Gedung Putih memberi pengarahan tentang sifat serangan teror Libya dalam waktu dua jam, menurut email

WASHINGTON (AP) — Dua jam setelah konsulat AS di Benghazi, Libya, diserang, Gedung Putih diberitahu bahwa kelompok militan telah mengaku bertanggung jawab atas kekerasan yang menewaskan duta besar AS dan tiga warga Amerika lainnya.

Sebuah email Departemen Luar Negeri yang dikirim ke pejabat intelijen dan Ruang Situasi Gedung Putih mengatakan kelompok Islam Ansar al-Sharia mengaku bertanggung jawab di Facebook dan Twitter, dan juga menyerukan serangan terhadap kedutaan AS di Tripoli.

Dokumen tersebut dapat mendorong upaya Partai Republik untuk menunjukkan bahwa Gedung Putih tahu bahwa ini adalah serangan teroris, bahkan ketika duta besar AS untuk PBB mengatakan – lima hari setelahnya – bahwa hal tersebut tampaknya merupakan protes yang tidak beres.

Versi pemerintahan Obama mengenai peristiwa Benghazi telah menjadi isu kampanye, dengan penantangnya dari Partai Republik Mitt Romney dan anggota parlemen dari Partai Republik menuduh Gedung Putih menyesatkan warga Amerika mengenai sifat serangan tersebut.

Associated Press dan organisasi berita lainnya memperoleh email tidak rahasia dan dua email terkait dari pejabat pemerintah yang meminta anonimitas karena mereka tidak berwenang untuk membicarakannya secara publik.

Sementara itu, pemerintah Tunisia menyatakan telah menangkap seorang warga Tunisia berusia 28 tahun sehubungan dengan serangan konsulat AS. Tarrouch Khaled, juru bicara Kementerian Dalam Negeri, mengatakan pada hari Rabu bahwa tersangka, Ali Harzi, ditahan di Tunis. Khaled mengatakan kepada AP bahwa “kasusnya ada di tangan keadilan,” namun tidak menjelaskan lebih lanjut.

Menteri Luar Negeri Hillary Rodham Clinton mengatakan pada hari Rabu bahwa dewan peninjau yang ia tunjuk untuk menyelidiki serangan itu “melihat semuanya,” dibandingkan “memilih satu cerita di sini atau satu dokumen di sana.”

Sekretaris pers Gedung Putih Jay Carney mengatakan email-email itu hanya mewakili satu informasi yang diterima pemerintah pada saat itu.

“Ada email tentang segala macam informasi yang tersedia setelah serangan itu,” kata Carney. “Inti dari komunitas intelijen dan apa yang mereka lakukan adalah menilai rangkaian informasi dan membuat penilaian tentang apa yang terjadi dan siapa yang bertanggung jawab.”

Carney, yang melakukan perjalanan bersama Presiden Barack Obama dengan Air Force One pada hari Rabu, mengatakan email tersebut tidak bersifat rahasia dan mengacu pada tuduhan yang dibuat di situs media sosial.

Ada serangkaian tiga email yang dikirim oleh pejabat Departemen Luar Negeri di Washington ketika peristiwa 11 September terjadi. Di antara penerimanya adalah Ruang Situasi Gedung Putih.

Email pertama mengatakan petugas keamanan regional Departemen Luar Negeri melaporkan bahwa misi di Benghazi telah diserang, dan bahwa “20 pria bersenjata melepaskan tembakan.” Dikatakan bahwa Duta Besar Chris Stevens, yang tewas dalam serangan itu, berada di Benghazi, dan Stevens serta empat orang lainnya berada di tempat yang aman di kompleks tersebut.

Empat puluh sembilan menit kemudian, sebuah email ke konsulat mengatakan bahwa api telah “dipadamkan dan kompleks telah dibersihkan,” sementara tim tanggap mencoba menemukan lokasi orang-orang tersebut.

Pesan berikutnya, satu jam 13 menit setelah serangan kedua dan sekitar dua jam setelah serangan dimulai, sebuah pesan melaporkan bahwa Ansar-al-Sharia mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

“Kedutaan Besar Tripoli melaporkan bahwa kelompok tersebut telah mengaku bertanggung jawab melalui Facebook dan Twitter dan menyerukan serangan terhadap Kedutaan Besar Tripoli,” katanya.

Ansar al-Sharia membual kepada anggota al-Qaeda di Maghreb Islam bahwa mereka bertanggung jawab atas serangan itu, menurut rekaman panggilan telepon yang disadap oleh intelijen AS. Namun kelompok tersebut secara terbuka membantah terlibat dalam serangan tersebut.

Clinton, ketika berbicara kepada wartawan di Departemen Luar Negeri, mengatakan: “Anda tahu, memuat sesuatu di Facebook bukanlah bukti dan saya pikir itu hanya menyoroti betapa cairnya pemberitaan pada saat itu dan telah terjadi selama beberapa waktu.”

Dia menambahkan: “Apa yang saya ingat adalah empat orang Amerika yang pemberani telah terbunuh dan kami akan mencari tahu apa yang terjadi, kami akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk memperbaiki apa pun yang perlu diperbaiki dan kami akan mengadili mereka yang melakukan pembunuhan ini. , bawa ke pengadilan.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet mobile

By gacor88