Israel bersalah atas pelanggaran hak asasi manusia yang ‘saat ini’ dan ‘serius’, klaim LSM lokal

Israel bersalah atas pelanggaran hak asasi manusia yang “sangat serius”, baik di wilayah Palestina maupun di Israel sendiri, menurut laporan terbaru yang pedas dari salah satu organisasi hak asasi manusia terkemuka di negara tersebut.

Menurut laporan Asosiasi Hak Sipil di Israel pada tahun 2012, situasi di Israel “gelap” di hampir setiap kategori hak asasi manusia, terutama perumahan. Laporan tersebut juga menyebutkan beberapa perkembangan positif, terutama di bidang pelayanan kesehatan.

“Pencari suaka dianiaya tanpa henti. Pendudukan Tepi Barat dan rezim diskriminasi diperkuat oleh pernyataan ganda dan upaya untuk membungkam oposisi. Perumahan yang terjangkau tidak dapat ditemukan dan air telah menjadi barang mewah. Protes sosial dalam skala besar tidak lagi diperbolehkan di ruang publik dan kepolisian serta lembaga peradilan diprivatisasi sementara Mahkamah Agung menjadi semakin sulit diakses,” kata ACRI dalam sebuah pernyataan yang bertepatan dengan penerbitan laporan tersebut.

Laporan ini mencakup berbagai topik, seperti kebebasan berekspresi, hak untuk berdemonstrasi, “kartu pintar” yang baru-baru ini diperkenalkan dalam sistem transportasi umum, privatisasi, hak-hak minoritas Arab, hak-hak penyandang disabilitas, akses terhadap air, layanan kesehatan. dan apa yang dianggap sebagai “penangkapan tidak masuk akal” terhadap migran Afrika.

“Sikap umum terhadap pencari suaka Afrika di Israel pada tahun 2012 adalah rasisme dan xenofobia,” kata laporan itu. “Sepanjang tahun ini, warga Israel dibakar, dipukuli, dikutuk dan dijarah dalam skala dan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bom molotov dilemparkan ke rumah para pencari suaka dan taman kanak-kanak di lingkungan Shapira di Tel Aviv. Apartemen warga asing di Yerusalem dibakar. Tiga pencari suaka Eritrea ditikam di lingkungan Shapira dan protes terhadap apa yang disebut ‘penyusup’ di lingkungan Hatikva di Tel Aviv berubah menjadi kekerasan yang tidak terkendali, termasuk penghancuran jendela toko dan serangan fisik terhadap warga negara asing. Sejumlah kecil penyerang didakwa setelah insiden ini.”

Sebagian besar laporan ini dikhususkan untuk hak atas perumahan, khususnya bagi penduduk Arab Israel.

“Sebagian besar penduduk komunitas Arab dilarang mendapatkan izin membangun secara legal,” laporan penulis laporan Tal Dahan. “Tanpa pilihan lain, dan tanpa alternatif tempat tinggal, banyak warga Arab di Israel terpaksa membangun rumah mereka tanpa izin, membuat mereka terus-menerus berada di bawah tekanan, takut rumah mereka akan dibongkar.”

Menurut laporan tersebut, kebijakan pemerintah mengenai komunitas Badui di Negev sangat bermasalah. “Pemerintah masih gagal mengenali 35 desa – yang berpenduduk 70.000 jiwa – dan menyediakan layanan dasar seperti jalan beraspal, air mengalir atau listrik, belum lagi sekolah atau klinik kesehatan.”

Komunitas Arab di kota-kota terkenal seperti Acre, Lod, Haifa dan Jaffa juga menghadapi diskriminasi karena pihak berwenang telah mengabaikan mereka selama beberapa dekade, demikian temuan laporan tersebut.

Misalnya, lingkungan Gan Hakal di Ramle memiliki lebih dari 2.000 penduduk, namun tidak ada bank, kantor pos, pusat komunitas atau komersial, kantor kota, cabang Institut Asuransi Nasional, pusat komunitas, pusat komersial, taman bermain atau taman.

Meskipun ada protes keadilan sosial pada musim panas lalu, perumahan umum bagi komunitas Yahudi Israel juga tidak membaik. “Sebaliknya,” kata laporan itu, “pemerintah menentang penerapan undang-undang perumahan yang terjangkau dan terus secara sistematis mengurangi jumlah unit perumahan umum yang ada saat ini.”

Laporan tersebut juga mengecam keras rezim militer Israel di Tepi Barat. Pada tahun 2012, IDF secara teratur “mengeluarkan dan melaksanakan perintah pembongkaran rumah dan bangunan kemanusiaan seperti bak air” di seluruh Area C, yang merupakan area di mana seluruh pemukiman Israel berada dan merupakan tempat tinggal sekitar 150.000 warga Palestina.

Mereka mengutuk “aneksasi yang semakin besar secara de facto di Area C: melalui legislasi yang diskriminatif, penerapan undang-undang yang berbeda terhadap warga Israel dan Palestina, serta penerapan Laporan Retribusi oleh pemerintah, yang menyatakan bahwa pemukiman Israel adalah sah berdasarkan hukum internasional.” Pemerintah saat ini telah menyatakan dukungannya terhadap laporan kontroversial tersebut, namun sejauh ini belum menerimanya.

Kebebasan berekspresi “sangat menderita tahun ini” baik di wilayah Palestina maupun di Israel sendiri, kata laporan itu. Peraturan baru di Yerusalem dan Tel Aviv telah membuat “sangat sulit untuk memulai demonstrasi dan mengorganisir pengunjuk rasa,” klaim ACRI. “Di Tepi Barat, pemerintah Israel menerapkan kebijakan sistematis yang melarang segala bentuk protes dan “menganiaya” para pemimpin aktivis.

Meski begitu, laporan tersebut membawa kabar baik. Pihak berwenang Israel telah berupaya mengurangi kesenjangan harapan hidup yang ada saat ini antara kelompok masyarakat, seperti antara kaya dan miskin, dan antara masyarakat yang tinggal di pusat negara dan mereka yang tinggal di pinggiran. Contoh positif dari upaya tersebut adalah pendirian sekolah kedokteran lain di Safed dan perluasan cakupan perawatan gigi penuh untuk anak-anak di bawah usia 12 tahun.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online pragmatic

By gacor88