensi pers hari Minggu (kredit foto: Issam Rimawi/Flash90)

Abbas mengadakan konferensi pers pada Minggu pagi dan dia membantah keras bahwa kesepakatan telah dicapai. Saat dia berjalan menjauh dari mikrofon, dia terdengar bergumam dengan marah gilaBahasa Arab untuk “wanita gila”.

“Livni tidak tahu apa yang dia lakukan,” kata pejabat itu. “Dia mencapai hal yang mustahil dan kehilangannya dalam beberapa jam. Dan mengapa? Karena dia payah dalam jejaring sosial. Saya menyuruhnya berhenti men-tweet saat dia sedang menonton Master Chef. Dia melakukannya sepanjang waktu.”

Memasuki Knesset pada Minggu pagi untuk menghadiri pertemuan darurat dengan perdana menteri, Livni dan Peretz terlihat asyik mengobrol saat mereka keluar dari lift. Peretz terdengar berkata: “Ini bukan masalah besar. Kita semua pernah melakukan hal seperti ini. Itu terjadi setiap saat. Suatu ketika, di Histadrut…”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Singapore Prize

By gacor88