Hongaria mengadakan protes penting anti-Nazi, setelah anggota parlemen sayap kanan menyerukan ‘penyaringan orang Yahudi’ sebagai risiko keamanan

BUDAPEST – Puluhan ribu orang menghadiri unjuk rasa anti-Nazi di Budapest, Hongaria pada hari Minggu, yang diselenggarakan oleh kelompok-kelompok Yahudi dan sipil untuk memprotes seruan anggota parlemen sayap kanan untuk menyaring orang-orang Yahudi karena risiko keamanan nasional.

Unjuk rasa ini tidak biasa karena politisi dari pemerintah dan partai oposisi berbagi panggung di luar parlemen.

Marton Gyongyosi dari partai sayap kanan Jobbik mengatakan di badan legislatif Senin lalu bahwa sudah waktunya untuk menentukan … berapa banyak orang asal Yahudi di sini, dan khususnya di parlemen Hongaria dan pemerintah Hongaria, yang mewakili keamanan nasional tertentu. mempertaruhkan.”

Gyongyosi kemudian meminta maaf kepada “warga Yahudi kami” atas pernyataannya, namun menambahkan bahwa Hongaria harus waspada terhadap “Zionis Israel dan mereka yang juga mengabdi dari sini”.

Sekitar 550.000 orang Yahudi Hongaria terbunuh dalam Holocaust. Populasi Yahudi di Hongaria kini diperkirakan mencapai 100.000 jiwa.

Antal Rogan, pemimpin faksi parlemen dari partai Fidesz yang berkuasa, berbicara kepada massa, yang menurut perkiraan media Hongaria berjumlah lebih dari 10.000 orang.

“Saya datang karena dalam situasi ini saya tidak bisa tinggal diam,” kata Rogan. “Hongaria membela warganya.”

Rogan mengatakan dia akan membawa kedua putranya ke kamp konsentrasi Auschwitz di Polandia, di mana diperkirakan sepertiga korban Nazi adalah orang Hongaria.

Potret anggota parlemen Hongaria Marton Gyongyosi (ditampilkan dengan kumis Hitler) pada protes tersebut (kredit foto: AP/MTI, Laszlo Beliczay)

Beberapa poster yang dipegang oleh pengunjuk rasa mengejek Gyongyosi dengan menunjukkan dia berkumis Hitler dan massa meneriakkan: “Jobbik, pergi!”

Attila Mesterhazy mengatakan oposisinya, Partai Sosialis, akan memboikot komite urusan luar negeri Parlemen selama Gyongyosi tetap menjadi wakil ketuanya. Dia juga meminta Perdana Menteri Viktor Orban untuk mengatasi masalah ini di parlemen minggu depan.

Namun, presiden Jobbik Gabor Vona mengatakan demonstrasi tersebut adalah bagian dari “kampanye kebohongan yang dibuat secara artifisial” – yang dimaksudkan untuk mengalihkan perhatian dari masalah ekonomi Hongaria – dan bahwa kelompok yang mengambil bagian dalam demonstrasi tersebut melakukannya, Jobbik ingin “menghancurkan”.

Efraim Zuroff, direktur Simon Wiesenthal Center cabang Israel, mengatakan kepada The Times of Israel bahwa rapat umum tersebut merupakan “demonstrasi paling penting sejak Hongaria menjadi negara demokrasi,” dan “pukulan terbesar bagi partai Jobbik sejak partai tersebut berdiri.”

Zuroff menambahkan bahwa ia berharap momentum yang diciptakan oleh protes tersebut akan membantu mempercepat penuntutan terhadap tersangka penjahat perang Perang Dunia II Laszlo Csatary, yang identitasnya baru-baru ini terungkap dengan bantuan Simon Wiesenthal Center.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola online

By gacor88