‘Kami sepakat untuk tidak setuju’ mengenai perluasan pemukiman, kata Merkel setelah bertemu dengan PM

Berbicara dari pertemuan dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Kamis, Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan dia dan Netanyahu “sepakat untuk tidak setuju” mengenai masalah permukiman di Tepi Barat.

“Kami di Jerman percaya bahwa upaya untuk mencapai solusi dua negara harus dilanjutkan… kami harus terus berusaha mencapai negosiasi dan tindakan sepihak harus dihindari,” tambahnya.

Netanyahu, pada bagiannya, mengatakan “Israel akan mempertahankan koridor pemukiman yang direncanakan berdasarkan perjanjian perdamaian di masa depan.”

“Sebagian besar pemerintah yang telah mempertimbangkan proposal ini selama bertahun-tahun, termasuk Palestina sendiri… memahami bahwa blok-blok ini… akan menjadi bagian dari Israel dalam penyelesaian politik perdamaian akhir,” kata perdana menteri, mengacu pada konstruksi di berbagai Timur. Lingkungan Yerusalem baru-baru ini diumumkan oleh pemerintah.

Pengumuman tersebut mendapat kecaman luas, bahkan oleh beberapa sekutu terdekat Yerusalem, dengan kecaman paling keras ditujukan pada rencana pencairan rencana pembangunan di kawasan E1 antara Yerusalem dan pemukiman Ma’aleh Adumim, di sebelah timur ibu kota.

Netanyahu mengakui bahwa masih ada “satu atau dua” perbedaan antara pendiriannya dan Merkel, namun pertemuan hari Kamis menempatkan perbedaan-perbedaan tersebut, serta kesamaan antara keduanya, ke dalam “perspektif yang benar.”

Para pejabat Palestina mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka akan menggunakan status baru mereka di PBB untuk mengupayakan resolusi Dewan Keamanan guna menghentikan rencana Israel untuk memperluas permukiman.

“Rencana pemukiman yang diumumkan oleh Israel, khususnya E1, merupakan garis merah,” kata Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas kepada wartawan. “Ini seharusnya tidak terjadi.”

Pada hari Rabu, Netanyahu mengkritik sikap abstain Jerman dalam pemungutan suara mengenai resolusi peningkatan status Palestina di PBB pekan lalu, namun pada hari Kamis ia menyatakan penghargaan atas komitmen Jerman terhadap keamanan Israel.

“Saya sama sekali tidak meragukan komitmen Anda terhadap keamanan Israel dan kesejahteraan negara Yahudi,” kata perdana menteri kepada Merkel pada konferensi pers.

Netanyahu mengatakan keputusan Merkel untuk tidak memberikan suara menentang langkah Palestina pekan lalu akan menghambat proses perdamaian. “Akan tidak jujur ​​jika saya harus menyembunyikan bahwa saya kecewa dengan cara orang Jerman memberikan suaranya di PBB, sama seperti kebanyakan orang Israel,” kata Netanyahu kepada surat kabar Jerman Die Welt dalam perjalanan ke Berlin.

“Saya pikir Kanselir Merkel berpendapat bahwa pemungutan suara ini akan mendorong perdamaian. Faktanya, yang terjadi justru sebaliknya: setelah pemungutan suara PBB, Otoritas Palestina di bawah Presiden Mahmoud Abbas melakukan upaya untuk bersatu dengan teroris Hamas. Resolusi tersebut tidak meminta pengakuan terhadap negara Yahudi atau mengakhiri konflik dengan kami atau memberikan jaminan keamanan. Sebaliknya, hal ini mendorong Palestina untuk memperkuat posisi mereka dan tidak melakukan negosiasi.”

Netanyahu juga menolak teguran internasional terhadap Israel atas rencananya memperluas permukiman, dan menyebut kritik tersebut “terlalu sensitif.”

“Apa kejahatan besar kita? Kami sedang membangun di wilayah yang akan tetap menjadi milik Israel setelah perjanjian damai,” katanya. “Ini adalah tanah tempat tinggal orang Yahudi selama hampir 4.000 tahun. Kita berbicara tentang pinggiran kota milik kotamadya Yerusalem. Tidak ada kartu yang diubah dan tidak ada yang dinilai sebelumnya. Orang-orang terlalu sensitif.”

“Israel tetap berkomitmen penuh untuk mencapai perdamaian dengan Palestina,” kata Netanyahu. Dia menekankan bahwa Israel membayangkan perdamaian “berdasarkan prinsip dua negara untuk dua bangsa, dan dalam perdamaian ini negara Palestina yang telah didemiliterisasi mengakui negara Yahudi Israel.”

Netanyahu menyerukan perundingan langsung antara Israel dan Palestina, dan menambahkan bahwa ia berharap “Palestina akan kembali ke meja perundingan, bahwa mereka melakukannya tanpa prasyarat” sehingga perdamaian yang memenuhi kebutuhan Israel dan Palestina dapat tercapai.

Sebelumnya, saat berkunjung ke Praha, Netanyahu mengucapkan terima kasih kepada Republik Ceko yang memberikan suara menentang resolusi PBB. Republik Ceko adalah satu dari sembilan negara yang memberikan suara menentang resolusi tersebut di Majelis Umum PBB pada 29 November.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88